Rabu, Mei 23, 2018

FAHAM


Tuan tuan di sana jangan risau. Saya faham sangat permainan dan sandiwara Tuan.  Sementara ada peluang dan ruang di situ manfaatkanlah sebaiknya.

Kalau perlu berlagak berhala berlagak lah sebagai berhala. Kalau tuan rasa kerana jawatan itu tuan berasa diri tuanlah penentu rezeki orang lain, silakanlah.

Jangan tuan tuan galau dan risau. Nama saya hendak meratap dan mengemis tentulah tidak sekali-kali.

Biarlah tuan tuan terus mabuk dan leka di sana. Sehingga nanti, tuan tuan pun nanti menjadi patung tanpa nyawa di sana.

Mei 22, 2018

Selasa, Mei 15, 2018

SEMOGA KINI, BUKAN LAGI DI NEGERI MABUK


TAHUN 2010. Lama dahulu aku sudah menyatakan. Lewat sajak sajak. Rasa gerah dan gelisah seorasng rakyat melihat segala kesewenangan manusia tamak yang ingin mempertahankan kerusinya dengan pelbagai cara.

Sebuah kumpulan 45 sajak gelisah seorang rakyat. Kerana tahu tiada institusi yang sudi menerbitkannya, dengan dana kewangan serta tenaga empat kerat sendiri, aku cekalkan semangat dan jiwa menerbitkan kumpulan sajak ini.

Tentu saja, aku tidak menjadi kaya kerana telah menerbitkan buku sajak ini. Malah aku pun tidak pernah bercita-cita untuk menjadi kaya hanya dengan menjadi penyair.

Semoga tahun 2018, sesudah Mei ini, segala kembali jadi normal. Dan negeriku, tidak perlu lagi menjadi mabuk dan senewen.

Buku sajak ini memang dicetak dan diterbitkan hanya bila ada pesanan. Urusan pesanan sila WA ke 011 5241 3235

Mei 11, 2018

Jumaat, Mei 11, 2018

BUKU "KISAH MENULIS" : SEHARI SELEMBAR BENANG, AKHIRNYA MENJADI KAIN


AKU sedar dan tahu aku ini bukan orang banyak duit. Hendak terbit buku kalau dalam tangan tiada RM 1500 ke 2000 jangan mimpilah. Kalau pun yang ada belanja sekitar RM 600 ke 700, aku kena terbikan dengan mereka paling tidak 100 buku dengan jumlah halaman sekitar 120 muka surat.

Akhirnya, kerana tidak mahu tanggung kerugian besar kalau terbitkan sampai 100 naskhah, aku pilih terbitkan sekitar 40 ke 50 naskhah sahaja. Tetapi kalau hantar ke pencetak, kosnya lagi mahal.

Akhirnya aku nekad keluarkan segala kemahiran yang aku ada.Dengan komputer cabukku yang berusia sudah puluhan tahun (aku beli tahun 1990) semuanya aku kerjakan sendiri.
Daripada menaip setting, buat cover, editing, semuanya aku buat sendiri.

Sudah itu terkial-kial pula aku menyiapkan dami. Bila sudah selesai, kujilid dan gamkan dengan tenaga empat kerat aku sendiri.

Dari dami inilah sebagai contoh, esok atau lusa aku akan ke kedai fast print. Setiap hari aku akan menzerox sekitar  10 buah buku. Setelah dizerox, aku akan jilid dan menggluekan covernya pula.

Begitulah setiap hari cara aku bekerja. Setiap hari siapkan 10 buah buku. Buku yang aku siapkan dengan tenaga empat kerat aku sendiri.

Aku pun target hendak terbitkan buku ini dalam jumlah yang tidak sampai 100 naskhah. Sebab kalau terbit banyak tetapi orang tidak mahu beli pun tidak guna juga. Buat membazir kan duit sahaja.

Lagi pun aku tidak bercadang hendak jual buku terbaruku ini kepada semua orang secara terbuka. Aku hanya akan menjual buku ini kepada kawan-kawan baik dan rapat yang aku percayai sahaja.

Sebab apa aku katakan begitu?

Rasanya tidak perlulah aku perjelaskan panjang lebar mengenai ini.

Kata mudahnya, siapa yang beli buku ini kerana aku sudi jualkan kepadanya, kira bertuah dan beruntunglah.

Sebabnya, dalam buku ini banyak aku dedahkan rahsia, teknik dan taktik penulisan aku secara peribadi yang selama ini tidak pernah aku ceritakan kepada sesiapa.

Aku tidak mahu dan tidak berangan pun hendak jadi jutawan kerana menerbitkan buku ini. Dapat untung dalam RM 10.00 bagi sebuah buku pun kira memadai sudah. Soal idea dan penat lelah aku tidak ambil kira sangat.

Aku berusaha terbit buku aku ini secara sendiri ini bukan kerana niat hendak menyaingi kawan aku Mohamad Kholid atau Helmy Samad berkenaan terbit dan menerbitkan buku ini.

Mereka itu kira sudah tahap gajah. Sedangkan aku baru tahap kerengga dan modal seratus dua ratus sahaja.

Yang penting, dengan cara menerbitkan sendiri buku aku ini secara begini, aku tidak perlu lagi menjadi penunggu dan mengemis simpati orang atau yang bernama penerbit. Kini, tanpa niat hendak membanggakan diri, aku kini yang menjadi penerbitnya.

Itu yang penting!

Harga buku ini termasuk kos pos laju adalah RM 25 (Semenanjung).  Yang berminat sila WA ke +6011 5241 3235.

Khamis, April 05, 2018

BELAJARLAH TAHU MALU

SETIAP kali menulis, kenapa mengharapkan orang lain untuk menentukan apakah yang kau tulis itu bermutu atau tidak, sesuai dikirimkan ke penerbitan atau tidak.

Yang menulis adalah dirimu. Sepatutnya dirimu sendirilah yang mesti menentukan apakah yang kau tulis itu bermutu atau tidak, sesuai dikirimkan ke penerbitan atau tidak. 

Belajarlah untuk punya rasa malu. Untuk mandiri dan mempercayai kekuatan diri sendiri. Tanpa perlu tongkat atau pengusap pundakmu.

Sudah abad 21 kini. Masih cengeng lagikah?

April 5, 2018

Rabu, Mac 21, 2018

TETAPI KINI



SIAPA pun boleh mengaku dirinya penyair, sasterawan atau penulis. 

Babi dan anjing pun, kalau boleh dan pandai menulis, boleh dan mahu mengaku dirinya penyair, sasterawan atau penulis. 

Tetapi siapa yang punya rasa malu dan maruah, tidak semudah itu mengaku dirinya penyair, sasterawan atau penulis.

Terutama bila disedari yang dia tulis sekedar beberapa dan hanyalah sampah sarap.

Tetapi kini?

Mac 20, 2016

Rabu, Mac 14, 2018

PERASAN

SEMUA miliki perasaan ini. Pelbagai jenis. Perasan bagus, pandai, bijak, maha tahu, hebat dan netah apa-apa lagi.

Memang normal pun. Sebab kita manusia biasa dan bukan nabi, bukan wali atau bukan malaikat. 

Masalahnya bila sampai ke tahap ekstrim. Tambah bila membabitkan atau tempiasnya terkena ke pihak lain.  Itu yang jadi masalah. 

Misalkan, kerana perasan kita lebih pandai dan tahu, kita hanya pandai menuding, menyuruh dan mempertanyakan: Kenapa orang tidak tulis itu ini, kenapa orang tidak tulis begitu dan begini.

Hoi, perasan. Kenapa tidak kau yang tuliskan sendiri. Kenapa?

Sebab kau rasa martabat kau sudah terlalu tinggi? Dan kerana itu sudah tidak layak lagi menuliskannya, kecuali bagi mereka yang martbatanya lebih rendah banding dengan diri kau.

Begitu kan?

Perasan.

Mac 14, 2018

Sabtu, Februari 03, 2018

CUPLIKAN DARI MASA SUDAH: SAYA HANYA INGIN TERUS MENULIS

Coretan Oleh MARSLI N.O

SEINGAT saya, sudah terlalu lama rasanya saya tidak berfikir atau terfikir mengenai perbuatan tidak adil terhadap mana-mana individu sasterawan yang kerananya telah menyebabkan dirinya tidak mendapat sesuatu yang sepatutnya dia dapat: pengakuan, peluang dan ruang. Yang kerananya juga, dia seperti dilupakan dan tidak dipedulikan. Khususnya oleh pihak pusat atau sesuatu institusi yang sepatutnya memperhatikan kehadiran dirinya sebagai seorang sasterawan.

Soalnya bukan kerana saya berasa keadilan itu tidak perlu dalam dunia sastera. Malah bagi saya sebagai individu, keadilan itu bagi saya sangat perlu. Tetapi kerana saya memasuki dunia ini dengan sikap untuk lebih mempercayai diri sendiri dan tidak ingin terlalu bergantung kepada orang lain, maka saya sejak mula memasuki dunia ini telah menanamkan tekad untuk tidak terlalu berharap dan kerana itu juga, andai diri saya memang telah diperlakukan tidak adil oleh mana-mana pihak, saya tidak akan atau ingin bersedih kerananya.

Demikian jugalah hari ini ketika saya membaca perbincangan beberapa orang kawan yang turut terpapar di tembok muka buku saya. Saya tahu dan malah dapat merasakan kegelisahan mereka ketika bercerita mengenai ketidakadilan itu, yang menurut mereka betapa sasterawan di luar lingkungan Kuala Lumpur sering tidak diperaku serta seperti tidak dipedulikan kehadirannya: karya mereka tidak dibicarakan dan penganugerahan selalu menyisih daripada mereka.

Saya sedar dan tahu kebenaran dakwaan mereka itu mungkin ada dan berlaku.  Namun saya tidak ingin lebih lanjut berfikir mengenainya. Apa yang mereka rungutkan itu adalah hak mereka  dan saya tidak ingin sama terlibat.

Buat saya, kerana sudah sejak mula memilih untuk bersendiri dan mempertahankan semangat untuk  sentiasa mandiri, saya tidak mahu memberatkan kepala dan mengusutkan jiwa berfikir mengenainya.

Andai pun benar ada dan berlaku, saya akan tetap begini juga. Menulis dan terus menulis. Diperlakukan adil atau tidak, saya juga sudah sejak mula bersedia untuk datang dan pergi sendirian, tanpa mengharapkan apa-apa pujian atau pengakuan daripada sesiapa pun.

Buat saya, tenaga dan ilham yang diberikan Allah SWT kepada saya, agar dapat terus menerus menulis itu sudah lebih memadai daripada segala pengakuan, penobatan atau pujian apa pun.

Dan andai kerana pilihan ini saya dianggap sombong dan berlagak, tidak mengapalah.

Andai pun benar, saya memang ditolak dari lingkungan mereka di pusat itu, itu pun saya tidak berasa hairan atau perlu bersedih hati dan diri. Kerana, di negeri dan daerah saya sendiri pun, kalau pun tidak ditolak dan disisihkan, saya pun memang memilih untuk terus bersendiri dan menyendiri.

Jadi saya memang tidak pernah berasa terkilan, sedih dan terkejut, andai benar saya memang mereka tolak dan sisihkan!

Januari 17, 2015

Ahad, Disember 24, 2017

KERANA EJEKMU, AKU TEKADKAN CITA MENJADI PENULIS

Sebuah Nostalgia MARSLI N.O

SEBAGAI anak yang sudah kematian bapa, apa lagi kerana keturunannya Jawa dan bukan Melayu Terengganu, serta menumpang kasih seorang nenek yang sudah tua dan ibu pula tidak punya sumber pendapatan yang tetap, hidup masa kecil saya sangat sulit.

Kerana kesulitan hidup itu saya ke sekolah dengan baju dan seluar lusuh tidak berganti serta mengalaskan kaki dengan kasut sekolah yang sudah separuh haus tapaknya.

Untuk menjimatkan belanja membeli buku tulis pula, saya mengoyak baki halaman buku tulis lama yang masih belum digunakan dan ditampal ke dalam buku tulis sedia ada. Kerananya, suatu pagi, bila guru besar sekolah saya yang bijaksana masuk ke dalam kelas saya memeriksa buku tulis murid, saya telah diherdik dan ditampar di pipi kiri kerana "kesalahan" itu. Sehingga hari ini, saya masih terasa bagaikan kelmaren sakit tamparan di pipi ini!

Hobi menampal dan mengkitar guna semula baki halaman buku tulis yang masih belum digunakan juga telah mendorong saya menuliskan apa yang saya terfikir dan rahsiakan di dalam perasaan ke kertas.

Saya tidak tahu dan tidak pasti apa yang saya tulis ketika itu apakah cerpen, sajak atau novel. Yang penting saya berasa ingin menulis meluahkan sesuatu ke kertas. Saya menulis dan menulis. Setelah selesai, saya menuliskannya, saya berasa satu perasaan puas dan senang di dalam hati. Kerana itu jugalah saya terus menulis dan jika tidak selesai, saya sambung menuliskannya ketika menunggu guru datang mengajar dan cepat-cepat menyimpannya bila melihat cikgu muncul. Kadang-kala saya melihat cikgu, terutama seorang cikgu bernama Mat Zain, menjeling tajam ke arah buku tulis lama di tangan saya yang berisikan novel, sajak atau cerpen saya.

Sehinggalah pada suatu hari ketika subjek Bahasa Melayu dan karangan diajarkan. Saya terkejut dan sungguh tidak menyangka bila cikgu Mat Zain dengan gaya sambil menenyehkan telunjuk kanannya ke hidung dan menjeling ke arah saya yang duduk di bangku paling depan, antara lain berkata, "Bukan macam budak zaman sekarang, mengeja pun tidak berapa betul, tetapi ada cita-cita nak jadi penulis!"

Tetapi mungkin kerana waktu itu saya hanya seorang murid di darjah 5 dan berusia sekitar 11 tahun, kerana itu saya tidak berasa ingin marah dan mengamuk atau kembali menghamun cikgu Mat Zain kerana kata sindirannya itu.

Tetapi yang jelas, kerana sindirannya itu, saya semakin tidak ambil peduli dengan jelingannya bila setiap kali dia melihat saya khusyuk menulis cerpen, sajak atau novel saya di buku tulis lama yang saya gabungkan baki halaman kosongnya yang belum digunakan.

Malah kerana perangai degil dan sombong, saya semakin menunjuk-nunjukkan hobi menulis saya itu di depan cikgu Mat Zain!

Hinggalah saya meninggalkan bangku sekolah rendah dan berpindah belajar di sekolah menengah, saya sudah membuang cikgu Mat Zain dari ingatan saya, namun kata sindirannya tetap tidak saya lupakan.

Tetapi suatu hari, ketika pulang berbasikal dari bandar Kuala Terengganu, saya berehat berteduh di bawah pokok di tepi jalan, saya melihat cikgu Mat Zain mengayuh basikal sport Ralieghnya. Saya tidak menegurnya tetapi di dalam hati saya berasa kasihan bila melihat dia seorang cikgu sekolah rendah hanya menunggang basikal dan tidak menunggang sebuah Vespa atau memandu kereta Moris Minor.

Kerana miskin, saya tidak mampu meneruskan pelajaran menengah saya ke tingkatan dua dan seterusnya. Saya memilih meninggalkan kampung halaman untuk mencari nafkah hidup ke negeri Pahang. Semakin saya meningkat usia remaja dan semakin dihimpit kesibukan mencari nafkah, nama cikgu Mat Zain semakin saya lupakan.

Tetapi cita-cita dan hasrat saya untuk menjadi penulis tidak pernah saya urungkan. Saya terus menulis dan belajar sendirian melalui buku dan pembacaan. Saya sedar, kejayaan saya untuk menggapai cita-cita menjadi seorang penulis yang berjaya sepenuhnya tergantung kepada usaha keras saya sendiri dan bukan kerana orang lain. Kerana itulah saya terus menulis sambil belajar tanpa jemu.

Kini, sesudah berjarak 49 tahun dengan saat saya mendengar kata sindiran cikgu Mat Zain itu, saya masih tetap dan terus menulis. Bukan hanya itu, saya juga sudah menerbitkan belasan buku yang diterbitkan oleh beberapa penerbit bermaruah seperti DBP, Utusan dan ITBM.

Saya akui saya memang berasa marah dan diperlekeh oleh cikgu Mat Zain kerana kata sindirannya itu. Tetapi kerana kata sindirannya itulah secara diam-diam saya bertekad untuk membuktikan kepada cikgu Mat Zain betapa saya sebenarnya bukan budak berhingus yang berlagak hendak jadi penulis tetapi saya sebenarnya benar-benar memang seorang penulis!

Hari ini, ketika sedang menulis catatan ini dan selesai membaca kisah seorang guru disiplin di Nilai yang diseret ke mahkamah kerana dedikasi tugasnya sebagai seorang guru dan kemudian mahkamah telah membebaskannya, saya kembali terkenangkan cikgu Mat Zain dan kata sindirannya.

Saya fikir, sebanyak sedikit, sindiran atau ejekan cikgu Mat Zain itu turut telah membakar semangat dan sekaligus mencabar saya untuk tidak bermain-main dengan hasrat dan cita-cita saya untuk berjaya sebagai penulis.

Malah tidak berlebihan rasanya kalau saya ucapkan: " Cikgu Mat Zain, terima kasih kerana ejekkanmu. Hari ini aku memang seorang penulis!"

Disember 21, 2017