Jumaat, Julai 11, 2014

Selasa, Julai 08, 2014

TAK INGIN

SAYA tidak akan menegor, apa lagi melarang segala kehendak dan perbuatan galak kerana kagummu yang terlalu berlebihan itu. 

Begitulah memang selalunya. Bila ingin dilihat sebagai berlainan, lebih cerdik dan ke depan, kita biasanya cuba mencari sesuatu yang di luar, yang kita kirakan tidak berada di dalam lingkungan sendiri. Lalu berbanggalah kita kerananya dan berasa  sudah terlalu  ke depan.

Kekaguman itu tidak salah. Apa lagi kalau titik tolaknya hasrat untuk belajar sesuatu darinya. Yang menjadi salah adalah kerana kita menjadi terlalu taksub dan membutakan sepenuhnya mata pertimbangan untuk melihat kewajaran dan kembali membuat perbandingan demi perbandingan demi mencari dan menemukan kekuatan dari lingkungan sendiri pula.

Kelihatannya, lantaran rasa rendah diri yang terlalu tebal dan keghairahan yang terlalu melulu,  kita menjadi si buta yang keliru, berasakan bahawa kekuatan itu hanya berada di luar dan bukan di dalam diri milik kita sendiri.

Di pihak mereka, tentu sahaja kau akan amat disenangi kerana telah menjadi penurut dan pengagum buta yang bodoh. 

Teruslah menjadi pengagum dan pemuja. Malah kalau perlu, jilatlah pantat dan telanlah segala ludah serta muntah yang mereka luahkan. Agar dengan begitu menjadi kelompok yang sangat disenang serta disayangi.

Jangan salahkan aku kerana selepas ini  tidak ingin dan tidak sudi lagi untuk menoleh.

Pergi mamposlah kalian. 

Julai 8, 2014

Khamis, Jun 05, 2014

NEGERI BIAWAK

sajak MARSLI N.O

Para penghuninya adalah biawak.

.......

Gemar memakan bangkai.

Pemimpinnya juga adalah biawak.

Jun 1, 2014

Ahad, Jun 01, 2014

DRASTIK


SESUATU memang perlu dilaksanakan segera. Bila di dalam jiwa terasa semakin gersang dan pura-pura. Mungkin kembali menjadi pengembara yang dalam erti kata sebenar untuk kembali menghayati sedalam yang mungkin denyut nadi masyarakat dan segala isi kehidupan dunia. Membuang segala rasa sombong di dalam diri, berpakaian kumuh dan tidur di mana sempat, berkongsi dunia dengan para gelandangan.

Sesuatu memang perlu segera dilaksanakan. Sebelum jiwa dan perasaanku semakin menjadi beku dan kaku ditutupi ego kebebalan diri.

Perlu segera kubuang karat dan daki di dalam jiwa ini: Perasaan terlalu hebat dan sudah sempurna ini!

Jun 1, 20104

Selasa, Mei 27, 2014

POSTER YANG CANTIK

(Kredit foto SHARRUL RIZAL HASHIM)

Isnin, Mei 26, 2014

FOTO SENDIRI


SUDAH terlalu lama rasanya saya tidak melihat foto aksi saya sendiri sedang membacakan sajak di pentas.

Malam kelmaren, 24 Mei 2014, bertempat di auditorium Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negeri terengganu, ketika tampil sebagai salah seorang pembaca sajak di pentas Malam Ibu-Ibu Baca Puisi (Seraut Wajah Setaman Puisi)  sempena Temasya Teater Kuala Terengganu 2014 anjuran Perkumpulan Teater Terengganu (KUMPUTER) yang dihoskan oleh Persatuan Karya Negeri Terengganu (KARYA),  foto saya telah dirakamkan oleh Sdr Sharrul Rizal Hashim dari DBP Wilayah Timur.

Sekeping daripada foto  saya di acara yang berlangsung di auditorium Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Ngeri terengganu, Kuala Ibai itu telah disiarkan oleh  Sdr Sharrul Rizal Hashim di dinding Fbnya.

Foto saya yang sedang  membacakan sajak saya dari serial Mencari Nur itu sungguh menyukakan hati saya kerana posisi dan gesture saya kelihatannya sungguh tepat dan berseni.

Di samping itu juga, walau pun sedar perut saya semakin membuncit, namun kelihatan di mata saya sendiri, ketampanan saya sebagai seorang lelaki dan sebagai seorang penyair masih belum kalah dan luntur.

Kerana itu jugalah, saya sungguh berasa suka dan gembira melihat foto saya yang sedang membacakan sajak yang dirakamkan oleh Sdr Sharrul Rizal Hashim itu.

Terima kasih Sdr Sharrul Rizal Hashim untuk rakaman foto yang sangat cantik, berseni dan amat menyukakan hati saya itu.

Kerana foto rakaman Sdr itu, saya kembali menjadi sedar, bahawa saya ini masih tetap tampan,  bergaya dan macho.

Ha ha ha ha!

Mei 26, 2014

TIADA APA


SUDAH sejak awal tahun 2013 yang lalu saya sudah menutupkan diri daripada membaca tulisan pengarang yang satu ini, sama ada tulisannya yang dalam bentuk buku atau yang berlegar di ruang maya.

Walau pun membaca memang menjadi kemustian bagi saya, sebagai bahan bantu pemasuk maklumat dan ilmu ke dalam otak saya, namun saya sudah tidak berasa rugi atau tertinggal apa-apa andai tidak membaca tulisan pengarang yang satu ini.

Saya tidak mahu membazirkan baki usia saya yang semakin sedikit ini membaca tulisan mahkluk yang satu ini. Biarkanlah dia terus dengan lagak serba tahunya.

Saya tidak sedikit pun berasa rugi kerana tidak membacanya. Kerana, selain dia, masih ramai lagi pengarang lain yang menulis penuh dengan nada bersahabat, dan paling penting tidak terlalu ketara mahu menunjuk-nunjuk bahawa dialah yang lebih pandai dan terlalu tahu berbanding orang lain.

Mei 26, 2014

Sabtu, Mei 24, 2014

MAWAS DIRI


SEMAKIN usia menua semakin saya menjadi tidak terlalu mahu peduli dan menjadikan sebab untuk bersedih kerana perbuatan banyak manusia di sekeliling hidup saya.

Misalkan bila berdepan dengan orang yang suatu waktu pernah saya berikan kebaikan namun tiba-tiba berpura tidak mengenal atau langsung tidak menyapa ketika bertemu dengan saya di suatu ruang. Atau ketika berdepan dengan manusia yang suka menyombong dan membesar-besarkan dirinya seolah-olah dia sahajalah di dalam dunia ini yang paling pandai, paling bijak dan paling segala-galanya. 

Misalkan yang lain, ketika tiada siapa yang peduli apa yang dia tulis dan terbitkan, maka sayalah yang mengulas dan menulis resensinya di tabloid nyamuk pada suatu waktu. Namun setelah dipilih untuk diterbitkan oleh penerbit yang hebat, dia terlupa untuk sedikit memberikan semacam kredit dengan menjemput kawan baik dan barunya untuk menuliskan pengantar.

Saya kiri penambahan usia ini semakin menjadikan saya manusia yang lebih tidak mahu ambil peduli dan tidak mahu terlalu berasa terganggu lantaran hal-hal yang sebegitu. Biarlah siapa pun hendak menyombongkan diri dan berlagak seperti tidak mengenal diri saya yang misalnya, pernah membayarkan duit hotelnya atau hal-hal lain yang memang tidak ingin terlalu saya sebut-sebutkan kerana tidak ingin dikatakan suka mengungkit benda yang diberi tidak pun sebesar mana.

Biarkanlah siapa pun mereka hendak berlagak dan menyombong di hadapan saya. Saya tidak berasa rugi apa-apa atau berasa telah dipermalukan kerananya.  Suka hati dialah hendak berbuat apa pun. Apa lagi bila dikenangkan betapa di zaman muda dahulu bukan sekali atau dua saya pernah dipermalukan dan dihina seperti seekor anjing. 

Misalnya, menunggu di depan pintu pagar rumah orang sejak waktu sebelum subuh hingga menjelang matahari pagi meninggi, sedangkan sebelum saya tiba,  sudah pun saya memaklumkan lewat telefon bahawa nanti saya akan singgah untuk tumpang tidur di rumahnya dan dia pun tidak berkata tidak boleh.  Ketika tiba, saya menelefon dari luar rumah dan nampak cahaya kebiruan dari telefonnya yang tidur di ruang tamu, sebagai bukti telefon itu tidak ditutup. Menunggulah saya sehingga ke pagi dan setelah menjelang pagi, dengan wajah tanpa sedikit pun menunjukkan rasa bersalah dia berkata tidak sedar atau terjaga ketika saya menelefon dan  berpuluh kali mengucapkan salam di luar pintu pagar rumahnya.

Saya pun tidak meminta apa-apa yang keterlaluan dari sesiapa atau pihak lain jika saya sedar  dan tahu itu bukan hak saya, kerana saya berada di dunia ini,  atas nama sastera, tanpa perasaan ingin meminta yang keterlaluan dan berlebih-lebihan.  Malah sejak awal, saya sudah pun kenal dan tahu, ini dunia yang penuh dengan muslihat dan manusia di dalamnya, di depan kita mulutnya memanglah manis, namun di belakang busuknya mengalahkan bangkai!

Kerana kesedaran sebegini sejak awal jugalah saya tidak mudah terpedaya dengan mereka yang pada zahirnya kelihatan hebat, bijaksana, penuh dengan wawasan dan sifat intelek. Mungkin saya terlalu sinis memandang. Namun saya tidak peduli dan tetap percaya diri dengan keyakinan sedemikian bila akhirnya segala dugaan saya terbukti benar: selagi bernama manusia, mereka itu tetap juga melakukan kebejatan.

Saya tidak salahkan orang di luar sastera andai berkata dunia ini penuh dengan tipu muslihat, kronisme kerana hakikatnya memang berlaku. Kalau yang menulis adalah kawan baikmu, maka kau pujilah melangit tinggi. Itu perkara biasalah.
 
Akhir kata, pergi mamposlah dengan para penyombong dan pelagak itu. Saya tetap begini juga!

Mei 24, 2014

Rabu, Mei 21, 2014

KAU SEMAKIN MENJADI BABI


DEMIKIANLAH kelihatan kau di mataku. Segalanya kau tidak peduli lagi. Yang penting asalkan kau tetap kekal di situ sehingga mati. Itu yang penting. Yang lain tolaklah ke tepi dan apa peduli.

Maruah? Bangsa? Tahi palatlah semuanya. Yang penting kau sondollah semuanya asalkan hasrat dan nafsumu tercapai.

Selebihnya? Pergi mamposlah.

Memang kau semakin menjadi babi!

Mei 21, 2014

   

Ahad, Mei 18, 2014

TERIMA KASIH, CIKGU

Sajak MARSLI N.O

TERIMA kasih, cikgu.
Tanpa kau pasti tak aku
kenal dan tahu 
tulis dan baca
menjadikan aku
manusia pencinta buku

Tanpa kau, cikgu
tak akan aku tahu
menghitung dan dan mengira
belajar segala ilmu

Cikgu,
kau mengajar aku
menjadi manusia
cerdik dan pandai 
membeza buruk dan baik
dengan pekerti
dan akal

Walau kau
mengajar dengan herdik dan tampar
atau bersulam dengan cemoh 
dan sindir yang kasar

Namun aku kepadamu
tetap berterima kasih

Mei 16, 2014




TERIMA KASIH, CIKGU
Sajak MARSLI N.O


Tanpa kau pasti tak aku
kenal dan tahu 
segala ilmu

Walau dengan herdik dan tampar
atau bersulam dengan cemoh
dan sindir yang kasar
kau mengajar

Namun kepadamu
aku tetap berterima kasih

Mei 19, 2014
 



Ahad, April 27, 2014

PERGI MAMPOSLAH

MARAH saya memang akan mudah meledak bila sabar dan diam saya dianggap ruang untuk memudahkan orang lain meludah dan melempar najis ke muka marwah saya. Namun secara terbuka seingat saya, baru sekali saya bertempik dan meledakkannya di depan khalayak. Itu pun setelah selama beberapa tahun saya menahan sabar dengan sindir dan perli sedemikian. 

Sebagai manusia biasa bohonglah jika saya katakan tidak akan berasa tersentuh dengan segala umpat dan gunjingan orang di belakang saya. Namun walau berkali disampaikan orang bahawa si anu mengata saya begitu dan begini, tidaklah sesegera itu pula saya pergi menyergah dan menyerang si pengumpat itu kembali.

Begitu juga, bukan sekali atau dua saya diberitahu betapa ada orang mengata betapa saya ini cita-citanya sahaja melangit namun ilmunya tidaklah setinggi mana. Namun saya tidak mahu terlalu mengacuhkan gunjingan sedemikian. Kerana maju dan mundur saya sebagai penulis, saya sedar, bukanlah kerana gunjingan begitu, tetapi kerana usaha keras saya sendiri.

Saya akui betapa pencapaian saya masih terlalu sedikit dan kerana itu masih tetap terus berusaha untuk menghasilkan karya demi karya, tidak ingin berasa bangga dan berbesar diri yang bukan pada tempatnya.  

Namun begitu, dalam keinsafan terhadap kekerdilan pencapaian sendiri dan terus berusaha untuk mengatasi segala kelemahan dirinya sendiri itu, saya tetap berasa bahagia dan bersyukur.

Kerana setidaknya, saya tidak memijak dan mempergunakan orang lain untuk mendapatkan sesuatu. Kejayaan saya, memang turut dibantu oleh sejumlah guru dan insan yang berbudi, namun itu saya iringi pula dengan usaha keras tanpa jemu, sedikit demi sedikit.

Jadi kepada yang ingin, umpat dan kejilah saya terus sekehendak hatimu. Kepada kalian sedemikian, saya ucapkan: Pergi mamposlah, kau!

April 27, 2014

Rabu, April 23, 2014

MAYAT DAN KETUANAN

SEMAKIN jelas kenyataan bila politik dan keangkuhan manusia dikedepankan di dalam nurani, jasad yang sudah tak bermaya  pun  tega dijadikan musuh dan bahan sendaan.  

Nampaknya kita ini memang bangsa yang hebat dan terlalu berani berdepan hanya dengan jasad yang sudah tidak bernyawa. Namun ketika di depan mata sendiri tanah demi tanah, rumah demi rumah terlepas ke tangan orang lain, kita hanya tercenung dan selantangnya masih menyanyikan lagu kebanggaan berimakan ketuanan. 

Mungkin kita sudah menjadi terlalu rabun sehingga tidak melihat realitas apa yang terpampang di depan mata. Di kota dan pekan, siapakah yang meramaikan ruang perniagaan, pemilik tanah dan bangunan?

Ya, marilah kita terus berbangga dan mabuk  dengan momok ketuanan.

Kita memang bangsa yang diperbodohkan oleh orang-orang yang kita berikan percaya dengan sebuah undi. Kita pun terus didodoikan dengan mimpi demi mimpi!

April 23, 2014

Jumaat, April 11, 2014

SAYA HENDAK MINTA TOLONG



KETIKA sedang bersiap mengenakan helmet dan mahu menghidupkan enjin motor  Dorado 250 cc yang saya parkir di hujung sebuah restoren yang sudah pun menutup perniagaannya petang itu, saya melihat seorang pemuda tiba-tiba muncul dan berdiri terpinga-pinga sambil berpaut pada tiang papan tanda di hujung simpang tidak jauh dari tempat saya berdiri.

Melihat wajahnya yang keruh dan jauh merenung serta seperti orang yang sedang kehilangan punca,  gerak hati saya menduga pemuda ini pasti sedang dalam sesuatu kesulitan. Duga saya itu ternyata benar. Sebaik sahaja disapa, pemuda itu segera mendekat dan bercerita dengan wajahnya yang kusut dan keruh.

Kata pemuda itu, dia yang datang daripada sebuah kampung di Rantau Panjang, Kelantan sudah dua malam  tidur di bangku taman kerana sudah kehabisan wang. Puncanya, dia ke mari hanya dengan wang secukupnya untuk tambang kerana mempercayai janji kawannya yang meminta dia ke mari kerana ada lowongan kerja sebagai pemandu lori mengangkut tanah di Semambu.

Namun sebaik sahaja tiba di sini, kawan yang sebelumnya telah dia minta alamat tempat kerjanya itu hanya menyuruh dia menelefon sebaik sahaja tiba. “Tetapi sampai sudah telefonnya tidak diangkat  dan hanya mesin suara yang menjawab,” cerita pemuda itu.

Saya merenung pemuda itu ke atas dan ke bawah.

“Saya hendak balik pun duit dah tak ada. Saya ke balai polis minta tolong mereka suruh saya ke masjid. Saya ke masjid pihak pejabatnya kata tiada peruntukan dan suruh saya ke PERKIM pula. Di PERKIM  pun serupa juga. Mereka kata mereka pun tiada peruntukan untuk membantu orang yang susuah seperti saya,” pemuda itu meneruskan ceritanya.

Saya masih merenung pemuda ini ke atas dan ke bawah. Sambil menyedari hari semakin menghampiri maghrib.

“Saya ingat kalau susah sangat, saya hendak pergi ke gereja saja,” kata pemuda itu lagi.

Saya tidak salahkan pemuda ini jika demikian akhirnya dia berfikir. Jika saya sekalipun di keadaan dia dan dalam keadaan yang sangat terdesak, untuk hanya sekadar mendapatkan wang untuk tambang pulang ke kampung, setelah “tertipu” dengan janji kawan yang menawarkan lowongan kerja, setelah ke sana dan ke mari memohon belas dan pertolongan, namun tiada siapa yang sudi hendak menolong, apakah lagi pilihan paling dekat yang saya ada?

Melihat wajah dan air mukanya, saya yakin dan percaya pemuda itu tidak berbohong. Saya berani mengatakan itu kerana saya pernah merasai saat keputusan duit ketika bersendirian di Kuala Lumpur suatu masa dahulu.  Hanya Tuhan yang tahu betapa malu dan  hinanya diri untuk meminta pertolongan daripada orang yang tidak kita kenali. Mujur saya diberikan Tuhan jalan ikhtiar.  Saya segera teringat saya pernah menulis beberapa karya di sebuah majalah dan kebetulan majalah tersebut saya bawa bersama. Dengan muka yang kulitnya terasa setebal dua inci, saya mencari pejabat majalah tersebut di Subang Jaya dan sebaik berjumpa pemilik majalah itu, berterus-terang saya memberitahu saya sudah kehabisan wang untuk tambang pulang ke Kuantan dan kerana ada karya saya yang disiarkan dalam majalah terbitannya, saya  meminta wang untuk beberapa karya itu. Syukur saya diberikan wang sekadarnya yang memadai untuk saya membeli tiket bas pulang ke Kuantan. Namun sampai kini, saya masih tetap tidak lupa bagaimana sorot pandangan dan senyum mengejek beberapa petugas di pejabat majalah itu sebaik sahaja saya keluar dari bilik ketua pengarangnya dan melintasi mereka menuju ke pintu keluar!

Dengan hati waspada saya bertanya pemuda ini apakah ada sesiapa yang dia kenali yang boleh saya tolong hubungi. Namun jawab yang dia berikan terlalu naif. Katanya, dia tidak memilik telefon dan tidak ingat nombor-nombor orang yang dia kenali yang berada di Besut.

Sayangnya saya tidak begitu mendengar dengan jelas nama kampungnya yang dia sebutkan di Rantau Panjang itu. Saya tahu, di zaman semoden ini mana ada lagi manusia yang tidak pernah keluar daripada kepompong kampungnya dan ketinggalan di segi kemudahan perbankan, misalnya, tidak memilik kad bank atau ATM!  Tetapi jauh di dalam hati saya sendiri mewajarkan. Kalau duit  memang tidak ada atau sekadar punya untuk cukup makan, apa lagi yang hendak disimpan dan kerana itu kad bank apa yang hendak diandalkan?

Kerana tidak ingin berlama-lama dan menyedari Maghrib yang semakin mendekat, kepada pemuda itu saya katakan, “Mungkin ada yang hendak menolong. Tetapi susahnya sekarang ini banyak yang menipu dan ambil kesempatan. Kerana itulah, bila ada mereka yang benar-benar susah dan memerlukan,  orang susah hendak percaya.”
Namun saya sedar, syarahan senja saya itu tidak akan membantu dia. Menyedari itu, saya segera bertanya berapa jumlah wang yang dia perlukan untuk membeli tiket ke Kota Bharu.

“Tidak sampai ke Kota Bharu pun tidak mengapa. Sampai di Jertih pun tak apa. Di Jertih saya ada kawan,” jawab pemuda itu dan menyebutkan jumlah sebanyak RM 25 sebagai harga tiket bas ke Jertih.

Saya tidak pasti dan tidak ingat berapa sebenarnya harga tambang bas ke Jertih atau Kota Baharu. Yang pasti, saya harap pemuda itu malam ini sudah berada dalam bas menuju ke Jertih.

Ketika saya berpesan supaya dia mengirimkan salam saya kepada ayahnya, baru saya diberitahu oleh pemuda itu bahawa dia  sudah tidak berbapa dan hanya tinggal di kampung bersama meknya.
Hanya sayangnya, saya terlupa hendak bertanyakan nama pemuda itu dan apa nama kampungnya di Rantau Panjang!

Saya hanya ingin bersangka baik. Urusan selebihnya biarlah menjadi urusan Tuhan. Kalau misalnya dia tidak jujur dan hanya bersandiwara dengan saya, biarkanlah.
“Biarlah segalanya ditentukan oleh Tuhan. Kalau dia tidak bercakap benar, biarlah dia menjawabnya dengan Tuhan,”kata saya kepada pemuda itu.

Setelah berpesan agar dia melintas jalan yang dijejali kenderaan yang laju memecut itu menggunakan laluan lampu melintas dan saya pastikan dia berjalan melintasi padang dan kemudiannya saya lihat dia semakin jauh berjalan menuju ke arah setesen bas bandar berhampiran pasar, saya segera menghidup enjin motor dan menghala pulang sebelum azan Maghrib mula berkumandang.

Kini, ketika mengetik catatan ini, saya tercenung memikirkan sendiri.

Hati kita manusia yang bernama Melayu dan Islam ini apakah  sudah semakin menjadi kaku dan hilang rasa simpatikah kini?   Kalau sekalipun kita ditipu sebanyak lima atau sepuluh ringgit oleh seorang perayu yang menggunakan modal kehabisan wang untuk tambang pulang kerana tertipu atau diperdayakan, apakah kerananya kita akan menjadi miskin dan papa kedana dalam sekelip mata? Rasa saya tidak.

Entahlah. Mungkin kita hari ini mudah dan terlalu cepat berlagak bagaikan dialah tuhan yang menilai seorang manusia sebagai begitu dan begini. Sehinggakan begitu, bila bertemu dengan manusia yang memang  sedang benar-benar ditimpa kesusahan, kita pun secara pukul rata mengatakan  bahawa dia ini  juga adalah manusia penipu yang ingin mengambil kesempatan atas rasa kasihan dan simpati kita!

Berhubung persoalan ini, saya tidak ingin menuduh sesiapa atau berlagak seolah-olah sayalah yang lebih mulia dan suci ketimbang orang lain.

Setiap kita punya hak untuk berfikir dan memilih.

April 11, 2014

@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Selasa, April 08, 2014

BEGINILAH MELAYU (1)

KETIKA saya  melangkah masuk ke gerai  makan di bawah pokok itu memang saya niatkan di dalam hati bahawa saya datang untuk makan di gerai  itu bukan   hanya mahu makan secara percuma di situ. 

Tetapi seusai makan dan mahu memanggil pelayannya untuk mengira berapa yang perlu saya membayar, saya terperanggah seketika bila melihat terpampang satu nota besar tertulis di kaunter yang di belakangnya sedang duduk memanggung kaki seorang wanita: SILA BAYAR DI KAUNTER.

Jauh di dalam hati saya merungut sendiri. Saya datang ke gerai ini sebagai pelanggan dan mahu mendatangkan wang kepada pemiliknya. Tetapi kenapa demikian caranya pelanggan dilayan serta dirai? Pelanggan diarah datang menyembah taukeh warung yang duduk di bangku tinggi sambil memanggungkan kaki, semata-mata untuk memberitahu apa yang telah dia makan dan membayar harganya di situ.

Beginilah Melayu. Baru menjadi taukeh warung sudah berlagak sombong dan berangin tinggi. Patutlah sebelumnya tadi pelayan yang berkali-kali saya meminta datang untuk mengira membuat tidak tahu atau memekakkan telinga!

Memang perangai sombong Melayu yang tidak bertempat ini selalu dapat dijumpa bila ke gerai atau restoren milik mereka. Dengan dalih arahan LAYAN DIRI pelanggan dibiarkan mencedok dan mengambil sendiri apa yang hendak mereka makan, walau  hanya kitalah satu-satunya pelanggan ketika itu!

Saya sebenarnya tidak sangat berasa terkilan dengan perintah dan arahan yang sedemikian jika gerai atau restoren itu memang bersifat ekslusif, tertutup dan berhawa dingin. Namun keadaan ini tidak berlaku di premis yang walaupun bersifat ekslusif tetapi jika pemiliknya bukan Melayu. Sebut sahaja "bil" pelayan akan datang membawa kertas berisikan jumlah yang perlu kita bayar dan tidak pula merungut atau mengarahkan kita ke kaunter jika diserahkan bayaran kepadanya. Tetapi kalau restoren yang konon-konon "ekslusif" milik Melayu? Kalau kita tidak diarahkan membayar di kaunter, bukan nama restoren Melayulah!

Memang bagi sebagian orang perkara yang saya timbulkan ini kecil dan remeh. Namun sebagai pelanggan, saya selalu meminta hak saya dihormati kerana bagi saya pelanggan tetaplah raja dan saya tidak memakan secara percuma. Berdepan dengan warung dan restoren sedemikian, itulah kali pertama dan terakhir saya ke sana!

April 8, 2014

@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Khamis, Mac 20, 2014

BELAJARLAH MENYANTUNI PELANGGAN ANDA

SAYA tidak fikir dia yang membuka perniagaan alat tulis dan buku-buku di sekitar pekan di mana saya tinggal itu tidak mengharapkan pelanggan datang ke premis atau kedainya. Saya tidak fikir begitu, kerana sebagai "peniaga" dia pasti sahaja mengharapkan pelanggan masuk ke kedainya dan berbelanja sedikit atau sebanyak memberikan dia hasil serta laba untuk dia terus menghidupkan hayat perniagaannya.

Tetapi bila melihat nota di muka pintu kedainya, yang ditulis dengan huruf sebesar 20 poin, membuat saya sejenak tercenung dan berfikir: apa perlunya dia mencatatkan nota sedemikian di muka pintu kedainya? Sebagai peniaga bukankah dia sepatutnya mengalukan pelanggan masuk dan bukan menyatakan ayat-ayat kurang mesra yang boleh menghalau niat pelanggan untuk masuk ke kedainya.

Saya sangat pasti. Kedai itu memang menjual peralatan tulis menulis dan buku-buku (sebagiannya novel-novel popular yang menggamit perhatian saya untuk melihat lebih dekat). Saya pasti sebagai pemilik kedai itu (tidak pedulilah sebagai penyewa atau memang miliknya)  dia tidak tidur baring bersama keluarganya di dalam ruang kedai itu dan andai mahu bersolat atau sebagainya yang memerlukan ruang yang terpelihara kesuciannya, saya fikir dia bisa mencipta sebuah ruang di bahagian paling belakang kedainya. Itu pun kalau kedainya itu memang tidak punya ruang belakang yang khusus.

Kerana itulah, membaca nota yang jelas terpampang di pintu masuk ke kedai itu, yang menyuruh pelanggan menanggalkan kasut dan meninggalkannya di luar kedai, bagi saya adalah suatu perbuatan kurang cerdik bagi seorang pekedai menjual alat tulis dan buku-buku, apa lagi di sebuah pekan yang didatangi pelbagai bangsa, kaum dan agama. Saya bertambah mengatakan kurang cerdiknya pemilik kedai itu kerana di seberang jalan, sebuah kedai yang mengaku di papan tanda kedainya sebagai penjual buku-buku dan peralatan agama Islam tidak pun menyuruh pelanggan meninggalkan kasut yang dipakainya di luar kedai sebelum masuk ke dalam kedai! 

Saya tidak fikir pemilik kedai alat tulis dan buku-buku yang menghendaki sesiapa yang mahu berurusan di dalam kedainya mestilah meletakkan kasutnya di luar (walau dituliskan dengan kata 'sila') itu seorang yang tidak tahu berfikir (kalau pun bukan bodoh). Tetapi jika dia boleh berfikir dan bukan orang yang bodoh, kenapa dia meletakkan juga nota itu di muka pintu kedainya?

Saya fikir ini sebagiannya merupakan lanjutan dan warisan daripada amalan kata hikmat "layan diri" yang semakin berleluasa dipamer serta diamalkan dikalangan para peniagaku yang berbangsa Melayu serta beragama Islam juga.  Meski premis perniagaannya hanya di bawah pohon ceri, namun kerana budaya serta amalan layan diri itu, pelanggan yang datang mahu memberikan mereka rezeki dilayan bena tidak bena dan ketika mahu membayar diminta membayar dikaunter yang mencatatkan nota "Sila bayar di sini !!!!" dengan empat atau lima tanda seru!

Saya fikir amalan menyuruh pelanggan meninggalkan kasutnya di luar kedai pun asasnya kurang lebih serupa juga, yang tidak lain tidak bukan bermula dan bertolak daripada budaya "malas". Malas untuk setiap hari perlu menyapu habuk dan mengmob di lantai kedainya.

Kerana itu jugalah, premis perniagaan yang menjual tudung, selendang dan jubah, atau baju kurung, pun menyuruh pelanggan meninggalkan kasut atau alas kaki yang dipakainya di luar kedai. Seolah-olah di dalam kedai itu mereka tidur dan baring serta langsung tidak boleh dipijak. Begitu juga dengan kedai menjual komputer dan peralatannya, asal pemiliknya adalah Melayu, kebanyakannya "memerintahkan" pelanggan yang mahu berurusan di kedainya juga berbuat hal yang sama.

Tetapi kenapa di kedai yang perniagaannya serupa dan pemiliknya selain Melayu tidak pula menyatakan perintah sedemikian rupa kepada para pelanggan yang mahu ke kedai mereka?

Saya tidak punya jawaban mengenai itu. Hanya buat saya,  premis perniagaan tetaplah premis perniagaan dan perbuatan "memerintahkan" pelanggan menanggalkan kasut sebelum memasuki peremis mereka adalah perbuatan yang tidak mesra dan tidak mengalukan pelanggan.

Saya mungkin tidak mendatangkan wang atau berbelanja sehingga puluhan atau ratusan ringgit jika saya masuk ke kedai mereka, atau sekadar hanya membeli sebatang pen, tetapi yang pasti, saya tidak akan berurusan dengan kedai yang pemiliknya adalah sebangsa dan seagama dengan saya yang sungguh tidak mahu menyantuni pelanggannya, yang meleltakkan nota perintah sedemikian rupa di muka pintu kedainya begini.

Dan kerana itu juga, jangan menuduh saya tidak mahu menolong perniagaan bangsa sendiri, ketika pada waktu sama, anda tidak pernah cuba untuk menghormati saya sebagai pelanggan atau bakal pelanggan anda.

Tidak hairanlah perniagaan milik bangsa lain maju dan semakin maju, sedang perniagaan mereka (walau tidak semua)  hidup segan mati pun tak mahu!

Mac 20, 2014

@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com