Jumaat, April 11, 2014

SAYA HENDAK MINTA TOLONG



KETIKA sedang bersiap mengenakan helmet dan mahu menghidupkan enjin motor  Dorado 250 cc yang saya parkir di hujung sebuah restoren yang sudah pun menutup perniagaannya petang itu, saya melihat seorang pemuda tiba-tiba muncul dan berdiri terpinga-pinga sambil berpaut pada tiang papan tanda di hujung simpang tidak jauh dari tempat saya berdiri.

Melihat wajahnya yang keruh dan jauh merenung serta seperti orang yang sedang kehilangan punca,  gerak hati saya menduga pemuda ini pasti sedang dalam sesuatu kesulitan. Duga saya itu ternyata benar. Sebaik sahaja disapa, pemuda itu segera mendekat dan bercerita dengan wajahnya yang kusut dan keruh.

Kata pemuda itu, dia yang datang daripada sebuah kampung di Rantau Panjang, Kelantan sudah dua malam  tidur di bangku taman kerana sudah kehabisan wang. Puncanya, dia ke mari hanya dengan wang secukupnya untuk tambang kerana mempercayai janji kawannya yang meminta dia ke mari kerana ada lowongan kerja sebagai pemandu lori mengangkut tanah di Semambu.

Namun sebaik sahaja tiba di sini, kawan yang sebelumnya telah dia minta alamat tempat kerjanya itu hanya menyuruh dia menelefon sebaik sahaja tiba. “Tetapi sampai sudah telefonnya tidak diangkat  dan hanya mesin suara yang menjawab,” cerita pemuda itu.

Saya merenung pemuda itu ke atas dan ke bawah.

“Saya hendak balik pun duit dah tak ada. Saya ke balai polis minta tolong mereka suruh saya ke masjid. Saya ke masjid pihak pejabatnya kata tiada peruntukan dan suruh saya ke PERKIM pula. Di PERKIM  pun serupa juga. Mereka kata mereka pun tiada peruntukan untuk membantu orang yang susuah seperti saya,” pemuda itu meneruskan ceritanya.

Saya masih merenung pemuda ini ke atas dan ke bawah. Sambil menyedari hari semakin menghampiri maghrib.

“Saya ingat kalau susah sangat, saya hendak pergi ke gereja saja,” kata pemuda itu lagi.

Saya tidak salahkan pemuda ini jika demikian akhirnya dia berfikir. Jika saya sekalipun di keadaan dia dan dalam keadaan yang sangat terdesak, untuk hanya sekadar mendapatkan wang untuk tambang pulang ke kampung, setelah “tertipu” dengan janji kawan yang menawarkan lowongan kerja, setelah ke sana dan ke mari memohon belas dan pertolongan, namun tiada siapa yang sudi hendak menolong, apakah lagi pilihan paling dekat yang saya ada?

Melihat wajah dan air mukanya, saya yakin dan percaya pemuda itu tidak berbohong. Saya berani mengatakan itu kerana saya pernah merasai saat keputusan duit ketika bersendirian di Kuala Lumpur suatu masa dahulu.  Hanya Tuhan yang tahu betapa malu dan  hinanya diri untuk meminta pertolongan daripada orang yang tidak kita kenali. Mujur saya diberikan Tuhan jalan ikhtiar.  Saya segera teringat saya pernah menulis beberapa karya di sebuah majalah dan kebetulan majalah tersebut saya bawa bersama. Dengan muka yang kulitnya terasa setebal dua inci, saya mencari pejabat majalah tersebut di Subang Jaya dan sebaik berjumpa pemilik majalah itu, berterus-terang saya memberitahu saya sudah kehabisan wang untuk tambang pulang ke Kuantan dan kerana ada karya saya yang disiarkan dalam majalah terbitannya, saya  meminta wang untuk beberapa karya itu. Syukur saya diberikan wang sekadarnya yang memadai untuk saya membeli tiket bas pulang ke Kuantan. Namun sampai kini, saya masih tetap tidak lupa bagaimana sorot pandangan dan senyum mengejek beberapa petugas di pejabat majalah itu sebaik sahaja saya keluar dari bilik ketua pengarangnya dan melintasi mereka menuju ke pintu keluar!

Dengan hati waspada saya bertanya pemuda ini apakah ada sesiapa yang dia kenali yang boleh saya tolong hubungi. Namun jawab yang dia berikan terlalu naif. Katanya, dia tidak memilik telefon dan tidak ingat nombor-nombor orang yang dia kenali yang berada di Besut.

Sayangnya saya tidak begitu mendengar dengan jelas nama kampungnya yang dia sebutkan di Rantau Panjang itu. Saya tahu, di zaman semoden ini mana ada lagi manusia yang tidak pernah keluar daripada kepompong kampungnya dan ketinggalan di segi kemudahan perbankan, misalnya, tidak memilik kad bank atau ATM!  Tetapi jauh di dalam hati saya sendiri mewajarkan. Kalau duit  memang tidak ada atau sekadar punya untuk cukup makan, apa lagi yang hendak disimpan dan kerana itu kad bank apa yang hendak diandalkan?

Kerana tidak ingin berlama-lama dan menyedari Maghrib yang semakin mendekat, kepada pemuda itu saya katakan, “Mungkin ada yang hendak menolong. Tetapi susahnya sekarang ini banyak yang menipu dan ambil kesempatan. Kerana itulah, bila ada mereka yang benar-benar susah dan memerlukan,  orang susah hendak percaya.”
Namun saya sedar, syarahan senja saya itu tidak akan membantu dia. Menyedari itu, saya segera bertanya berapa jumlah wang yang dia perlukan untuk membeli tiket ke Kota Bharu.

“Tidak sampai ke Kota Bharu pun tidak mengapa. Sampai di Jertih pun tak apa. Di Jertih saya ada kawan,” jawab pemuda itu dan menyebutkan jumlah sebanyak RM 25 sebagai harga tiket bas ke Jertih.

Saya tidak pasti dan tidak ingat berapa sebenarnya harga tambang bas ke Jertih atau Kota Baharu. Yang pasti, saya harap pemuda itu malam ini sudah berada dalam bas menuju ke Jertih.

Ketika saya berpesan supaya dia mengirimkan salam saya kepada ayahnya, baru saya diberitahu oleh pemuda itu bahawa dia  sudah tidak berbapa dan hanya tinggal di kampung bersama meknya.
Hanya sayangnya, saya terlupa hendak bertanyakan nama pemuda itu dan apa nama kampungnya di Rantau Panjang!

Saya hanya ingin bersangka baik. Urusan selebihnya biarlah menjadi urusan Tuhan. Kalau misalnya dia tidak jujur dan hanya bersandiwara dengan saya, biarkanlah.
“Biarlah segalanya ditentukan oleh Tuhan. Kalau dia tidak bercakap benar, biarlah dia menjawabnya dengan Tuhan,”kata saya kepada pemuda itu.

Setelah berpesan agar dia melintas jalan yang dijejali kenderaan yang laju memecut itu menggunakan laluan lampu melintas dan saya pastikan dia berjalan melintasi padang dan kemudiannya saya lihat dia semakin jauh berjalan menuju ke arah setesen bas bandar berhampiran pasar, saya segera menghidup enjin motor dan menghala pulang sebelum azan Maghrib mula berkumandang.

Kini, ketika mengetik catatan ini, saya tercenung memikirkan sendiri.

Hati kita manusia yang bernama Melayu dan Islam ini apakah  sudah semakin menjadi kaku dan hilang rasa simpatikah kini?   Kalau sekalipun kita ditipu sebanyak lima atau sepuluh ringgit oleh seorang perayu yang menggunakan modal kehabisan wang untuk tambang pulang kerana tertipu atau diperdayakan, apakah kerananya kita akan menjadi miskin dan papa kedana dalam sekelip mata? Rasa saya tidak.

Entahlah. Mungkin kita hari ini mudah dan terlalu cepat berlagak bagaikan dialah tuhan yang menilai seorang manusia sebagai begitu dan begini. Sehinggakan begitu, bila bertemu dengan manusia yang memang  sedang benar-benar ditimpa kesusahan, kita pun secara pukul rata mengatakan  bahawa dia ini  juga adalah manusia penipu yang ingin mengambil kesempatan atas rasa kasihan dan simpati kita!

Berhubung persoalan ini, saya tidak ingin menuduh sesiapa atau berlagak seolah-olah sayalah yang lebih mulia dan suci ketimbang orang lain.

Setiap kita punya hak untuk berfikir dan memilih.

April 11, 2014

@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Selasa, April 08, 2014

BEGINILAH MELAYU (1)

KETIKA saya  melangkah masuk ke gerai  makan di bawah pokok itu memang saya niatkan di dalam hati bahawa saya datang untuk makan di gerai  itu bukan   hanya mahu makan secara percuma di situ. 

Tetapi seusai makan dan mahu memanggil pelayannya untuk mengira berapa yang perlu saya membayar, saya terperanggah seketika bila melihat terpampang satu nota besar tertulis di kaunter yang di belakangnya sedang duduk memanggung kaki seorang wanita: SILA BAYAR DI KAUNTER.

Jauh di dalam hati saya merungut sendiri. Saya datang ke gerai ini sebagai pelanggan dan mahu mendatangkan wang kepada pemiliknya. Tetapi kenapa demikian caranya pelanggan dilayan serta dirai? Pelanggan diarah datang menyembah taukeh warung yang duduk di bangku tinggi sambil memanggungkan kaki, semata-mata untuk memberitahu apa yang telah dia makan dan membayar harganya di situ.

Beginilah Melayu. Baru menjadi taukeh warung sudah berlagak sombong dan berangin tinggi. Patutlah sebelumnya tadi pelayan yang berkali-kali saya meminta datang untuk mengira membuat tidak tahu atau memekakkan telinga!

Memang perangai sombong Melayu yang tidak bertempat ini selalu dapat dijumpa bila ke gerai atau restoren milik mereka. Dengan dalih arahan LAYAN DIRI pelanggan dibiarkan mencedok dan mengambil sendiri apa yang hendak mereka makan, walau  hanya kitalah satu-satunya pelanggan ketika itu!

Saya sebenarnya tidak sangat berasa terkilan dengan perintah dan arahan yang sedemikian jika gerai atau restoren itu memang bersifat ekslusif, tertutup dan berhawa dingin. Namun keadaan ini tidak berlaku di premis yang walaupun bersifat ekslusif tetapi jika pemiliknya bukan Melayu. Sebut sahaja "bil" pelayan akan datang membawa kertas berisikan jumlah yang perlu kita bayar dan tidak pula merungut atau mengarahkan kita ke kaunter jika diserahkan bayaran kepadanya. Tetapi kalau restoren yang konon-konon "ekslusif" milik Melayu? Kalau kita tidak diarahkan membayar di kaunter, bukan nama restoren Melayulah!

Memang bagi sebagian orang perkara yang saya timbulkan ini kecil dan remeh. Namun sebagai pelanggan, saya selalu meminta hak saya dihormati kerana bagi saya pelanggan tetaplah raja dan saya tidak memakan secara percuma. Berdepan dengan warung dan restoren sedemikian, itulah kali pertama dan terakhir saya ke sana!

April 8, 2014

@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Khamis, Mac 20, 2014

BELAJARLAH MENYANTUNI PELANGGAN ANDA

SAYA tidak fikir dia yang membuka perniagaan alat tulis dan buku-buku di sekitar pekan di mana saya tinggal itu tidak mengharapkan pelanggan datang ke premis atau kedainya. Saya tidak fikir begitu, kerana sebagai "peniaga" dia pasti sahaja mengharapkan pelanggan masuk ke kedainya dan berbelanja sedikit atau sebanyak memberikan dia hasil serta laba untuk dia terus menghidupkan hayat perniagaannya.

Tetapi bila melihat nota di muka pintu kedainya, yang ditulis dengan huruf sebesar 20 poin, membuat saya sejenak tercenung dan berfikir: apa perlunya dia mencatatkan nota sedemikian di muka pintu kedainya? Sebagai peniaga bukankah dia sepatutnya mengalukan pelanggan masuk dan bukan menyatakan ayat-ayat kurang mesra yang boleh menghalau niat pelanggan untuk masuk ke kedainya.

Saya sangat pasti. Kedai itu memang menjual peralatan tulis menulis dan buku-buku (sebagiannya novel-novel popular yang menggamit perhatian saya untuk melihat lebih dekat). Saya pasti sebagai pemilik kedai itu (tidak pedulilah sebagai penyewa atau memang miliknya)  dia tidak tidur baring bersama keluarganya di dalam ruang kedai itu dan andai mahu bersolat atau sebagainya yang memerlukan ruang yang terpelihara kesuciannya, saya fikir dia bisa mencipta sebuah ruang di bahagian paling belakang kedainya. Itu pun kalau kedainya itu memang tidak punya ruang belakang yang khusus.

Kerana itulah, membaca nota yang jelas terpampang di pintu masuk ke kedai itu, yang menyuruh pelanggan menanggalkan kasut dan meninggalkannya di luar kedai, bagi saya adalah suatu perbuatan kurang cerdik bagi seorang pekedai menjual alat tulis dan buku-buku, apa lagi di sebuah pekan yang didatangi pelbagai bangsa, kaum dan agama. Saya bertambah mengatakan kurang cerdiknya pemilik kedai itu kerana di seberang jalan, sebuah kedai yang mengaku di papan tanda kedainya sebagai penjual buku-buku dan peralatan agama Islam tidak pun menyuruh pelanggan meninggalkan kasut yang dipakainya di luar kedai sebelum masuk ke dalam kedai! 

Saya tidak fikir pemilik kedai alat tulis dan buku-buku yang menghendaki sesiapa yang mahu berurusan di dalam kedainya mestilah meletakkan kasutnya di luar (walau dituliskan dengan kata 'sila') itu seorang yang tidak tahu berfikir (kalau pun bukan bodoh). Tetapi jika dia boleh berfikir dan bukan orang yang bodoh, kenapa dia meletakkan juga nota itu di muka pintu kedainya?

Saya fikir ini sebagiannya merupakan lanjutan dan warisan daripada amalan kata hikmat "layan diri" yang semakin berleluasa dipamer serta diamalkan dikalangan para peniagaku yang berbangsa Melayu serta beragama Islam juga.  Meski premis perniagaannya hanya di bawah pohon ceri, namun kerana budaya serta amalan layan diri itu, pelanggan yang datang mahu memberikan mereka rezeki dilayan bena tidak bena dan ketika mahu membayar diminta membayar dikaunter yang mencatatkan nota "Sila bayar di sini !!!!" dengan empat atau lima tanda seru!

Saya fikir amalan menyuruh pelanggan meninggalkan kasutnya di luar kedai pun asasnya kurang lebih serupa juga, yang tidak lain tidak bukan bermula dan bertolak daripada budaya "malas". Malas untuk setiap hari perlu menyapu habuk dan mengmob di lantai kedainya.

Kerana itu jugalah, premis perniagaan yang menjual tudung, selendang dan jubah, atau baju kurung, pun menyuruh pelanggan meninggalkan kasut atau alas kaki yang dipakainya di luar kedai. Seolah-olah di dalam kedai itu mereka tidur dan baring serta langsung tidak boleh dipijak. Begitu juga dengan kedai menjual komputer dan peralatannya, asal pemiliknya adalah Melayu, kebanyakannya "memerintahkan" pelanggan yang mahu berurusan di kedainya juga berbuat hal yang sama.

Tetapi kenapa di kedai yang perniagaannya serupa dan pemiliknya selain Melayu tidak pula menyatakan perintah sedemikian rupa kepada para pelanggan yang mahu ke kedai mereka?

Saya tidak punya jawaban mengenai itu. Hanya buat saya,  premis perniagaan tetaplah premis perniagaan dan perbuatan "memerintahkan" pelanggan menanggalkan kasut sebelum memasuki peremis mereka adalah perbuatan yang tidak mesra dan tidak mengalukan pelanggan.

Saya mungkin tidak mendatangkan wang atau berbelanja sehingga puluhan atau ratusan ringgit jika saya masuk ke kedai mereka, atau sekadar hanya membeli sebatang pen, tetapi yang pasti, saya tidak akan berurusan dengan kedai yang pemiliknya adalah sebangsa dan seagama dengan saya yang sungguh tidak mahu menyantuni pelanggannya, yang meleltakkan nota perintah sedemikian rupa di muka pintu kedainya begini.

Dan kerana itu juga, jangan menuduh saya tidak mahu menolong perniagaan bangsa sendiri, ketika pada waktu sama, anda tidak pernah cuba untuk menghormati saya sebagai pelanggan atau bakal pelanggan anda.

Tidak hairanlah perniagaan milik bangsa lain maju dan semakin maju, sedang perniagaan mereka (walau tidak semua)  hidup segan mati pun tak mahu!

Mac 20, 2014

@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Isnin, Mac 17, 2014

PERINGATAN

SESEORANG yang berada di depan atau di atas, jika kian ketara teledor dan bejat, perlu ditegor dan diperingatkan agar kembali ke jalannya yang asal.  Ini memang hubungan timbal balik. Jika yang di atas sebagai pemegang amanah yang diserahkan oleh yang di bawah, yang di bawah pula berkewajiban menyampaikan nasihat serta tegoran kepada yang di atas, juga sebagai suatu amanah.

Namun bagaimana sebenarnya di realitas dalam kehidupan bermasyarakat dan berpolitik bangsa kita? Apakah yang di bawah dapat dan boleh menyampaikan tegoran dan peringatan kepada yang di atas, sekiranya jelas dan nyata telah berlaku perlanggaran daripada garis dan  jalurnya yang lurus dan yang sewajarnya dituruti?

Kita boleh menjawabnya dengan ya dan boleh juga dengan tidak. Kerana, setelah terlalu lama menggengam kuasa, yang pada hakikatnya merupakan suatu amanah yang diserahkan oleh mereka yang berada di bawah, manusia selalunya mudah menjadi lupa dan mabuk. Kuasa tidak lagi dipegang sebagai amanah, tetapi sebagai ruang dan peluang untuk meraih segala kesempatan untuk diri sendiri.  

Peringatan dan tegoran yang di bawah kini bukan lagi keutamaan dan sesuatu yang perlu didengar dengan takzim, sebaliknya telah  berubah menjadi sesuatu yang dianggap mengganggu dan menjadi ancaman kepada kuasa yang sentiasa cuba dimapankan.  Yang di bawah kini bukan lagi mereka yang perlu dibenahi serta disantuni, sebaliknya, kerana peringatan dan tegorannya, mereka malah dianggap musuh serta ancaman yang perlu segera diberenggus dengan tindak yang kadang jauh daripada sifat maknusiawi.

Lalu tatkala di sana sini berkumandang tegor serta peringatan yang di bawah, namun berbuat bejat, serakah dan sewenang tetap juga berleluasa, maka bermulalah episod buram kehidupan bangsa dan semakin berleluasa tanya: layakkah lagi mereka terus diberi percaya?

Walau apa pun alasannya,  rasa kecewa bangsa bukan kerana lambang atau simbol, atau manifesto buatan manusia.  Ketidakpercayaan marhaen hanyalah apabila mereka kian berasa diperbodohkan dengan pelbagai janji yang tidak pernah ditunai, simsalabim kata-kata dan sunglapan demi sunglapan.

Betapa pun akhirnya dikoarkan sejuta laung ketuanan!

Mac 17, 2014


@MARSLI NO - Penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com