Khamis, Oktober 16, 2014

AKU MENCARUT (1)


BIARLAH. Aku mencarut. Nama sahaja pertemuan hebat dan besar. Lain daripada yang lain. Namun yang dipercakapkan perkara yang berulang-ulang juga. Patutlah sastertawan Malaysia tidak ke mana pergerakannya. Karyanya tetap begitu dan di situ juga. Kepala butuh!

Oktober 16, 2014

Khamis, September 18, 2014

SASTERAWAN (1)



Sajak MARSLI N.O

di mata khalayak dan penilai
kau sasterawan bijak dan berhemah
kerana selalu berbahasa indah, mudah dan penuh hikmah

di mata mereka kau selalu memukau
di dalam karya
kerana memperagakan kisah manusia
dan berkhutbah mengenai moral   

namun di mataku dan di luar karya
kau adalah manusia pembelit dan penipu
yang membuang segala norma
demi segenggam hasrat dan tujuan

kakimu tega memijak  kepala kawan
ketika bibirmu bercakap mengenai kemanusian
dan tangan rakusmu memulas ruang serta peluang

di mataku, kau lebih hina berbanding
kerbau di padang
dan demi gelar serta status
kau sunglapkan dirimu
menjadi babi yang rakus

September 18, 2014

SARJANA (1)



sajak MARSLI N.O

Dengan hujah lembik yang berkali kau ulang dan peragakan,
kutahu akhir nya status sarjana milikmu.
Kau rupanya hanya, pencuri yang meniru
di sebalik topeng akademik
dan membuka dustamu dengan akal cetek

Di depanku, kulihat wajah manusiamu
kini semakin bertukar
menjadi babi yang rakus
mengejar gelar dan status

September 18, 2014

TIDAK


SAYA mungkin akan berasa sangat sedih dan kecewa atas semua yang berlaku dan terjadi, sama ada yang melibatkan diri saya secara langsung, mahupun yang secara tidak langsung, jika saya datang ke dunia ini dahulunya dengan sambutan sorak-sorai dan tepok tangan alu-aluan.
Tetapi kerana saya datang hanya dengan sebatang tubuh milik sendiri dan tanpa sambutan sesiapa dan tanpa sebarang upacara serta tidak pernah mengharapkan sesuatu yang indah dan muluk-muluk, maka saya menjadi manusia yang  tidak pernah sedikit pun berasa tergugat, sedih dan kecewa dengan semua yang terjadi.

Saya memasuki dunia ini dengan sedar bersama semangat mandiri dan menyendiri. Kerana dengan semangat mandiri dan menyendiri ini jugalah, saya menjadi manusia yang  sentiasa bersedia menerima apa sahaja dan mengajar diri agar tidak mudah berasa kecewa sekiranya gagal atau jika ada sesiapa atau pihak yang mungkin cuba melukakan jasad dan semangat saya. 

Ini dikukuhkan lagi dengan yakin dan percaya saya bahawa yang menentukan rezeki dan hidup mati saya, bukanlah sesama manusia.

September 18, 2014

Jumaat, Julai 11, 2014

Selasa, Julai 08, 2014

TAK INGIN

SAYA tidak akan menegor, apa lagi melarang segala kehendak dan perbuatan galak kerana kagummu yang terlalu berlebihan itu. 

Begitulah memang selalunya. Bila ingin dilihat sebagai berlainan, lebih cerdik dan ke depan, kita biasanya cuba mencari sesuatu yang di luar, yang kita kirakan tidak berada di dalam lingkungan sendiri. Lalu berbanggalah kita kerananya dan berasa  sudah terlalu  ke depan.

Kekaguman itu tidak salah. Apa lagi kalau titik tolaknya hasrat untuk belajar sesuatu darinya. Yang menjadi salah adalah kerana kita menjadi terlalu taksub dan membutakan sepenuhnya mata pertimbangan untuk melihat kewajaran dan kembali membuat perbandingan demi perbandingan demi mencari dan menemukan kekuatan dari lingkungan sendiri pula.

Kelihatannya, lantaran rasa rendah diri yang terlalu tebal dan keghairahan yang terlalu melulu,  kita menjadi si buta yang keliru, berasakan bahawa kekuatan itu hanya berada di luar dan bukan di dalam diri milik kita sendiri.

Di pihak mereka, tentu sahaja kau akan amat disenangi kerana telah menjadi penurut dan pengagum buta yang bodoh. 

Teruslah menjadi pengagum dan pemuja. Malah kalau perlu, jilatlah pantat dan telanlah segala ludah serta muntah yang mereka luahkan. Agar dengan begitu menjadi kelompok yang sangat disenang serta disayangi.

Jangan salahkan aku kerana selepas ini  tidak ingin dan tidak sudi lagi untuk menoleh.

Pergi mamposlah kalian. 

Julai 8, 2014

Khamis, Jun 05, 2014

NEGERI BIAWAK

sajak MARSLI N.O

Para penghuninya adalah biawak.

.......

Gemar memakan bangkai.

Pemimpinnya juga adalah biawak.

Jun 1, 2014

Ahad, Jun 01, 2014

DRASTIK


SESUATU memang perlu dilaksanakan segera. Bila di dalam jiwa terasa semakin gersang dan pura-pura. Mungkin kembali menjadi pengembara yang dalam erti kata sebenar untuk kembali menghayati sedalam yang mungkin denyut nadi masyarakat dan segala isi kehidupan dunia. Membuang segala rasa sombong di dalam diri, berpakaian kumuh dan tidur di mana sempat, berkongsi dunia dengan para gelandangan.

Sesuatu memang perlu segera dilaksanakan. Sebelum jiwa dan perasaanku semakin menjadi beku dan kaku ditutupi ego kebebalan diri.

Perlu segera kubuang karat dan daki di dalam jiwa ini: Perasaan terlalu hebat dan sudah sempurna ini!

Jun 1, 20104

Selasa, Mei 27, 2014

POSTER YANG CANTIK

(Kredit foto SHARRUL RIZAL HASHIM)

Isnin, Mei 26, 2014

FOTO SENDIRI


SUDAH terlalu lama rasanya saya tidak melihat foto aksi saya sendiri sedang membacakan sajak di pentas.

Malam kelmaren, 24 Mei 2014, bertempat di auditorium Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negeri terengganu, ketika tampil sebagai salah seorang pembaca sajak di pentas Malam Ibu-Ibu Baca Puisi (Seraut Wajah Setaman Puisi)  sempena Temasya Teater Kuala Terengganu 2014 anjuran Perkumpulan Teater Terengganu (KUMPUTER) yang dihoskan oleh Persatuan Karya Negeri Terengganu (KARYA),  foto saya telah dirakamkan oleh Sdr Sharrul Rizal Hashim dari DBP Wilayah Timur.

Sekeping daripada foto  saya di acara yang berlangsung di auditorium Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Ngeri terengganu, Kuala Ibai itu telah disiarkan oleh  Sdr Sharrul Rizal Hashim di dinding Fbnya.

Foto saya yang sedang  membacakan sajak saya dari serial Mencari Nur itu sungguh menyukakan hati saya kerana posisi dan gesture saya kelihatannya sungguh tepat dan berseni.

Di samping itu juga, walau pun sedar perut saya semakin membuncit, namun kelihatan di mata saya sendiri, ketampanan saya sebagai seorang lelaki dan sebagai seorang penyair masih belum kalah dan luntur.

Kerana itu jugalah, saya sungguh berasa suka dan gembira melihat foto saya yang sedang membacakan sajak yang dirakamkan oleh Sdr Sharrul Rizal Hashim itu.

Terima kasih Sdr Sharrul Rizal Hashim untuk rakaman foto yang sangat cantik, berseni dan amat menyukakan hati saya itu.

Kerana foto rakaman Sdr itu, saya kembali menjadi sedar, bahawa saya ini masih tetap tampan,  bergaya dan macho.

Ha ha ha ha!

Mei 26, 2014

TIADA APA


SUDAH sejak awal tahun 2013 yang lalu saya sudah menutupkan diri daripada membaca tulisan pengarang yang satu ini, sama ada tulisannya yang dalam bentuk buku atau yang berlegar di ruang maya.

Walau pun membaca memang menjadi kemustian bagi saya, sebagai bahan bantu pemasuk maklumat dan ilmu ke dalam otak saya, namun saya sudah tidak berasa rugi atau tertinggal apa-apa andai tidak membaca tulisan pengarang yang satu ini.

Saya tidak mahu membazirkan baki usia saya yang semakin sedikit ini membaca tulisan mahkluk yang satu ini. Biarkanlah dia terus dengan lagak serba tahunya.

Saya tidak sedikit pun berasa rugi kerana tidak membacanya. Kerana, selain dia, masih ramai lagi pengarang lain yang menulis penuh dengan nada bersahabat, dan paling penting tidak terlalu ketara mahu menunjuk-nunjuk bahawa dialah yang lebih pandai dan terlalu tahu berbanding orang lain.

Mei 26, 2014

Sabtu, Mei 24, 2014

MAWAS DIRI


SEMAKIN usia menua semakin saya menjadi tidak terlalu mahu peduli dan menjadikan sebab untuk bersedih kerana perbuatan banyak manusia di sekeliling hidup saya.

Misalkan bila berdepan dengan orang yang suatu waktu pernah saya berikan kebaikan namun tiba-tiba berpura tidak mengenal atau langsung tidak menyapa ketika bertemu dengan saya di suatu ruang. Atau ketika berdepan dengan manusia yang suka menyombong dan membesar-besarkan dirinya seolah-olah dia sahajalah di dalam dunia ini yang paling pandai, paling bijak dan paling segala-galanya. 

Misalkan yang lain, ketika tiada siapa yang peduli apa yang dia tulis dan terbitkan, maka sayalah yang mengulas dan menulis resensinya di tabloid nyamuk pada suatu waktu. Namun setelah dipilih untuk diterbitkan oleh penerbit yang hebat, dia terlupa untuk sedikit memberikan semacam kredit dengan menjemput kawan baik dan barunya untuk menuliskan pengantar.

Saya kiri penambahan usia ini semakin menjadikan saya manusia yang lebih tidak mahu ambil peduli dan tidak mahu terlalu berasa terganggu lantaran hal-hal yang sebegitu. Biarlah siapa pun hendak menyombongkan diri dan berlagak seperti tidak mengenal diri saya yang misalnya, pernah membayarkan duit hotelnya atau hal-hal lain yang memang tidak ingin terlalu saya sebut-sebutkan kerana tidak ingin dikatakan suka mengungkit benda yang diberi tidak pun sebesar mana.

Biarkanlah siapa pun mereka hendak berlagak dan menyombong di hadapan saya. Saya tidak berasa rugi apa-apa atau berasa telah dipermalukan kerananya.  Suka hati dialah hendak berbuat apa pun. Apa lagi bila dikenangkan betapa di zaman muda dahulu bukan sekali atau dua saya pernah dipermalukan dan dihina seperti seekor anjing. 

Misalnya, menunggu di depan pintu pagar rumah orang sejak waktu sebelum subuh hingga menjelang matahari pagi meninggi, sedangkan sebelum saya tiba,  sudah pun saya memaklumkan lewat telefon bahawa nanti saya akan singgah untuk tumpang tidur di rumahnya dan dia pun tidak berkata tidak boleh.  Ketika tiba, saya menelefon dari luar rumah dan nampak cahaya kebiruan dari telefonnya yang tidur di ruang tamu, sebagai bukti telefon itu tidak ditutup. Menunggulah saya sehingga ke pagi dan setelah menjelang pagi, dengan wajah tanpa sedikit pun menunjukkan rasa bersalah dia berkata tidak sedar atau terjaga ketika saya menelefon dan  berpuluh kali mengucapkan salam di luar pintu pagar rumahnya.

Saya pun tidak meminta apa-apa yang keterlaluan dari sesiapa atau pihak lain jika saya sedar  dan tahu itu bukan hak saya, kerana saya berada di dunia ini,  atas nama sastera, tanpa perasaan ingin meminta yang keterlaluan dan berlebih-lebihan.  Malah sejak awal, saya sudah pun kenal dan tahu, ini dunia yang penuh dengan muslihat dan manusia di dalamnya, di depan kita mulutnya memanglah manis, namun di belakang busuknya mengalahkan bangkai!

Kerana kesedaran sebegini sejak awal jugalah saya tidak mudah terpedaya dengan mereka yang pada zahirnya kelihatan hebat, bijaksana, penuh dengan wawasan dan sifat intelek. Mungkin saya terlalu sinis memandang. Namun saya tidak peduli dan tetap percaya diri dengan keyakinan sedemikian bila akhirnya segala dugaan saya terbukti benar: selagi bernama manusia, mereka itu tetap juga melakukan kebejatan.

Saya tidak salahkan orang di luar sastera andai berkata dunia ini penuh dengan tipu muslihat, kronisme kerana hakikatnya memang berlaku. Kalau yang menulis adalah kawan baikmu, maka kau pujilah melangit tinggi. Itu perkara biasalah.
 
Akhir kata, pergi mamposlah dengan para penyombong dan pelagak itu. Saya tetap begini juga!

Mei 24, 2014

Rabu, Mei 21, 2014

KAU SEMAKIN MENJADI BABI


DEMIKIANLAH kelihatan kau di mataku. Segalanya kau tidak peduli lagi. Yang penting asalkan kau tetap kekal di situ sehingga mati. Itu yang penting. Yang lain tolaklah ke tepi dan apa peduli.

Maruah? Bangsa? Tahi palatlah semuanya. Yang penting kau sondollah semuanya asalkan hasrat dan nafsumu tercapai.

Selebihnya? Pergi mamposlah.

Memang kau semakin menjadi babi!

Mei 21, 2014

   

Ahad, Mei 18, 2014

TERIMA KASIH, CIKGU

Sajak MARSLI N.O

TERIMA kasih, cikgu.
Tanpa kau pasti tak aku
kenal dan tahu 
tulis dan baca
menjadikan aku
manusia pencinta buku

Tanpa kau, cikgu
tak akan aku tahu
menghitung dan dan mengira
belajar segala ilmu

Cikgu,
kau mengajar aku
menjadi manusia
cerdik dan pandai 
membeza buruk dan baik
dengan pekerti
dan akal

Walau kau
mengajar dengan herdik dan tampar
atau bersulam dengan cemoh 
dan sindir yang kasar

Namun aku kepadamu
tetap berterima kasih

Mei 16, 2014




TERIMA KASIH, CIKGU
Sajak MARSLI N.O


Tanpa kau pasti tak aku
kenal dan tahu 
segala ilmu

Walau dengan herdik dan tampar
atau bersulam dengan cemoh
dan sindir yang kasar
kau mengajar

Namun kepadamu
aku tetap berterima kasih

Mei 19, 2014