Jumaat, Disember 16, 2016

BEKERJA DENGAN SENI

BANYAK teman yang pertama kali bertemu atau kurang begitu tahu menganai latar penglibatan saya di bidang sastera dan seni, kerana melihat saya lebih banyak bergerak di luar dan tidak di negeri di mana saya tinggal,  sering bertanyakan saya soalan begini: Kenapa kau seperti sengaja mengasingkan diri dan sombong tidak mahu terlibat dengan kerja-kerja seni di negerimu sendiri?

Saya selalunya hanya menjawab ringkas soalan mereka. Kata saya kurang lebih begini: Biarkanlah. Bila kita tahu kita tidak begitu disukai atau disenangi orang di tempat sendiri, jadi lebih baik aku bergerak dan pergi ke mana tempat yang orang boleh menerima kerja-kerja seniku.

Sebenarnya memang banyak yang ingin saya katakan kepada mereka yang bertanya begini. Namun bila saya berlama-lama befikir saya akhirnya berkata kepada diri sendiri: Perlu apakah saya ceritakan segala kisah pedih dan luka itu kepada orang lain? Untuk apa? Apa gunanya?

Saya tahu, kerja seni yang saya pilih ini merupakan pilihan saya peribadi sejak mula. Lantas kerana itu, saya sudah cukup bersedia menerima segala risiko serta akibat dari pilihan saya itu: terluka, disakiti, dicaci, dihina atau diremeh-remahkan.

Namun di samping semua yang demikian, saya yakin bahawa pilihan yang sudah saya jadikan fokus dan sebahagian daripada tujuan kehidupan saya ini tetap nanti pada akhirnya akan membuah hasil serta kejayaan dan ini ternyata ada benarnya.

Pilihan saya untuk lebih menyendiri dan bergerak sendirian sebenarnya bukanlah kerana dorongan rasa sombong di dalam diri atau kerana saya berasa lebih cerdik dan pandai berbanding diri orang lain.

Sebenarnya  tidak. Jauh dan lama sebelum itu, saya sudah berusaha untuk bergerak bersama orang-orang di negeri sendiri, memujuk, mengajak, untuk berkerja dengan seni, dengan cara yang saya fikir jujur dan tulus untuk semata-mata kerana seninya dan itu dan bukan untuk sebab-sebab lain yang tiada kena mengena dengan seni.

Dengan seni yang saya pilih, teater dan sastera, saya cuba untuk  teman-teman yang saya tahu dan kenal untuk bersama di dalam sebuah kelompok mengerjakannya: berlatih, berdiskusi, berinteraksi dengan dunia ilmu dan bacaan serta tontonan keluar, secara konstan minggu demi minggu dan bulan demi bulan.

Namun akhirnya ternyata saya keletihan sendirian. Banyak ajakan saya dianggap sepi kerana mereka berhujah bahawa untuk sebuah pementasan teater, latihannya tidak perlu hari demi hari, minggu demi minggu selama berbulan-bulan.

Bagi mereka itu semua membuang waktu dan tenaga, kerana, bagi mereka, sebuah pemnetasan teater cukup dengan hanya berlatih 8 jam dharab 4 hari Ahad!  Dan ketika saya mendesak serta menempelak dengan mengatakan cara mereka bekerja adalah salah, saya sebaliknya pula dianggap sombong, angkuh dan berlagak!

Saya sebenarnya sudah hampir 20 tahun melupakan mereka dan menganggap sepi segala ocehan mereka. Apa lagi bila mereka, kerana kepandaian berkata-kata atau apa sahaja yang sejenis dengannya, kelihatannya sangat mendapat dokongan orang-orang di jabatan tertentu, saya jadi semakin memilih untuk menjauhkan diri serta bersikap tidak peduli dan meneruskan kerja-kerja seni saya secara bersendirian menurut apa yang saya yakini.

Tetapi ingatan dan kenangan saya kembali terbuka lagi bila kelmaren, dihari kedua Idulfitri, seusai solat Jumaat  di masjid di mana saya bermukim dan tinggal, saya bertemu dengan seorang rakan yang setahu saya sebelum ini menjadi presiden sebuah persatuan seni di sini.

Teman ini, ketika saya tanyakan perkembangan terkininya memberitahu dirinya sudah tidak lagi menjadi presiden persatuan tersebut.

Namun bukan itu yang membuat saya membuka kembali ingatan mengenainya.

Sebaliknya, bila dia mengaku dan memberitahu saya: Kepada mereka aku katakan,15 tahun dahulu seorang kawan pernah beritahu tiada gunanya bergerak dan bergiat di sini dan ketika mereka tanyakan siapakah kawanku itu, aku katakan kawanku yang mengatakan itu adalah Marsli N.O dan mereka kebanyakannya seperti terpana.

Saya tidak memberikan komen lanjut terhadap apa yang dikhabarkan oleh teman itu. Hanya jauh di dalam fikiran, saya terkenangkan betapa orang-orang yang pernah menempelak saya sebagai berlagak dan bodoh sombong ini, semata-mata kerana saya mengajak mereka mengerjakan seni secara lebih bersungguh dan berdisiplin inilah kini yang saya dengar menjadi fasilitator seni dan sastera tertentu.

Tentulah mereka terlalu hebat di mata para ketua projek pengahayatan seni dan sastera di peringkat nasional itu. Walau mereka, berbanding saya yang sudah menerbitkan beberapa buku dan terus menerus berkarya, tidak punya sebarang buku atau karya yang boleh diandalkan, namun semata-mata kerana kepandaian kebodekan dan kejilatan mereka, maka diangkat dan dinobatkanlah  mereka sebagai fasiliotator anu dan ini atau dipanggil bercakap dan memberikan fatwa mengenai seni, sastera dan teater, walau pun yang mereka cakap dan fatwakan tidak lain hanyalah angin dan buih, atau dalam kata lebih kasarnya, penuh dengan tipu dan dusta.

Jauh di sudut hati saya berkata sendiri: Sesudah itu akan jadi apa mereka dan bagaimana pula nasib anak-anak yang mereka berikan cermin tipudaya itu?

Saya sudah lama tahu jawabannya dan sudah setahun dua ini mulai bergerak untuk membongkar segala penipuan dan jenayah mereka!

(C) MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Mulai menulis sekitar tahun 1970-an dan kini sudah menghasilkan 8 kumpulan cerpen, 6 kumpulan puisi, 3 novel, 2 proses kreatif dan satu kumpulan drama pentas. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.

KETIKA SEMAKIN MENUA

JIKA tahun yang dihitung, maka 2016 ini sudah 59 usiaku dan Oktober 2017 nanti, andai diizinkan Allah SWT untuk aku lagi bernafas, maka 60 tahun sudah usiaku. 

Segala ingatan dan kenangan serasa masihkan kelmaren. Tetap segar dan bugar di dalam ingatan, dan untuk itu, kepada Allah SWT sekali lagi aku berterima kasih, kerana mengizin dan memberikan aku daya ingatan yang masih bugar dan segar, serta kesihatan yang juga masih sihat dan membolehkan aku bergerak ke mana-mana secara mandiri.

Sehingga di usia ini, sebagai manusia biasa dan sebagai sasterawan, walau dalam sesekali mengucapkan sebal dan marah terhadap pelbagai situasi mual yang merongrong sekitar diri dan dunia, aku selalu ingin berasa syukur dan berterima kasih kepada Allah SWT. 

Meski mungkin tidak sehebat dan sebaik mana sekalipun karya yang sudah kutulis dan diterbitkan  itu, terutamanya jika hendak dibandingkan dengan sejumlah besar karya para sasterawan lain yang hebat di negaraku ini, namun setidaknya, aku sudah buktikan kesungguhan diri dan keberadaanku sendiri di tanah sastera ini dengan sejumlah karya hasil tulisanku yang diterbitkan oleh beberapa penerbitan. 

Memang pun ketika sedang menulis atau berkarya, tidak pernah sedikit pun datang atau terfikirkan niat di dalam hatiku untuk  untuk menunjukkan hebat diriku melalui karya-karyaku. Bagiku, cukuplah jika aku mampu menulis dan terus menulis seperti apa adanya menurut keyakinan diriku sendiri, tanpa rasa ingin untuk meniru dan mengekor sesiapa. Tidak mengapalah jika karya tulisanku tidak dianggap hebat dan aku sebagai penulis tidak disanjung-sanjung. Yang penting bagiku sebagai penulis, aku hanya ingin berkata sejujur dan semampu diriku. Cukuplah hanya sekedar itu.

Aku pun memang sedar dan tahu di mana sebenarnya taraf dan kedudukan karya tulisanku. Memang kerananya aku tidak menjadi jutawan kerana hasil tulisanku itu. Tetapi setidaknya, dengan hasil tulisan itu jugalah sebanyak sedikit membantu aku meringankan beban kewangan menyara keluarga, membesarkan anak-anak dan menyekolahkan mereka hingga beberapa orang sudah ke universiti dan kini sudah mampu bekerja menyara dirinya sendiri dan sebanyak sedikit menghulurkan bantuan kewangan kepada keluarga saban bulan, mengikut masing-masing kemampuan.

Jadi apa lagi yang kuinginkan di dalam hidup ini? Pagi ini, dan malah sudah sejak awal tahun 2013 yang lalu lagi, pertanyaan yang satu ini selalu datang menjengah ke benak fikirku. Soal dan tanya itu muncul ke dalam benak fikir, tatkala sedang bersunyi-sunyi sendirian, atau malah ketika sedang dalam perjalanan, didorong oleh rasa dan sedar di dalam diri betapa aku tidak boleh selalu menjadi manusia tamak dan perlu lebih menjadi manusia yang lebih tahu diri, bersyukur dan segera berterima kasih.

Soal dan tanya itu juga mendorong aku menjadi sedar, betapa tidak semua yang kita kehendak dan inginkan di dalam hidup ini akan kita dapat dan menjadi kenyataan. Kerana itu jugalah, sebagai manusia biasa, aku perlu segera membuang segala perasaan tamak dan haloba yang sedemikian itu, jika masih ada dan berbaki di dalam diri.

Tanya dan soal apa lagi yang kuingin dan kejar di dalam hidup ini, menjadikan saya lama merenung diri sendiri. Di samping memikir dan merenungkan kegagalan dan kekecewaan di dalam hidup, sekaligus mendorong juga saya merenung pencapaian dan segala yang telah saya peroleh selama ini.

Ya, berbanding teman-teman sasterawan yang masih berharap dan mengharap karya mereka diterbitkan oleh sesebuah penerbitan, bukan bermaksud hendak menghina dan berlagak sombong terhadap mereka, saya sendiri sudah pun punya sejumlah karya yang diterbitkan.
Begitu juga dengan hadiah dan anugerah, walau tidak bergelar sasterawan negara atau meraih hadiah di luar negara, namun saya tetap berasa syukur dengan apa-apa anugerah yang telah saya terima sehingga kini di dalam negara saya sendiri.

Jadi, apa lagi yang saya ingin dan kejar di dalam hidup saya yang semakin menua dan entah besok atau lusa akan pergi ini?

Tidak lain dan tidak  bukan. Saya hanya ingin menjadi manusia yang lebih baik, lebih pemurah, lebih ikhlas dan lebih mematuhi segala perintah-Nya.

Kerana saya tahu, saya bukanlah manusia yang terlalu baik dan sempurna dan bukan hamba-Nya yang selalu patuh. Kini yang ingin saya kejar dan capai hanyalah ingin menjadi seorang hamba yang patuh dan selalu mengamalkan segala suruhan-Nya.

Disember 16, 2016

(C) MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Beliau kini adalah penulis sepenuh masa. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.

Isnin, Oktober 31, 2016

WRITER’S BLOCK: PERCAKAPAN DENGAN SEORANG PENULIS NEGERI SELATAN


SDR sedang alami writer's block? Sdr tulis tu kerana ditempah ke atau memang nak tulis sendiri?

Saya secara peribadi tidak ambil kisah sangat pasal writer's block ni. Kalau rasa tidak boleh tulis, saya tinggalkan dan pergi hiburkan hati. Saya memulai menulis dengan perasaan. Jika perasaan rasa tidak selesa, saya tangguhkan dahulu dan lakukan sesuatu untuk mengurangkan rasa tertekan di dalam diri.

Rasa saya, tulislah apa yang kita selesa. Tak perlu nak jadikan diri macam orang lain. Kita biarlah tetap menjadi diri kita sendiri.

Biarlah orang lain tulis kisah hebat bagai. Tak ada salahnya tulis cerita kisah dalam keluarga sendiri, kisah anak nak baca sajak, kisah anak nak naik motor besar.

Ingat tak? Aziz Hj Abdullah asyik cerita kisah ayah dia dan Tok Ya je. Itu je dia asyik dok ulang.

Rasa saya, keghairahan nak jadi hebat macam orang lain mudah memerangkap kita membuang jati diri kita sendiri. Itu bahaya.

Jadi tulislah kisah-kisah yang Sdr suka dan betul-betul tahu. Tidak perlu tulis sesuatu semata-mata kerana sdr rasa nak menyaingi seseorang atau mahu menjadi hebat seperti dirinya. Tulislah macam biasa apa yang Sdr tulis sebelum ini.

Banyak cebisan dalam novel Sdr boleh ditulis semula sebagai cerpen. Kalau tak percaya, cubalah Sdr tulis. Hasilnya nanti pasti sangat mengejutkan Sdr.

Oktober 25, 2016

(C) MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.


Ahad, Oktober 23, 2016

SEKALI LAGI

SAYA yakin ketika pengelola ruang sastera itu memberitahu saya kisah itu, dia tidak berbohong. Saya yakin amat.

Kisahnya, seorang sasterawan yang lebih berusia, yang melawat ke pejabatnya, telah mencemoh dan mencebir karya saya yang telah dipilih untuk disiarkan pada bulan tersebut.

Antara lain, atau kurang lebih sasterawan veteran itu berkata: “Apa ke benda cerpen macam ini. Hanya kisah bunyi bising dalam otak? Mengarut sungguh”

Marah? Sedih? Kesal? Bohonglah kalau saya katakan saya langsung  tidak berasakan apa-apa di dalam perasaan. Namun untuk sampai terlalu berlamaan memikirkannya, tentulah tidak.

Saya memang tidak ingin membuang terlalu banyak waktu memikirkan soal apa kata dan gunjing orang terhadap diri atau karya saya.

Walau seingat saya, saya tidak pernah berkata apa-apa pun yang buruk mengenai karya sasterawan yang satu ini, namun saya tidak mahu bersedih hati memikirkan segala kata gunjingnya.

Biarkanlah segala kebaikannya diberikan ganjaran yang setimpal oleh Allah SWT.

Saya sedar dan tahu betapa perjalanan saya untuk mencapai dan merealisasikian cita-cita melahirkan paling tidak sebuah maha karya, masih terlalu jauh.

Apa lagi bila menyedari betapa saya ini hanyalah anak kampung yang pendidikan akademiknya tidaklah setinggi mana, jika hendak dibandingankan dengan sasterawan veteran tersebut. Tentulah  kehebatan, kecerdikan dan kepandaian saya ini dengan dirinya bagaikan langit dengan bumi perbezaannya.

Sekali lagi, saya tidak ingin berasa terlalu sedih kerananya. Dan saya pun memang tidak boleh menghalang dia atau siapa pun menghina dan mencebir karya saya.

Katalah apa sahaja. Saya akan tetap begini-begini juga. Dan saya tahu diam tak diam, saya lihat serta perhatikan jalur dan gaya penceritaan yang saya mulai sekitar tahun 1989 itu, kini menjadi tiruan dan ikutan (gaya dan cara penceritaan), oleh khususnya para pengarang daripada Sabah dan Sarawak.

Namun saya tidak pernah pun berasa bangga atau menganggap diri sebagai sesuatu yang istimewa. Kerana, saya datang dan hadir ke tanah sastera ini, hanya dan kerana mahu berkarya serta terus berkarya. Tanpa peduli apakah kehadiran saya hanya sebagai penulis atau pengarang.

Gelar apa pun tidak penting. Yang penting adalah saya perlu menulis dan terus menulis.

Dan mereka yang masih juga belum menemui jalan kebenaran serta suka menghina-hina dan mencebir-cebirkan karya orang lain itu, meski siapa pun dirinya, semoga diberikan taufik serta hidayah oleh Allah SWT.

Oktober 23, 2016


MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Mulai menulis sekitar tahun 1970-an dan kini sudah menghasilkan 8 kumpulan cerpen, 6 kumpulan puisi, 3 novel, 2 proses kreatif dan satu kumpulan drama pentas. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.