Selasa, Jun 12, 2018

APA GUNA PUJIAN YANG PALSU


SEBAGAI seorang manusia biasa aku pun berasa suka dan seronok bila karya aku dipuji orang.

Tetapi kalau ada pembicara yang segandingkan karya aku setaraf dengan karya Rabindranath Tagore, aku sepatutnya berasa malu dan menolak pujian yang bagiku sudah jelas amat dusta itu. 

Begitu juga kalau ada yang banding dan segandingkan karya aku dengan karya Iqbal atau Rumi. Itu semua bagi aku adalah pujian yang palsu belaka.

Tetapi kalau ada orang lain yang berasa seronok dengan pujian dan penilaian sebegitu, biarlah itu jadi hak mereka. Kerana manusia penyair itu jenis dan sifatnya macam-macam.

Suka hati merekalah.

Dan aku cukup dan memadai sahajalah menjadi diri aku sendiri. Kerana aku tahu tiada gunanya menerima gelaran hebat apa pun jika memang tidak layak untuk diriku. Apa lagi jika sesuatu itu jelaslah palsu dan menipu!

Disember 29, 2015

Rabu, Mei 30, 2018

NOSTALGIA KEMBARA SOLO MALAYA: RIDE HARI #3 12 MEI 2016 JELI - GRIK - SG PETANI - BUKIT KAYU HITAM - SG PETANI

Coretan MARSLI N.O
 

BERSENDIRIAN aku menunggang motor Jaguhku sejak awal pagi sekitar jam 7.30 dari Jeli.

Merentasi banjaran Titiwangsa, Grik, Baling, Sg Petani ke pos imigresen Bukit Kayu Hitam. Aku tiba di pintu sempadan Bukit Kayu Hitam kurang lebih jam 3.00 petang.


Setelah berehat kurang lebih setengah jam, aku buat kerja gila berpatah balik melalui jalan ke Kuala Perlis. Hendak di teruskan ke seberang sempadan, punyalah bodoh passport antarabangsa kutinggalkan di rumah. 


Tetapi kerana perkiraan perjalananku untuk hari berikutnya tidak memungkinkan aku tiba ke Ipoh sebelum senja jika aku bermalam di Kuala Perlis, meski sudah di jalan menuju Kuala Perlis, aku menukar haluan memasuki jalan pintas ke Kodiang, Alor Setar dan memutuskan untuk bermalam di Sg Petani.


Aku tiba ke Sg Petani ketika senja semakin merangkak tua. Berhenti di hadapan restoren KFC dan merakamkan foto berlatar belakang kan jam besar ini.


Di mata ku, Sg Petani sekitar sini tidak banyak berubah berbanding Sg Petani yang kutandangi pada tahun 1981.


Lorong berhampiran setesen taksi dan round about kecil itu, yang ketika aku tiba pada suatu Subuh di tahun 1981 melihat seorang lelaki tua Cina sedang berolah tubuh, masih tetap ada.


Di kamar hotel murah yang ku sewa malam itu, aku kembali bernostalgia. Tetapi keletihan menunggang motor sepanjang tadi siang, menewaskan aku untuk untuk mencatatkan dan menulis lebih panjang.


Entah jam berapa aku terlelap, aku tidak pasti. Yang penting aku lelap dengan lena kerana motorku di parkir di bawah tangga hotel dan pintunya berkunci.


AKU, MENULIS DAN BUKU-BUKU

Coretan MARSLI N. O

SUATU waktu dahulu ketika usiaku terlalu muda dan sedang terkial-kial berusaha untuk menjadi seorang penulis, kerana tidak begitu tahu untuk memilih mana buku yang benar-benar aku perlukan dan dapat membantu aku membina pemikiran serta menguasai ilmu mengenai penulisan, aku membeli apa sahaja buku untuk kubaca dan jadikan bahan rujukan.

Malah jika ada buku yang tidak dapat kubeli, kuusahakan pula meminjam daripada beberapa kawan yang berbaik hati memberi aku meminjam dan untuk kuzeroxkan.

Sehingga lama kelamaan, rumahku yang sempit semakin menjadi sendat dengan buku dan di tambah pula dengan 100 jilidan rencana sastera dari akhbar Indonesia yang dapat kuakses melalui internet, setiap satu ukuran nya sekitar 8.5" X 11.5" X 2", jilidan majalah Dewan Sastera sejak tahun 1979 hingga kini dan sebuah rak 15 petak berisikan fail-fail dokumentasi mengenai penulis dan pelbagai judul mengenai sastera, seni, sosial dan budaya.

Dalam keadaan sedemikian rupa, sebaik sahaja aku menamatkan perkhidmatan rasmiku sebagai seorang kakitangan daripada sebuah jabatan kerajaan, aku membeli pula beberapa buah rak lagi yang lebih mahal dan kukuh untuk menempatkan ratusan judul buku, termasuk puluhan buku berbentuk meja kopi mengenai sasterawan, tokoh-tokoh seni budaya dan pelakon filem Melayu, yang selama ini memang aku idam-idamkan untuk kujadikan koleksi perpustakaan peribadiku.

Aku sedar dan tahu. Sebagai seorang yang tidak mendapat pendidikan secara formal dari mana-mana pusat pengajian tinggi, aku perlu berusaha lebih untuk mengatasi segala kekurangan diriku jika ingin terus berjaya dan dapat menulis terus menerus.

Aku perlu membuang segala rasa malu yang tidak bertempat dan mengelakkan diri daripada bersikap malas dan berbelas-belas diri.

Kerana itulah aku tidak jemu untuk membaca dan terus membaca dan sekaligus terus membeli buku demi buku. Tidak sahaja buku-buku sastera, tetapi apa sahaja buku yang aku rasakan perlu dan yang dapat memberikan aku sesuatu ilmu.

Sehinggalah pada suatu hari di awal tahun 2018. Aku melihat dan merasakan betapa rumahku yang agak sempit dan seadanya ini semakin hari semakin ditimbuni buku-buku. Di ruang tamu, di dapor, di lorong menuju ke kamar mandi dan malah anak lelakiku tidur di ruang tengah rumah yang di kelilingi rak buku.

Akhirnya aku nekad membuat keputusan. Kerana kini aku telah menjadikan ruang porch atau beranda luar rumahku sebagai ruang untuk aku bersantai dan sebahagian lagi sebagai ruang untuk aku berkarya, maka sebahagian besar buku-buku ini akan kubawa dan kususunkan di rak yang baru di ruang ini.

Pada mulanya aku bercadang untuk menempah rak baru setinggi kira-kira 9 kaki sehingga mencecah siling. Tetapi bila kenangkan betapa bila malam ruang ini juga kujadikan ruang tidur dan istirehatku, serta satu dua kemungkinan yang lain, niat itu tidak jadi aku teruskan.

Malah soal kosnya yang boleh mencecah 1500 ke 2500 RM atau lebih juga turut mendorong aku memikirkan alternatif yang lain.

Akhirnya aku memutuskan untuk menggunakan kemahiran yang aku ada. Sebelum ini aku sudah menyiapkan beberapa projek rak dengan paip pvc 15 mm. Tetapi kerana kali ini rak yang akan kubina perlu mengisi buku-buku, aku menggunakan paip pvc 15 mm yang lebih tebal, iaitu kelas 6. Tingginya sekitar 6' dan lebarnya pula 3' sahaja. Sebagai langkah keselamatan untuk mengelakkan ianya terbalik atau tidak stabil, kulekatkan ianya ke dinding dengan 2 elbow bracket di atas dan di bahagian bawah.

Ketika proses memindah dan menyusun buku-buku ke ruang dan rak baru inilah baru kusedar betapa selama ini rupa-rupanya agak banyak aku telah menyimpan dan membaca buku-buku yang sebenarnya hanya membazirkan waktu milikku sahaja.

Buku-buku ini antaranya buku-buku yang ditulis oleh kawan-kawan yang memang aku kenal berupa karya cerpen, sajak, novel-novel yang tidak pun membantu aku menemukan perspective baru kehidupan tetapi hanya sekadar peragaan lagak serta kedangkalan pemikiran siapa yang menuliskannya.

Malah ada satu kelompok buku yang lain pula ditulis oleh para penulis yang tidak jemu-jemu menulis dengan nada memuji dirinya sendiri, seolah-olah hanya dirinya sahajalah penulis yang terbaik dan hebat sementara orang lain hanyalah lembu atau kerbau! 

Buku-buku sebeginilah yang kusisihkan dan asingkan dengan tujuan untuk kubuang atau dijual dengan timbangan kilo.

Selain tidak lagi ingin melihatnya lagi, dengan cara begitu aku juga telah berjaya kembali memberikan ruang yang lebih lapang di dalam rumahku.

Ketika proses memindah dan menyusun semula buku-buku ini juga, aku turut sama merenungi dan melihat kembali perspektif penulisanku peribadi.

Misalnya ini, ketika diriku kini sudah kian menua begini, sudah pencapaian apa yang kuraih dan berpadakah dengan segala wang serta waktu yang telah kuperuntukkan untuk membeli serta membaca segala buku-buku?

Jawapannya memang agak sedikit mengecewakan. Namun itu tidaklah sampai membuatkan aku menjadi terlalu sedih dan gelisah.

Kerana jauh di sudut hatiku, aku selalu mengajar diriku agar sentiasa bersedia untuk menerima segala kelebihan dan kekurangan diriku secara apa adanya sahaja serta tidak bersikap tamak.

Dengan demikian, aku pun kembali meletakkan segala rasa kecewa itu sekedarnya sahaja dan belajar menjadi manusia yang tahu berterima kasih dan bersyukur.

Kenapa tidak aku bersyukur dan perlu berterima kasih dengan segala yang telah Tuhan berikan kepada diriku.

Demikianlah aku membayangkan dan membujuk diriku sendiri. Betapa diriku, seorang anak yang dianggap "anak orang luar" kerana berbapakan seorang keturunan Jawa dan kehilangan bapa sejak kanak, kerana sikap suka melawannya sering menjadi mangsa hinaan, ketika mulai mendewasa bergulat pula melawan dan berjuang sendirian untuk mengatasi segala kekurangan dirinya, kini kerana gigih usahanya telah berjaya sebagai seorang "penulis", yang dibuktikan dengan penerbitan belasan bukunya oleh penerbitan yang bermaruah.

Jadi persoalan sebenarnya bukan soal berapa banyak buku yang telah aku tulis dan sudah diterbitkan. Sebaliknya, yang patut aku persoalkan adalah ini: berapa buku yang benar-benar bererti serta bermakna yang sudah aku tulis dan terbitkan!

Sebagai seorang penulis memang itulah yang sentiasa aku dambakan. Dan kerana berasakan aku masih belum melahirkan sebuah buku yang sedemikian itulah maka sampai kini aku masih terus menulis dan menulis tanpa jemu.

Akhirnya, jika aku menolak dan tidak ingin lagi membaca buku, buku-buku yang tidak bermakna serta tidak bererti itulah yang aku maksudkan. 

Mei 29, 2018

(C) MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Beliau kini adalah penulis sepenuh masa. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.

Rabu, Mei 23, 2018

FAHAM


Tuan tuan di sana jangan risau. Saya faham sangat permainan dan sandiwara Tuan.  Sementara ada peluang dan ruang di situ manfaatkanlah sebaiknya.

Kalau perlu berlagak berhala berlagak lah sebagai berhala. Kalau tuan rasa kerana jawatan itu tuan berasa diri tuanlah penentu rezeki orang lain, silakanlah.

Jangan tuan tuan galau dan risau. Nama saya hendak meratap dan mengemis tentulah tidak sekali-kali.

Biarlah tuan tuan terus mabuk dan leka di sana. Sehingga nanti, tuan tuan pun nanti menjadi patung tanpa nyawa di sana.

Mei 22, 2018

Selasa, Mei 15, 2018

SEMOGA KINI, BUKAN LAGI DI NEGERI MABUK


TAHUN 2010. Lama dahulu aku sudah menyatakan. Lewat sajak sajak. Rasa gerah dan gelisah seorasng rakyat melihat segala kesewenangan manusia tamak yang ingin mempertahankan kerusinya dengan pelbagai cara.

Sebuah kumpulan 45 sajak gelisah seorang rakyat. Kerana tahu tiada institusi yang sudi menerbitkannya, dengan dana kewangan serta tenaga empat kerat sendiri, aku cekalkan semangat dan jiwa menerbitkan kumpulan sajak ini.

Tentu saja, aku tidak menjadi kaya kerana telah menerbitkan buku sajak ini. Malah aku pun tidak pernah bercita-cita untuk menjadi kaya hanya dengan menjadi penyair.

Semoga tahun 2018, sesudah Mei ini, segala kembali jadi normal. Dan negeriku, tidak perlu lagi menjadi mabuk dan senewen.

Buku sajak ini memang dicetak dan diterbitkan hanya bila ada pesanan. Urusan pesanan sila WA ke 011 5241 3235

Mei 11, 2018

Jumaat, Mei 11, 2018

BUKU "KISAH MENULIS" : SEHARI SELEMBAR BENANG, AKHIRNYA MENJADI KAIN


AKU sedar dan tahu aku ini bukan orang banyak duit. Hendak terbit buku kalau dalam tangan tiada RM 1500 ke 2000 jangan mimpilah. Kalau pun yang ada belanja sekitar RM 600 ke 700, aku kena terbikan dengan mereka paling tidak 100 buku dengan jumlah halaman sekitar 120 muka surat.

Akhirnya, kerana tidak mahu tanggung kerugian besar kalau terbitkan sampai 100 naskhah, aku pilih terbitkan sekitar 40 ke 50 naskhah sahaja. Tetapi kalau hantar ke pencetak, kosnya lagi mahal.

Akhirnya aku nekad keluarkan segala kemahiran yang aku ada.Dengan komputer cabukku yang berusia sudah puluhan tahun (aku beli tahun 1990) semuanya aku kerjakan sendiri.
Daripada menaip setting, buat cover, editing, semuanya aku buat sendiri.

Sudah itu terkial-kial pula aku menyiapkan dami. Bila sudah selesai, kujilid dan gamkan dengan tenaga empat kerat aku sendiri.

Dari dami inilah sebagai contoh, esok atau lusa aku akan ke kedai fast print. Setiap hari aku akan menzerox sekitar  10 buah buku. Setelah dizerox, aku akan jilid dan menggluekan covernya pula.

Begitulah setiap hari cara aku bekerja. Setiap hari siapkan 10 buah buku. Buku yang aku siapkan dengan tenaga empat kerat aku sendiri.

Aku pun target hendak terbitkan buku ini dalam jumlah yang tidak sampai 100 naskhah. Sebab kalau terbit banyak tetapi orang tidak mahu beli pun tidak guna juga. Buat membazir kan duit sahaja.

Lagi pun aku tidak bercadang hendak jual buku terbaruku ini kepada semua orang secara terbuka. Aku hanya akan menjual buku ini kepada kawan-kawan baik dan rapat yang aku percayai sahaja.

Sebab apa aku katakan begitu?

Rasanya tidak perlulah aku perjelaskan panjang lebar mengenai ini.

Kata mudahnya, siapa yang beli buku ini kerana aku sudi jualkan kepadanya, kira bertuah dan beruntunglah.

Sebabnya, dalam buku ini banyak aku dedahkan rahsia, teknik dan taktik penulisan aku secara peribadi yang selama ini tidak pernah aku ceritakan kepada sesiapa.

Aku tidak mahu dan tidak berangan pun hendak jadi jutawan kerana menerbitkan buku ini. Dapat untung dalam RM 10.00 bagi sebuah buku pun kira memadai sudah. Soal idea dan penat lelah aku tidak ambil kira sangat.

Aku berusaha terbit buku aku ini secara sendiri ini bukan kerana niat hendak menyaingi kawan aku Mohamad Kholid atau Helmy Samad berkenaan terbit dan menerbitkan buku ini.

Mereka itu kira sudah tahap gajah. Sedangkan aku baru tahap kerengga dan modal seratus dua ratus sahaja.

Yang penting, dengan cara menerbitkan sendiri buku aku ini secara begini, aku tidak perlu lagi menjadi penunggu dan mengemis simpati orang atau yang bernama penerbit. Kini, tanpa niat hendak membanggakan diri, aku kini yang menjadi penerbitnya.

Itu yang penting!

Harga buku ini termasuk kos pos laju adalah RM 25 (Semenanjung).  Yang berminat sila WA ke +6011 5241 3235.

Khamis, April 05, 2018

BELAJARLAH TAHU MALU

SETIAP kali menulis, kenapa mengharapkan orang lain untuk menentukan apakah yang kau tulis itu bermutu atau tidak, sesuai dikirimkan ke penerbitan atau tidak.

Yang menulis adalah dirimu. Sepatutnya dirimu sendirilah yang mesti menentukan apakah yang kau tulis itu bermutu atau tidak, sesuai dikirimkan ke penerbitan atau tidak. 

Belajarlah untuk punya rasa malu. Untuk mandiri dan mempercayai kekuatan diri sendiri. Tanpa perlu tongkat atau pengusap pundakmu.

Sudah abad 21 kini. Masih cengeng lagikah?

April 5, 2018

Rabu, Mac 21, 2018

TETAPI KINI



SIAPA pun boleh mengaku dirinya penyair, sasterawan atau penulis. 

Babi dan anjing pun, kalau boleh dan pandai menulis, boleh dan mahu mengaku dirinya penyair, sasterawan atau penulis. 

Tetapi siapa yang punya rasa malu dan maruah, tidak semudah itu mengaku dirinya penyair, sasterawan atau penulis.

Terutama bila disedari yang dia tulis sekedar beberapa dan hanyalah sampah sarap.

Tetapi kini?

Mac 20, 2016