Sabtu, Julai 04, 2015

KEPADA KAU

KEPADA kau yang berlagak serba pandai dan tahu serta beranggapan orang lain semuanya bodoh dalam dunia ini, serta kau rasa boleh semuanya kau kaburi dengan lakon sandiwara intelek sasteramu itu, senang saja aku nak cakap kepada kau: kepala butuh kau!

Julai 4, 2015


Selasa, Jun 30, 2015

DI MANILA, TAHUN 1995

2nd Asean Writers Conference di Manila, Filipina 27 Januari hingga 3 Februari, 1995. Dari kiri: Lim Kim Hui, saya, Pak Taufiq Ismail, Rahimidin Zahari, Acep Zamzam Noor dan Agus R. Sarjono.

Rabu, Jun 24, 2015

SILAKAN BERLALU

SEMAKIN berusia tua dan lama di dunia sastera serta seni ini, semakin saya menjadi tak dapat sepenuhnya mempercayai sepenuh hati manusia yang mengaku dirinya sasterawan dan seniman.

Jangan tanyakan saya kenapa dan mengapa. Kalian yang terlibat, atau yang mengaku dan berasa dirinya seorang sasterawan dan seniman, carikanlah jawabannya sendiri. 

Yang jelas, jika sepuluh atau dua puluh tahun dulu saya mungkin tetap boleh bersabar dan memilih sikap diam bila berhadapan dengan tingkah-tingkah hipokrit, lancung dan bongkak mereka yang memanggul atau mengaku sebagai sasterawan dan seniman. 

Tetapi hari ini, setelah semakin berusia tua dan lama berada di dunia sastera serta seni ini, saya hanya akan katakan ini kepada kalangan mereka yang ini: silakan berlalu!

Ya. Silakan berlalu kalian yang berasa dirinya lebih mulia dan suci, lebih pandai dan tahu, yang berasa dirinya berada di kelas tertinggi kerana kegemarannya melahap karya negeri antah berantah, yang berasa karya orang lain hanyalah tahi kucing ketimbang karyanya sendiri, yang akan memuji melangit tinggi jika karya itu ditulis oleh para sahabat dan kroninya sendiri, yang bertopengkan atas nama seni dan sastera mencari keuntungan dalam bentuk mata benda atau sanggup menjadi penjilat serta pembodek dan pemfitnah memburukkan orang lain semata-mata demi pangkat dan kedudukan atau sesuatu, silakan berlalu.

Silakan kalian berlalu. Kerana aku sudah lama berjalan sendiri dengan pilihan hidupku!

Jun 24, 2015
Ramadhan 8, 1436

@MARSLI NO kini adalah penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Khamis, Mei 21, 2015

JANGAN MINAT SAYA, MINATKAN BUKU SAYA

SEHINGGA saat ini, inilah buku saya yang terkini. Terima kasih ITBM yang sudi menerima dan menerbitkan buku saya yang ini.

Selain kepada ITBM yang sudi menerbitkannya, saya sangat berterima kasih kepada editor atau manusia yang menangani manuskrip ini sehingga menjadi sebuah buku yang sangat baik dan cantik di mata saya. Dan tidak lupa juga, ucapan terima kasih saya kepada ilustrator yang membuat cover buku saya yang ini jadi surealistik dan memukau. Wow!

Kepada pembaca, tak perlu menjadi peminat saya, tetapi minatkan kepada buku ini. Di dalamnya saya bercerita dengan hati dan jiwa saya. tanpa selindung dan pura-pura.

Jika di realitas anda mengenal atau beranggapan saya sebagai manusia: kasar, perengus, kurang ajar, sombong, angkuh, keras kepala dan sebagainya, buku ini akan menjelaskan sisi lain keperibadian saya yang sebenarnya.

Mungkin buku ini tidak terlalu hebat atau tidak terlalu bagus. Tetapi yang penting, saya tidak ingin pura-pura. Walau saya tahu apa akibatnya jika terlalu berterus-terang.

Ingat, tak perlu minat saya, tetapi minatkanlah kepada buku ini.

Saya lebih takutkan Allah SWT daripada gerunkan sesama manusia. Insyaallah.

Mei 21, 2015

Rabu, Mei 20, 2015

PEMINAT

SESUDAH kurang lebih 36 tahun saya memilih dunia tulis menulis ini sebagai dunia pergulatan jiwa dan fikiran saya, baru hari ini, di dinding status FB saya, saya diperingatkan oleh seseorang mengenai kehadiran peminat dan peringatan ini disertakan juga dengan amaran lembut mengenai kemungkinan peminat akan akan lari meninggalkan saya.

Sebelum ini, walau saya pernah beberapa kali membaca pendapat yang dituliskan orang, yang antara lain mengatakan betapa agar sebuah buku seorang penulis itu laku keras, dia mestilah mempunyai peminat. Namun pendapat itu tidak pernah ingin saya jadikan perhatian serta fikiran.

Sebab dan puncanya mudah sahaja. Saya menulis kerana ingin menyatakan sesuatu kepada pembaca. Jadi jika menyukainya, sukailah karya saya dan bukan diri saya selaku penulisnya. Demikianlah jika tidak menyukainya. Tolaklah ia kerana karya itu memang tidak bagus dan bukan kerana yang menulis itu adalah diri saya.

Tanpa niat menghina atau memandang rendah, saya fikir yang memerlukan peminat hanyalah artis penyanyi atau pelakon filem. Supaya dengan ramainya peminat mereka, akan banyaklah karya nyanyian  atau filem lakonannya dibeli dan ditonton.  

Tetapi saya seorang penulis biasa, yang ingin agar hanya karyanya sahaja yang disukai serta dibeli oleh pembaca. Terus terang, tanpa niat dan maksud hendak berlagak, saya tidak ingin disukai dan diminati seperti mana penyanyi dan pelakon filem diminati. Jika ingin disukai, sukailah karya saya. Jingin ingin menolaknya, juga yang ditolak itu adalah karya dan bukan diri saya secara peribadi.

Saya tidak menghalang jika masih ada juga pembaca yang ingin meminati saya. Tetapi rasa minat mereka itu biarlah seadanya dan dimanifestasikan dengan membeli karya hasil tulis saya.

Saya tidak mahu diburu dan dikejar-kejar sebagaimana penyanyi dan pelakon filem.

Saya hanya ingin menjadi saya. Hanya itu.

Mei 20, 2015


Selasa, Mei 19, 2015

BAYANG BERINGIN


DUA kali buku sajak ini dihadiahkan kepada saya. Pertama pada tanggal 29 April 2013 dan keduanya pada 23 Jun 2013. Walau saya memaklumkan sebelumnya sudah menerima hadiahnya. 

Tulislah kata-kata hikmat untukku, begitulah selalu saya mencandai teman yang sudi atau mahu menghadiahi buku. Tetapi tidak dengan dia. Kami saling belajar mengerti, walau dalam diam, dengan cara kami sendiri. Kerana itu saya tak berkata apa-apa ketika melihat dia menulis sesuatu di buku sajaknya ini.


Selepas dia pulang, catatan di kedua halaman awal buku sajaknya ini terasa sekali di sanubari saya. Dan ingatan saya berbaur: sulit untuk saya katakan. yang pasti saya menyatakan sedih dan air mata hanya ketika malam sudah terlalu larut. dan secara diam-diam. 
 
Kerana dengannya, hanya yang baik yang ingin dan selalu saya kenang.


Alfatihah. Amin

Selasa, Mei 12, 2015

CATATAN KECIL MENULIS PUISI

MENULIS puisi adalah proses: memilih, menimbang dan menjernihkan kata-kata. Supaya kata-kata yang dipilih untuk dinobatkan sebagai puisi itu adalah kata yang memang benar-benar tepat dan terpilih. Agar dengan demikian mampu menampilkan makna yang ingin dikemukakan di dalam puisi adalah makna yang matang, memadai dan jernih.

Ketiga-tiga unsur di dalam puisi: perasaan+ pemikiran + intelek mestilah seimbang. Seimbang dalam erti kata tiada satu pun yang berlebihan sehingga mengatasi yang lain.

Tidak perlu kata-kata hebat dan abstrak yang pada permukaannya kelihatan gagah dan berdegar-degar. Misalnya kata: peperangan, kehidupan, kesengsaraan, kebobrokan dan yang sejenis dengannya. Kata-kata yang terlalu biasa pun, jika kena cara meletak serta memadankannya, pun mampu mendirikan sebuah puisi yang hebat. Sebagai contoh cuba teliti puisi Aku karya Chairil Anwar. Kata-katanya biasa saja. Tetapi kenapa memikat?

Metafora, pengorangan, perlambangan dan lain-lain unsur stilistika itu,  saya kira adalah kerana pilihan peribadi penyair. Suka atau tak suka. Namun di segi mendokong makna ianya bukanlah satu kemestian yang akan menjamin puisi tersebut menjadi memikat dan bermutu. Keindahan yg di lebih-lebihkan akhirnya hanyalah menjadi bueh sabun. Berlebihan, berbau wangi, tetapi tak kekal. Lain kalau kata yg langsung ke inti maknanya, terasa dalam dan tajam menukik. Tapi tanpa unsur stilistika pun jadi kering dan kasar juga. Lalu seperti saya katakan terdahulu: keseimbangan

Misalnya, perhatikan puisi Wadi Leta S A, KETIKA LANGIT SEDANG TIDUR (hal 100) di bawah. Terlihat keindahan yang seimbang di situ. Di rangkap dua, kata "terdiam" yg biasa dgn cerdik dipadankan Wadi Leta S.A dengan kata "angin" dan "awan" sehingga menjadi ungkapan luar biasa:

Ketika langit sedang tidur
dengan penuh cinta
kupetik bintang timur

Angin dan awan terdiam
gunung seperti terfana
dalam kilau pengalaman

Kepesonaan yang menakjubkan
menakluk teluki nurani
aku mulai menghirup sinar

Tuhan, kaulah kekasih abadi
menganugerahkan ketenangan
ketika aku resah mencari

Terakhirnya, sebuah puisi yg ditulis juga punya pola dan wacananya sendiri. Di sinilah kebijakan penyair dituntut untuk menalar atau menyusun fikirannya ketika menuliskan puisi.

Bagi seorang pemula, berlatihlah menghematkan kata dan menjadi pemilih yang berdisiplin. Antaranya dengan berlatih menuliskan puisi yang setiap baris sekitar dua atau tiga kata dan jumlah keseluruhan baris puisinya sekitar 12 hingga 15 baris sahaja. Pilih satu isu dan diberikan judul dengan hanya satu  kata, misalnya MALAM. Tulislah berkali-kali puisi dengan judul ini dari    sudut dan pendekatan yang berbeda. Setiap puisi diberikan serial (1), (2), (3) dan seterusnya.

Selamat mencuba!
Mei 15, 2015

Isnin, April 27, 2015

MALAM HUJAN DAN OKSIMORON (2)

SESUDAH kurang lebih 26 tahun, selepas sajak "Negeri Ini, Anak" pada tahun 1989, saya tak menyertai sebarang sayembara penulisan secara rasmi. Tetapi tahun 2014, entah didorong semangat apa, saya menggagahkan diri agar dapat sama menyertai Sayembara Penulisan 2 anjuran ITBM-Pena-BH. Kurang lebih sepanjang akhir Mei 2014 hingga November 2014 saya mengajar dan cuba mendisiplinkan diri untuk memberikan sepenuh tumpuan kepada proses penciptaan sajak-sajak yang khusus untuk menyertai sayembara ini.

Saya pun tidak tahu semangat apa yang merasuk saya di sepenjang proses penciptaan ini. Saya fikir dan rasa, apa yang banyak membantu saya di sepanjang proses penciptaan sajak-sajak ini adalah segala pengalaman yang pernah dan telah saya tempuh serta ditambah pula dengan segala apa yang telah pernah saya baca dan hadzamkan sebelum ini, kembali menjelma dari pemikiran bawah sedar saya dan minta dijelmakan sebagai sajak demi sajak.

Selain itu, latihan dan pengalaman teater saya, saya rasa dan fikir, juga turut membantu. Sepanjang proses penciptaan ini, saya benar-benar memanfaatkan daya tumpuan serta konsentrasi saya terhadapnya. Sehingga dalam proses ini, saya berasa saya benar-benar berada di situasi, lokasi, waktu dan malah berasa sangat akrab dan kenal dengan semua watak-watak di dalam sajak-sajak saya.

Saya juga berfikir, jika sebelum ini, sejak awal mula menulis dan sehingga kini, jika saya tidak memaksakan diri untuk menjadi sangat pemilih dengan bahan bacaan dan hanya membaca buku-buku sajak yang saya pastikan benar-benar baik dan bermutu sahaja, tentu sahaja pengalaman dan khazanah bacaan saya itu tidak sangat membantu.

Kerana telah belajar dan menimba pengalaman kepuisian secara tidak langsung daripada puisi-puisi hasil karya penyair hebat Malaysia seperti Muhammad Haji Salleh, Baha Zain, T Alias Taib,   dan jika dari Indonesia dengan puisi-puisi hasil karya Sapardi Djoko Damono, Goenawan Mohamad, Sutardji Calzoum Bachri, atau yang lebih muda dan kemudian inilah, saya berasa saya telah berhasil sedikit dan sebanyak menumpahkan pula pengalaman puisi milik saya sendiri dan dengan cara saya sendiri.

Saya sebenarnya berhasil menuliskan lebih banyak jumlah sajak daripada yang berjumlah 52 yang saya muatkan di dalam kumpulan MALAM HUJAN & OKSIMORON itu. Tetapi demi kepentingan peraduan dan juga dengan pertimbangan-pertimbangan tertentu, banyak sajak-sajak itu saya minggirkan dan simpan. 

Antara pertimbangan lain yang saya maksudkan itu ialah bila mana di bahagian akhir proses penciptaan saya, kalau tidak silap begitu memasuki bulan September, saya menyedari semakin memilih pendekatan berbahasa yang lebih keras dan agak prosaic. Sajak-sajak saya sekitar waktu itu saya kesani lebih mengandung amarah, sindiran dan lontaran rasa mual. Ketika menyedari ini jugalah, saya mula kembali mengendurkan perasaan dan memperlahankan proses penulisan.

Khuatir andai proses penciptaan sajak-sajak saya semakin  menjadi ngawur dan terlalu emosional, sepanjang Oktober 2014 saya cuba untuk sejenak berehat dan melupakan proses penciptaan ini. Baru memasuki November, saya kembali meneruskan proses penciptaan ini dengan memperhaluskan kesemua sajak-sajak yang telah saya pilih untuk dimuatkan di dalam kumpulan ini. Ketika proses inilah berlalu proses membuang dan menggantiakn sajak-sajak, sehingga akhirnya saya memutuskan memuatkan 52 sajak saya yang dibahagikan kepada dua bahagian, iaitu Malam Hujan dan Oksimoron di dalam kumpulan yang saya berikan judul “Malam Hujan & Oksimoron”.

April 27, 2015

Ahad, April 26, 2015

MALAM HUJAN & OKSIMORON

HAMPIR kurang lebih 26 tahun, selepas sajak "Negeri Ini, Anak" pada tahun 1989, saya tak menyertai sebarang sayembara penulisan secara rasmi. 

Tahun 2014, entah didorong semangat apa, saya menggagahkan diri agar dapat sama menyertai Sayembara Penulisan 2 anjuran ITBM-Pena-BH. Saya menyertainya dengan kumpulan MALAM HUJAN & OKSIMORON yang memuatkan 52 sajak saya yang dibahagikan kepada dua bahagian, iaitu Malam Hujan dan Oksimoron.

Syukur. Pengumuman pada petang 21 April, 2015 di kediaman rasmi Timbalan Perdana Menteri Malaysia menyatakan kumpulan sajak saya itu antara yang meraih hadiah saguhati bernilai RM 2000. 

Saya bersyukur dan mengucapkan terima kasih. Kepada Tuhan. Juga ucapan terima kasih saya kerana doamu keluarga, kekasih dan tidak lupa juga,  kawan kawan saya yang baik dan terlalu berbudi.

April 26, 2015

Khamis, April 09, 2015

PENOLAKAN

SAYA datang dan lahir dari keluarga yang sangat seadanya. Malah kalau hendak dibandingkan dengan rakan sebaya ketika masih di usia kanak, saya sedar dan insaf betapa sayalah yang paling kurang berpunya di antara mereka. Di samping itu juga, selain sebagai anak yang sangat seadanya, di kampung di mana merupakan tanah asal keluarga di sebelah ibu dan nenek, saya selalu dikatakan oleh mereka sebagai anak orang luar.

Saya menyata dan menceritakan ini, tanpa niat hendak berbelas diri, menyalahkan takdir atau memburukkan sesiapa, saya rasa saya mendapat gelaran ini adalah kerana saya ini berbapakan seorang lelaki keturunan Jawa yang bapanya datang ke mari bersama keluarga di bawah satu sistem kontrak. Gelaran atau panggilan ini semakin kerap dan tebal dilekatkan ke diri saya kerana semasa kanak saya sedar dan tahu saya adalah kanak yang suka melawan. Misalnya ketika bermain sesama, walau saya lebih kecil dan masih belum lama berada di kampung, saya tidak boleh atau mudah menerima begitu sahaja sebarang pilihan, pembahagian atau ketetapan yang saya rasakan kurang adil.  

Memang ada akibat lanjutan selepasnya. Kerananya, sama ada disisihkan oleh kawan-kawan atau saya sendiri yang memilihnya, saya tidak memiliki ramai kawan semasa kanak. Malah saya berasa lebih senang dan seronok merayau sendirian di dalam semak memerhatikan burung yang hinggap di dahan-dahan atau mengutip buah kemunting  atau semata-mata merayau tanpa sebarang tujuan.

Kerana itulah, kerana sedar dan insaf betapa saya dilahirkan di dalam keluarga yang kurang mampu, sejak kecil, saya mengajar diri untuk tidak terlalu mengharap dan berharap. Kesedaran serta keinsafan ini jugalah menjadikan saya manusia yang bersedia untuk menerima apa sahaja yang ada.

Dengan sikap dan kesedaran ini, ketika semakin saya meningkat usia dan menjadi dewasa, semakin menjadikan saya manusia yang tidak mudah putus asa apa bila berdepan dengan sesuatu hadangan dan pelbagai dugaan di dalam hidup, terutamanya dalam hubungan sosial yang melibatkan orang lain.

Memanglah tidak dinafikan sebagai manusia biasa, saya tetap mengalami dan dijengahi rasa sedih, tertekan atau kecewa. Namun semua perasaan, tekanan dan rasa kecewa ini tidaklah sampai mematahkan semangat saya untuk meneruskan hidup.  

Kerana menyedari saya datang dari keluarga yang sangat seadanya dan tidak mahu mengharapkan orang tua terus menerus menyarai diri saya, selepas hanya mampu menamatkan pelajaran menengah saya hanya di tingkatan satu, saya mula bekerja mencari nafkah untuk diri sendiri sejak mula memasuki usia remaja, atau tepatnya sekitar usia saya 16 tahun. Ketika kawan sebaya setiap pagi berseragam dan berbondong-bondong menaiki bas menuju ke sekolah di bandar, saya pula bersama para gerombolan pekerja ladang menaiki traktor membelah dingin pagi.

Memang saya punya hasrat untuk terus bersekolah dan kemudian meneruskan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Tetapi sekali lagi, saya tidak ingin terlalu berharap dan mengajar diri untuk bersedia menerima kenyataan hidup saya pada waktu itu seperti apa adanya.  Begitu mula bekerja dan mempunyai pendapatan sendiri, saya sekaligus juga belajar hidup menguruskan diri sendiri, susah senang, sakit atau sihat.
Saya berasa itulah permulaannya saya mengenal erti dan memahami makna hidup bersendirian. Memasak dan mencuci pakaian sendiri sudah semestinya. Malah pernah beberapa kali, ketika tubuh diserang demam yang terok dan tak mampu berdiri, saya merangkak ke dapor untuk memasak apa yang ada demi mengisi perut yang kosong.

Hari ini, sesekali ketika sunyi dan bersendiri saya kembali merenung dan berfikir. Sudah demikian jauh saya hidup dan berjalan. Dengan apa yang saya ada, capai dan miliki, saya sentiasa ingin bersyukur. Malah  bila difikirkan kembali, dengan segala duga yang pernah saya temui ketika usia muda dahulu, dan hari ini saya masih mampu dan bertahan sebagai manusia, yang walau hanya seadanya, saya tetap ingin mengucapkan syukur serta berterima kasih kepada Tuhan yang tetap sudi memelihara diri saya.

Saya fikir, kerana sudah melatih diri sejak usia remaja untuk hidup bersendirian itu jugalah maka saya tidak pernah berasa terlalu tergugat,  sakit, pedih dan kecewa apabila berasa atau menyedari diri saya seperti sudah tidak begitu diperlukan, cuba ditolak atau disisihkan oleh kelompok, kawan-kawan atau golongan tertentu.

Mungkin muncul sekejap rasa terkilan. Namun rasa itu tidaklah sampai mematahkan semangat atau rasa percaya saya kepada diri saya sendiri.

Apa lagi bila saya kenangkan, betapa hadir dan wujudnya saya di sini bukanlah kerana mereka atau sesiapa yang bergelar atau bernama manusia.

Kerana, saya mempercayai, meyakini dan menyerahkan seluruh hidup dan mati saya, hanya kepada Allah Azzawajalla!

April 9, 2015