Sabtu, Disember 09, 2017

ULAT, ULAT DAN ULAT

Sebuah Cerpen MARSLI N.O
 
AKU tidak sudah berfikir mencari sebab dan punca. Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Di depanku, di ruang tamu rumahku, dari layar plasma tv itu kulihat keluar merayap-rayap beberapa ekor ulat sebesar batang mancis dan 3 inci panjangnya.

Itulah yang terjadi.

Sejak semalam, setiap kali suis peti tv milikku di ruang tamu ini kuonkan, keluarlah beberapa ekor ulat dari layar plasmanya.

Pada mulanya seekor. Kulihat perlahan-lahan merayap keluar dari layar plasma itu. Setelah beberapa kali mendongak-dongak dan menggeleng-gelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan, bagaikan sedang keliru dan mencari arah untuk meneruskan perjalanannya yang tidak pasti, kulihat ulat itu akhirnya membaringkan dirinya di bawah layar tv plasmaku.

Tetapi bila semakin lama semakin banyak ulat yang keluar dan menimbun di bawah layar plasma itu dan kulihat saling tindih dan menindih sesama sendiri, segera kuletakkan sebuah balang kaca di situ. 

Tanpa kuduga, ulat-ulat berwarna merah itu berebutan pula memanjat dinding balang kaca itu dan kulihat nyaman bersantai di dalamnya, walau ditindih serta dipijak oleh ulat-ulat berwarna merah yang lain.

Ulat-ulat apakah itu sebenarnya? Demikian tidak sudah aku berfikir. Sambil mataku tidak lepas merenung balang kaca di bawah rak tv plasmaku yang kini semakin banyak disendati ulat-ulat berwarna merah itu.

Ulat. Ulat-ulat apakah itu sebenarnya?

Kuharap sehari dua lagi akan segeralah berhenti segalanya.

Disember 5, 2017

Isnin, Oktober 30, 2017

ANJING, BABI DAN PARA SESUMPAH

Sebuah cerita pendek MARSLI N.O 

1
SEMUA mereka adalah kawan-kawan pada mulanya.  Tetapi kemudian perubahan mula kelihatan. Sedikit demi sedikit. Entah kerana apa. Segala akrab berubah menjadi sengketa.  Menjadi penyebar fitnah, berlagak tidak kenal atau sundal gedik.
  
Senyum dibalas dengan palingan wajah. Sapa dan ucap salam dibalas dengan diam. Lama kelamaan, wajah manusia mereka di mataku, kian berubah menjadi wajah haiwan.

Menjadi anjing, babi, ungka, siamang, biawak, buaya, ular atau sesumpah

November 15, 2017

Selasa, September 05, 2017

BERTUANKAN LEMBU CELAKAHLAH JUA AKAN DIRIMU

Cerita pendek MARSLI N.O

SEKARANG kau tengoklah sudah apa yang jadi dengan keadaan begini. Tidak usahlah hendak melalak meraung atau mengatakan segala kesal lagi di dalam hati tatkala segala yang terjadi begini kerana itu bukankah pilihan kau sendiri? 

Ya, sudah lupakah bagaimana dengan segala rela dan percaya kau dahululah yang memilih untuk bertuankan lembu?

Jangan kau marah atau menuduh aku berkata-kata ini terlalu kurang ajar dan celupar kerana segalanya sudah terbukti jelas di depan mata kau dan aku seperti itu. Seperti kata pepatah kalaupun menangis melahu-lahu sehingga keluar segala air mata dan sehinggakan bercampur dengan darah, apa yang berlaku tetaplah sudah pun berlaku dan begitu-begitu juga.

Tidak ada lagi guna kesal dan sedih kerana segala. Itulah sudah akhir dan akibah jika demikian memilihnya menjadikan tuan hanyalah seekor lembu.

Walau seekor lembu yang boleh berkata seperti layaknya seorang manusia. Tetapi apalah istimewanya dia kerana lembu tetaplah lembu.

Tetapi terpulanglah kepada kau hendak percaya atau tidak kerana aku berkata apa yang aku rasa perlu aku kata.

Tidaklah lembu apa lagi namanya kalau sebongkah besi sebegitu besar pun boleh terlepas terjual ke tangan asing dan kemudian berlagak bongok seperti lembu kenyang seperti tidak pernah terjadi suatu apa pun kejadian.

Atau kalau tidak pun dalam soal letak meletak harga itu juga tidak boleh diharap menjadi payung dan tempat segala jelata menyandarkan harapan. Memang lah bosan dan mual kalau setiap kali diberi dalih konon kerana seantero dunia harga melambung maka di sini juga perlulah sama dilambungkan harganya.

Itulah namanya lembu. Walau bijak dan pandai mengucap segala kata, tetapi seekor lembu tetaplah seekor lembu jua.

Dan ketika kau memilih akan dia menjadi tuan dan pendahulu untuk segala urusan dirimu, maka itulah namanya celaka akan segala yang menimpa jua dirimu!

Januari 3, 2010


Rabu, Mac 15, 2017

TWO POEM'S #2

by MARSLI N.O

#1
Reading Fallujah

The smell of bullets floats
Darkens the clean air
And rustling of mortars pollutes
the solitary in Fallujah

When the dust and smoke become one
Thousands of animals stomped on the city’s soil

They rush looking for mosques and domes
To be destroyed
Or every bodies with beard and
Covered in robe
Are victims to be skinned
And they cheers
Looking at the blood and corpses

They have been poisoned with nightmares
Of a deceiver
And at a blink of the eyes
Allows their souls smeared with faeces

At a blink of the eyes Fallujah changed
Into a filthy wasteland
And from the well of their eyes and souls there is no water left
To be dropped

While the women and their children
Wail
From the cracks of stone and the city’s ruins

Now Fallujah becomes witness once again
To every lies by human
With ruthless heart and greed in their souls

November 25, 2004


#2
In The Personal State

who grew
the isolated lands
in every personal state
if it’s not for the darkened heart
and the greedy hands
scrapers of the white soul

hey you shadow chasers
and black figures
the forest you sow
is breeding thorns and willows
you spread the fire of dispute
behind the masks

in whose eyes the thorn pierced
and the arrow stuck?

there are millions of sighs and moans
in silence
watching the white personal lands
burn
and the river that twines the hill
now lying dead
in its darkening floor

for whom is this enmity for
and the fence that we build?

where is the greet now thrown
and the friendliness that now bruised?

is it behind the arrogance
or realization sets,
because in personal land we own
isolated land grew
and foul-smelling breeze proposes?

August 5, 1993

Jumaat, Mac 03, 2017

TWO POEMS #1

1
Headless

Without their head they walk
Without their head
They treasure all senses

Nose at the hips
Eyes on the chest
Ears on the navel
Mouth at the stomach
And brain on the knee

Without their head they walk
Without their head they talk
Without their head they think

For a region
Called country

February 8, 2007
MARSLI N.O

2
In The House Of Experience

Only the clever will learn
from mistakes
and his anger
is lulled by wisdom

I learnt to accept
with less demands

because after years of being a resident
of your house
I am now a wise man
that easily forgives

and the more I  know
losing is not the end
because thousands of fields lies unfold

July 27, 2003
MARSLI N.O

Isnin, Februari 13, 2017

BAKAT, PENILAI DAN MARUAH

Catatan MARSLI N.O

Bila pengadil atau penilai dalam satu sayembara, uji bakat atau rumah penerbitan kata kau tak ada bakat, tidak boleh menyanyi atau tidak pandai mengarang atau karya kau tidak layak terbitkan, tidak perlulah kau nak menangis meratap merayu simpati mereka sehingga boleh memalukan dan menjatuhkan maruah diri kau sendiri. 

Sebaiknya, jika perlu pergi, pergilah secara bermaruah, tanpa merayu dan meminta apa-apa daripada orang lain atau menceritakan kisah sedih tentang kesusahan dirimu dengan harapan akan ada orang seperti mereka atau orang yang lain akan bersimpati dan kemudian memberikan kau peluang kedua.

Sama sekali jangan dan tidak perlu kau melakukan semua kebodohan itu.

Keluarlah dari dari rasa kecewa itu dengan jiwa besar dan berani. Tidak perlu meratap atau menyesal segala yang sudah terjadi. Bangkit dan teruslah berusaha untuk memperbaiki kekurangan dirimu sendiri dan tak perlu perbodohkan dan memalukan dirimu menjadi pengemis simpati atau meminta-minta walau dari siapa pun.

Ingat. Jadilah manusia mandiri. Yakin dan percaya dengan kekuatan dirimu sendiri. Penting juga, ketahui dan kenali di mana kelemahan serta kekuatan dirimu sendiri.

Jangan sekali-kali meminta dan mengemis simpati daripada siapa pun. Sama sekali jangan.

Februari 5, 2017

Khamis, Januari 26, 2017

DUA NOTA KECIL


1
MENULIS ADALAH

Berkali2 saya katakan. 

Menulis adalah kekuatan di dalam diri. Tetapi anda mencarinya di luar diri. Berpaut terhadap bayang bayang orang yang belum pasti benar dan tulus. Anda kelihatan suka begitu. Dan kemudian, bila ditegor dan dinasihati, anda kata anda terluka kerana saya memperli dan mempermainkan anda.

Jika demikian, silakanlah dengan pilihan hidup anda. Kerana saya, bukanlah sesiapa untuk mencampuri urusan hidup peribadi dan kepenulisan anda.

Januari 21, 2016

2
TUGAS PENULIS

Awak tahu dan faham sangatkah tugas dan peranan sebenar penulis?

Hebatnya awak bila awak katakan tugas penulis adalah menulis karya yang boleh menarik minat pembaca dan bukannya memaksa pembaca minat kepada karyanya.  Jadi kalau begitu, jika pembaca minat membaca cerita a la a la Hindustan yang membuai-buai perasan, menari berguling-guling atas rumput maka penulis pun kenalah tulis cerita-cerita begitu?

Atau kalau pembaca sukakan karya-karya yang ada banyak kata-kata cinta, ombak dan rindu-rinduan, yang ada adegan pelok-pelokan, cinta kasih sayang tidak berkesudahan dan kemudian cerita itu diolah pula menjadi karya filem atau sinetron tv, maka penulis pun kenalah beramai-ramai menulis karya yang demikian? Begitukah menurut awak?

Kepala hotak awak. Tugas penulis adalah membantu dan membimbing pemikiran pembaca, bukannya ikut sama terjun ke lubuk bersama pembaca yang malas berfikir dan hanya mencari hiburan kosong dan melulu!

Nampak gayanya, cara awak berfikir sebagai penulis jelas memperlihatkan sikap awak yang semata-mata mengejar populariti, oplah jualan dan tidak peduli sangat soal inti karya awak.

Bagai awak, jumlah dan keseronokan pembaca itu lebih penting, sementara soal pemikiran dan ilmu di dalam karya itu tidak perlu diperhitungkan sangat!

Dengan cara dan sikap berfikir awak yang sedemikian Itu, ternyatalah bagaimana awak melihat persoalan seni dan sastera di dalam penulisan.

Kerana itulah, terus terang saya katakan, beberapa tulisan awak yang telah disiar di beberapa penerbitan itu bukan pun melayakkan awak untuk memberi nasihat dan petua kepada penulis lain.

Sepatutnya, awak nasihati dan perbetulkan niat dan prinsip penulisan awak terlebih dahulu sebelum hendak memberikan nasihat kepada penulis lain.

Januari 20, 2017

Jumaat, Disember 16, 2016

BEKERJA DENGAN SENI

BANYAK teman yang pertama kali bertemu atau kurang begitu tahu menganai latar penglibatan saya di bidang sastera dan seni, kerana melihat saya lebih banyak bergerak di luar dan tidak di negeri di mana saya tinggal,  sering bertanyakan saya soalan begini: Kenapa kau seperti sengaja mengasingkan diri dan sombong tidak mahu terlibat dengan kerja-kerja seni di negerimu sendiri?

Saya selalunya hanya menjawab ringkas soalan mereka. Kata saya kurang lebih begini: Biarkanlah. Bila kita tahu kita tidak begitu disukai atau disenangi orang di tempat sendiri, jadi lebih baik aku bergerak dan pergi ke mana tempat yang orang boleh menerima kerja-kerja seniku.

Sebenarnya memang banyak yang ingin saya katakan kepada mereka yang bertanya begini. Namun bila saya berlama-lama befikir saya akhirnya berkata kepada diri sendiri: Perlu apakah saya ceritakan segala kisah pedih dan luka itu kepada orang lain? Untuk apa? Apa gunanya?

Saya tahu, kerja seni yang saya pilih ini merupakan pilihan saya peribadi sejak mula. Lantas kerana itu, saya sudah cukup bersedia menerima segala risiko serta akibat dari pilihan saya itu: terluka, disakiti, dicaci, dihina atau diremeh-remahkan.

Namun di samping semua yang demikian, saya yakin bahawa pilihan yang sudah saya jadikan fokus dan sebahagian daripada tujuan kehidupan saya ini tetap nanti pada akhirnya akan membuah hasil serta kejayaan dan ini ternyata ada benarnya.

Pilihan saya untuk lebih menyendiri dan bergerak sendirian sebenarnya bukanlah kerana dorongan rasa sombong di dalam diri atau kerana saya berasa lebih cerdik dan pandai berbanding diri orang lain.

Sebenarnya  tidak. Jauh dan lama sebelum itu, saya sudah berusaha untuk bergerak bersama orang-orang di negeri sendiri, memujuk, mengajak, untuk berkerja dengan seni, dengan cara yang saya fikir jujur dan tulus untuk semata-mata kerana seninya dan itu dan bukan untuk sebab-sebab lain yang tiada kena mengena dengan seni.

Dengan seni yang saya pilih, teater dan sastera, saya cuba untuk  teman-teman yang saya tahu dan kenal untuk bersama di dalam sebuah kelompok mengerjakannya: berlatih, berdiskusi, berinteraksi dengan dunia ilmu dan bacaan serta tontonan keluar, secara konstan minggu demi minggu dan bulan demi bulan.

Namun akhirnya ternyata saya keletihan sendirian. Banyak ajakan saya dianggap sepi kerana mereka berhujah bahawa untuk sebuah pementasan teater, latihannya tidak perlu hari demi hari, minggu demi minggu selama berbulan-bulan.

Bagi mereka itu semua membuang waktu dan tenaga, kerana, bagi mereka, sebuah pemnetasan teater cukup dengan hanya berlatih 8 jam dharab 4 hari Ahad!  Dan ketika saya mendesak serta menempelak dengan mengatakan cara mereka bekerja adalah salah, saya sebaliknya pula dianggap sombong, angkuh dan berlagak!

Saya sebenarnya sudah hampir 20 tahun melupakan mereka dan menganggap sepi segala ocehan mereka. Apa lagi bila mereka, kerana kepandaian berkata-kata atau apa sahaja yang sejenis dengannya, kelihatannya sangat mendapat dokongan orang-orang di jabatan tertentu, saya jadi semakin memilih untuk menjauhkan diri serta bersikap tidak peduli dan meneruskan kerja-kerja seni saya secara bersendirian menurut apa yang saya yakini.

Tetapi ingatan dan kenangan saya kembali terbuka lagi bila kelmaren, dihari kedua Idulfitri, seusai solat Jumaat  di masjid di mana saya bermukim dan tinggal, saya bertemu dengan seorang rakan yang setahu saya sebelum ini menjadi presiden sebuah persatuan seni di sini.

Teman ini, ketika saya tanyakan perkembangan terkininya memberitahu dirinya sudah tidak lagi menjadi presiden persatuan tersebut.

Namun bukan itu yang membuat saya membuka kembali ingatan mengenainya.

Sebaliknya, bila dia mengaku dan memberitahu saya: Kepada mereka aku katakan,15 tahun dahulu seorang kawan pernah beritahu tiada gunanya bergerak dan bergiat di sini dan ketika mereka tanyakan siapakah kawanku itu, aku katakan kawanku yang mengatakan itu adalah Marsli N.O dan mereka kebanyakannya seperti terpana.

Saya tidak memberikan komen lanjut terhadap apa yang dikhabarkan oleh teman itu. Hanya jauh di dalam fikiran, saya terkenangkan betapa orang-orang yang pernah menempelak saya sebagai berlagak dan bodoh sombong ini, semata-mata kerana saya mengajak mereka mengerjakan seni secara lebih bersungguh dan berdisiplin inilah kini yang saya dengar menjadi fasilitator seni dan sastera tertentu.

Tentulah mereka terlalu hebat di mata para ketua projek pengahayatan seni dan sastera di peringkat nasional itu. Walau mereka, berbanding saya yang sudah menerbitkan beberapa buku dan terus menerus berkarya, tidak punya sebarang buku atau karya yang boleh diandalkan, namun semata-mata kerana kepandaian kebodekan dan kejilatan mereka, maka diangkat dan dinobatkanlah  mereka sebagai fasiliotator anu dan ini atau dipanggil bercakap dan memberikan fatwa mengenai seni, sastera dan teater, walau pun yang mereka cakap dan fatwakan tidak lain hanyalah angin dan buih, atau dalam kata lebih kasarnya, penuh dengan tipu dan dusta.

Jauh di sudut hati saya berkata sendiri: Sesudah itu akan jadi apa mereka dan bagaimana pula nasib anak-anak yang mereka berikan cermin tipudaya itu?

Saya sudah lama tahu jawabannya dan sudah setahun dua ini mulai bergerak untuk membongkar segala penipuan dan jenayah mereka!

(C) MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Mulai menulis sekitar tahun 1970-an dan kini sudah menghasilkan 8 kumpulan cerpen, 6 kumpulan puisi, 3 novel, 2 proses kreatif dan satu kumpulan drama pentas. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.