Sabtu, Disember 15, 2018

NOTA SUBUH KEMBARA SOLO MALAYA 2016

Mei 11, 2016 (Rabu). Nota Subuh. 
(Cuplikan dari nota Kembara Solo Malaya 10-17 Mei 2016)

Kurang lebih jam 5.50 pagi, azan Subuh mengejutkan aku dari lena.

Inilah bagusnya menginap di hotel bajet berhampiran surau atau masjid. Letih dan mengantok bagai mana pun, kupaksa juga diri untuk bangkit, ke bilik air di luar untuk berwudhu dan menunaikan perintah yang yang wajib ditunai. 

Terasa malu dan hina diri untuk meneruskan tidur tatkala mendengar lantang berkumandang seruan "jaga itu lebih baik daripada tidur" dari corong pembesar suara surau berhampiran. 


Letih, mengantok, rasa kurang selesa dan pelbagai duga lagi, aku tahu akan sentiasa menguji diri di sepanjang kembara sendiriku ini. Kupinta dengan harap dan doa, semoga Allah SWT memberikan aku kekuatan dan sentiasa melindungi diriku yang kerdil ini di sepanjang kembara ini.

Sebagai pengembara yang baru bermula, yang ingin belajar melihat lebih dekat dan lebih jauh tanah airnya sendiri, aku bergerak bertatih-tatih sendirian di kembara ini. Aku tahu akan banyak duga dan ujinya. Aku redho dan pasrah.

Apa pun yang terjadi dan akan kuhadapi seterusnya nanti, kuserahkan seluruh jiwa dan ragaku hanya kepada Dia yang maha mengetahui segala urusan-Nya.

Kerana dengan kembara ini, aku ingin benar-benar menghayati dan memahami makna sunyi yang sejati. Dengan sunyi ini, aku ingin bermuhasabah menilai kebodohan dan kekurangan diriku sendiri. Insyaallah. Kerana inilah tujuan kembara sendiriku ini. Aamiin

Selepas sarapan pada jam 7.30 pagi tadi, aku kembali ke kamar hotel ini. Bersantai berbaring, membaca dan menulis, sambil menikmati dingin hawa daripada alat pendingin hawa yang seadanya. 

Sengaja aku tidak mahu menggesa-gesakan diri, walau kutahu jarak antara Kuala Terengganu ke Machang, menurut Google sekitar 132 kilometer dan lama perjalanan sekitar 2 jam lebih. Atau kalau berdasarkan cara aku menunggang motor, yang sering berhenti mencatat dan merakamkan foto, sekitar 3 jam lebih.

Sejak mula bergerak semalam pun, aku memang berniat untuk mengembara sesantai yang mungkin, tidak ingin terlalu tergesa-gesa, kerana aku ingin lebih menikmati keindahan alam tanah airku ini sedalamnya dan merakamkan foto untuk kenangan diriku peribadi di kemudian hari.

Memang bergerak secara begini akan memakan banyak waktu dan perlukan agak lebih wang kerana aku akan agak lama dan kerap berhenti di banyak lokasi. Bajet hotel dan makan tentunya yang menuntut peruntukan yang lebih.

Tetapi apa salahnya berbelanja lebih sedikit. Aku tidak mengembara mengejar nama tempat dan lokasi, tetapi aku mahu mengenal dan belajar memahami setiap lokasi yang aku singgah, walau hanya sekilas. Seperti membaca sebuah buku yang agak tebal. Tidak dapat membaca semua isinya, dapat menyentuh dan mencium baunya pun sudah memadai.

Lagi pula, sebagai pemilik diabetic, aku memang punya kelemahan untuk berjalan di terlalu awal pagi. Kebisaannya, selepas solat Subuh dan sarapan, untuk mengelak rasa mengantok yang amat berat di tengah perjalanan nanti, aku perlu sekejap tidur sekitar jam 9.00 pagi.

Sebagai panduan mencari arah destinasi perjalanan, aku menggunakan peta konvensional dan peta maya kepunyaan Google.

Tetapi awas, tak semua petunjuk peta Google boleh dipercayai, perlu semakan semula. Contohnya hotel yang kusewa kamarnya ini kini. Google mengatakan letaknya di Jalan Sultan Ismail, walhal sebenarnya di Jalan Sultan Zainal Abidin.

Dan kini sudah jam 9.48 pagi. Aku perlu sekejap tidur untuk rehatkan mata. Nanti jam 11.00 pagi aku akan meneruskan perjalanan.

@ MARSLI N.O kini adalah penulis sepenuh masa dan memilih untuk percaya sepenuhnya kepada dirnya sendiri. Beliau sering mengembara sendirian dengan motorsikal 250 atau 175ccnya. Dengan motto: aku kembara, menulis di jalan dan tidor di jalan.

Jumaat, November 30, 2018

ACARA

Belasan tahun yang lalu, saya berbual dengan seseorang yang terlibat dengan dunia perbukuan  di meja jamuan selepas satu acara.

Antara lain, ketika kami menyentuh mengenai satu persatuan pelukis yang sedang berura-ura mengadakan mesyuarat pemilihan ahli jawatan kuasa barunya, penerbit ini menyatakan hasratnya untuk masuk bertanding jawatan presiden dalam persatuan pelukis tersebut. 

"Awak bukan pelukis bagaimana boleh jadi ahli persatuan pelukis?" tanpa berselindung saya spontan bertanya kepada dia.

Pertanyaan saya di jawab oleh penerbit ini dengan jegilan bola matanya dan saya perasan dia mungkin atau memang tersinggung kerana tanya saya itu.

Saya langsung menguncikan mulut selepas itu dan sejak hari itu juga, jika kebetulan terserempak dengan dia, dia langsung tidak menyapa saya atau tidak sudi lagi membalas sapaan salam saya kepadanya. 

Saya sedar saya mungkin agak melampau kerana kembali bertanya begitu.

Namun bagi saya, pertanyaan saya itu suatu yang normal dan bukan menjadi suatu kesalahan yang besar pun. Bagi sayalah.

Hujah saya mudah saja. Seorang yang bukan pelukis, tetapi mahu masuk bertanding sebagai presiden sebuah persatuan pelukis, bagi saya samalah halnya dengan penjual sayur yang mahu bertanding jawatan presiden persatuan menjual daging.

Saya membuat perbandingan begini tidak lain dan tidak bukan kerana melihat apa yang berlaku dan menjadi amalan di bidang sastera dan teater ketika itu. 

Ketika itu, belasan tahun yang lalu, seorang yang selalu bercakap mengenai sastera, memberikan khutbah, petua, teori dan ajaran mengenai sastera serta segala selok belok mengenai sastera dan penulisan, bukanlah orang sembarangan.

Mereka ini, merupakan tokoh sastera dan penulis hebat serta terpandang di bidang sastera, akademik atau sebagai novelis, cerpenis dan penyair.

Ketika ini, Usman Awang, Kris Mas, A Samad Said, Arena Wati, Shahnon Ahmad, S Othman Kelantan, Hashim Awang, Ramli Isin, Rahman Shaari, T Alias Taib, Kemala, Dharmawijaya, Shafie Abu Bakar, Siti Zainon Ismail, Arbak Othman, A Rahim Abdullah, Anwar Ridhwan, Fatimah Busu, Zaini Oje dan Othman Puteh adalah nama dan tokoh yang sentiasa dihormati kerana pandangan bernas serta sikap prihatin menceramahi, membantu dan membimbing penulis di seluruh cerok dan pelosok tanah air.

Jika mengenai teater dan penulisan skrip pula, nama-nama yang selalu dirujuk dan tampil bercakap mengenainya adalah Syed Alwi, Zakaria Ariffin, Mana Sikana, Matari Raman, Samad Salleh dan Dinsman. 

Namun lama kelamaan, faktor waktu, usia dan takdir menyebabkan sebagian nama ini telah berpulang ke negeri abadi, sementara beberapa yang masih hidup seperti kian dilupa atau disisihkan.

Dari kalangan yang lebih berusia muda telah muncul pula sejumlah nama yang dianggap layak dan mampu meneruskan amanah yang sebelum ini dilaksanakan oleh tokoh-tokoh sastera, teater dan penulisan hebat tersebut. Nama-nama yang wajar disebut adalah S.M Zakir, Jasni Matlani, Mawar Shafie  atau Faisal Tehrani atau yang lebih berusia muda seperti Fahd Radzy, Wan Nor Azriq dan Roslan Jomel di bidang sastera, Namron, Halimi MN dan Rosminah Tahir di bidang teater.

Memasuki ke era abad 21, atau lebih jelasnya sekitar tahun 2010 ke atas, dunia sastera dan penulisan tanah air semakin rancak dan dimeriahi dengan ramai kehadiran bakat teater dan tunas sastera serta penulisan.

Di era inilah semakin ramai manusia pandai sastera yang menunjukkan keahlian serta kemahiran masing-masing. Malah kadang terasa situasinya lebih cenderung ke aspek pertunjukan dan bukan dalaman karyanya.

Ketika ini jugalah saya semakin sedikit demi sedikit memilih untuk berada di luar hiruk pikuk dan memilih untuk hanya berkarya diam-diam. 

Memang secara peribadi dengan sengaja sejak beberapa tahun belakangan ini saya memilih untuk tidak hadir ke banyak perhimpunan, majlis, seminar dan acara teater, sastera atau yang dikatakan sebagai sastera.

Dengan perhitungan atau kesimpulan tertentu, saya punya sebab dan alasan tersendiri kenapa memilih demikian, yang tidak terlalu ingin saya sebutkan secara terbuka pada mulanya.

Tetapi kian lama ternyata apa yang menjadi sebab dan alasan saya itu dahulu kian terbukti benar dan tidak bersalahan kini. Dengan beberapa contoh dari beberapa acara, walau tidak sebagai kesimpulan, namun itulah yang ternyata berlaku. 

Misalkan belakangan ini sering amat, tanpa rasa silu dan segan, mereka yang bukan ahli dan bidangnya bercakap di pentas seminar dan mengkhutbahi khalayak.

Misalnya bercakap dan menasihati orang lain mengenai puisi mengalahkan professor atau penyair tersohor, sedangkan yang bercakap ini buku puisinya masih tidak seberapa dan sekadar apa adanya sahaja.

Atau misalnya yang lain, tanpa segan dan silu juga, mereka tampil ke pentas menasihati orang lain agar menulis begini dan begitu, sedang usia dan pengalaman menulisnya sendiri bak berburu di padang datar.

Tentu sahajalah banyak hujah dan alasan boleh direkacipta untuk membela dan kembali menghujat.

Namun kegalauan dan kekeliruan di dunia sastera masakini antara puncanya, bermula bila mereka yang bukan benar-benar ahli dan tahu mengenai bidangnya tanpa segan dan silu bercakap menuturkan khutbah dan petua hikmahnya.

Kebodohan ini kemudiannya dilanjutkan pula oleh oknum dan aparat penganjur yang berterusan memberikan mereka ruang dan peluang yang berlebihan.

Lalu kian berlanjutanlah kebodohan dan kekeliruan sedemikian.

Dan mangsanya tentulah mereka yang sedang atau masih teraba-raba mencari tempat berpijak dan pegangan!

November 23, 2018

@ MARSLI N.O kini adalah penulis sepenuh masa dan memilih untuk percaya sepenuhnya kepada dirnya sendiri. Beliau sering mengembara sendirian dengan motorsikal 250 atau 175ccnya. Dengan motto: aku kembara, menulis di jalan dan tidor di jalan.



 

Khamis, November 15, 2018

SIALAN

PERNAH beberapa tahun dahulu, kerana berasa bosan dan mual dengan segala hipokrasi dan sikap munafik dalam sastera, aku terfikir untuk berhenti menulis dan tidak mahu terlibat atau bersastera lagi.

Tetapi itulah sialannya.

Bila aku sedikit lama berfikir dan menggunakan akal yang lebih cerdik, aku sedar betapa bodohnya jika memilih tindakan yang demikian.

Sebabnya, aku masuk ke dunia tulis menulis dan sastera ini bukan kerana ajakan, suruhan atau paksaan sesiapa, tetapi aku sendiri yang memilihnya.

Di sini, aku hanya ingin menulis dan berkarya menurut apa yang sudah aku pilih dan yakini.

Tanpa perlu rusuhkan apakah akan disukai orang atau tidak, apakah akan diterima orang atau tidak dan apakah akan ada pihak yang bersedia menerbitkannya atau tidak.

Ketika kali pertama memilih untuk menjejak kan kakiku ke dunia menulis dan sastera ini, aku sudah mempersiapkan diri dan jiwaku untuk bergerak dan berjalan sendiri, jatuh dan bangkit sendiri. 

Lantaran itu, segala apa yang berlaku dan terjadi di luar diriku kini, tiada sebab untuk menjadikan aku berasa tewas, kecewa dan merajuk.

Sialan. Memang itulah sialannya.

November 15, 2018
-- Marsli NO

Selasa, Jun 12, 2018

APA GUNA PUJIAN YANG PALSU


SEBAGAI seorang manusia biasa aku pun berasa suka dan seronok bila karya aku dipuji orang.

Tetapi kalau ada pembicara yang segandingkan karya aku setaraf dengan karya Rabindranath Tagore, aku sepatutnya berasa malu dan menolak pujian yang bagiku sudah jelas amat dusta itu. 

Begitu juga kalau ada yang banding dan segandingkan karya aku dengan karya Iqbal atau Rumi. Itu semua bagi aku adalah pujian yang palsu belaka.

Tetapi kalau ada orang lain yang berasa seronok dengan pujian dan penilaian sebegitu, biarlah itu jadi hak mereka. Kerana manusia penyair itu jenis dan sifatnya macam-macam.

Suka hati merekalah.

Dan aku cukup dan memadai sahajalah menjadi diri aku sendiri. Kerana aku tahu tiada gunanya menerima gelaran hebat apa pun jika memang tidak layak untuk diriku. Apa lagi jika sesuatu itu jelaslah palsu dan menipu!

Disember 29, 2015

Rabu, Mei 30, 2018

NOSTALGIA KEMBARA SOLO MALAYA: RIDE HARI #3 12 MEI 2016 JELI - GRIK - SG PETANI - BUKIT KAYU HITAM - SG PETANI

Coretan MARSLI N.O
 

BERSENDIRIAN aku menunggang motor Jaguhku sejak awal pagi sekitar jam 7.30 dari Jeli.

Merentasi banjaran Titiwangsa, Grik, Baling, Sg Petani ke pos imigresen Bukit Kayu Hitam. Aku tiba di pintu sempadan Bukit Kayu Hitam kurang lebih jam 3.00 petang.


Setelah berehat kurang lebih setengah jam, aku buat kerja gila berpatah balik melalui jalan ke Kuala Perlis. Hendak di teruskan ke seberang sempadan, punyalah bodoh passport antarabangsa kutinggalkan di rumah. 


Tetapi kerana perkiraan perjalananku untuk hari berikutnya tidak memungkinkan aku tiba ke Ipoh sebelum senja jika aku bermalam di Kuala Perlis, meski sudah di jalan menuju Kuala Perlis, aku menukar haluan memasuki jalan pintas ke Kodiang, Alor Setar dan memutuskan untuk bermalam di Sg Petani.


Aku tiba ke Sg Petani ketika senja semakin merangkak tua. Berhenti di hadapan restoren KFC dan merakamkan foto berlatar belakang kan jam besar ini.


Di mata ku, Sg Petani sekitar sini tidak banyak berubah berbanding Sg Petani yang kutandangi pada tahun 1981.


Lorong berhampiran setesen taksi dan round about kecil itu, yang ketika aku tiba pada suatu Subuh di tahun 1981 melihat seorang lelaki tua Cina sedang berolah tubuh, masih tetap ada.


Di kamar hotel murah yang ku sewa malam itu, aku kembali bernostalgia. Tetapi keletihan menunggang motor sepanjang tadi siang, menewaskan aku untuk untuk mencatatkan dan menulis lebih panjang.


Entah jam berapa aku terlelap, aku tidak pasti. Yang penting aku lelap dengan lena kerana motorku di parkir di bawah tangga hotel dan pintunya berkunci.


AKU, MENULIS DAN BUKU-BUKU

Coretan MARSLI N. O

SUATU waktu dahulu ketika usiaku terlalu muda dan sedang terkial-kial berusaha untuk menjadi seorang penulis, kerana tidak begitu tahu untuk memilih mana buku yang benar-benar aku perlukan dan dapat membantu aku membina pemikiran serta menguasai ilmu mengenai penulisan, aku membeli apa sahaja buku untuk kubaca dan jadikan bahan rujukan.

Malah jika ada buku yang tidak dapat kubeli, kuusahakan pula meminjam daripada beberapa kawan yang berbaik hati memberi aku meminjam dan untuk kuzeroxkan.

Sehingga lama kelamaan, rumahku yang sempit semakin menjadi sendat dengan buku dan di tambah pula dengan 100 jilidan rencana sastera dari akhbar Indonesia yang dapat kuakses melalui internet, setiap satu ukuran nya sekitar 8.5" X 11.5" X 2", jilidan majalah Dewan Sastera sejak tahun 1979 hingga kini dan sebuah rak 15 petak berisikan fail-fail dokumentasi mengenai penulis dan pelbagai judul mengenai sastera, seni, sosial dan budaya.

Dalam keadaan sedemikian rupa, sebaik sahaja aku menamatkan perkhidmatan rasmiku sebagai seorang kakitangan daripada sebuah jabatan kerajaan, aku membeli pula beberapa buah rak lagi yang lebih mahal dan kukuh untuk menempatkan ratusan judul buku, termasuk puluhan buku berbentuk meja kopi mengenai sasterawan, tokoh-tokoh seni budaya dan pelakon filem Melayu, yang selama ini memang aku idam-idamkan untuk kujadikan koleksi perpustakaan peribadiku.

Aku sedar dan tahu. Sebagai seorang yang tidak mendapat pendidikan secara formal dari mana-mana pusat pengajian tinggi, aku perlu berusaha lebih untuk mengatasi segala kekurangan diriku jika ingin terus berjaya dan dapat menulis terus menerus.

Aku perlu membuang segala rasa malu yang tidak bertempat dan mengelakkan diri daripada bersikap malas dan berbelas-belas diri.

Kerana itulah aku tidak jemu untuk membaca dan terus membaca dan sekaligus terus membeli buku demi buku. Tidak sahaja buku-buku sastera, tetapi apa sahaja buku yang aku rasakan perlu dan yang dapat memberikan aku sesuatu ilmu.

Sehinggalah pada suatu hari di awal tahun 2018. Aku melihat dan merasakan betapa rumahku yang agak sempit dan seadanya ini semakin hari semakin ditimbuni buku-buku. Di ruang tamu, di dapor, di lorong menuju ke kamar mandi dan malah anak lelakiku tidur di ruang tengah rumah yang di kelilingi rak buku.

Akhirnya aku nekad membuat keputusan. Kerana kini aku telah menjadikan ruang porch atau beranda luar rumahku sebagai ruang untuk aku bersantai dan sebahagian lagi sebagai ruang untuk aku berkarya, maka sebahagian besar buku-buku ini akan kubawa dan kususunkan di rak yang baru di ruang ini.

Pada mulanya aku bercadang untuk menempah rak baru setinggi kira-kira 9 kaki sehingga mencecah siling. Tetapi bila kenangkan betapa bila malam ruang ini juga kujadikan ruang tidur dan istirehatku, serta satu dua kemungkinan yang lain, niat itu tidak jadi aku teruskan.

Malah soal kosnya yang boleh mencecah 1500 ke 2500 RM atau lebih juga turut mendorong aku memikirkan alternatif yang lain.

Akhirnya aku memutuskan untuk menggunakan kemahiran yang aku ada. Sebelum ini aku sudah menyiapkan beberapa projek rak dengan paip pvc 15 mm. Tetapi kerana kali ini rak yang akan kubina perlu mengisi buku-buku, aku menggunakan paip pvc 15 mm yang lebih tebal, iaitu kelas 6. Tingginya sekitar 6' dan lebarnya pula 3' sahaja. Sebagai langkah keselamatan untuk mengelakkan ianya terbalik atau tidak stabil, kulekatkan ianya ke dinding dengan 2 elbow bracket di atas dan di bahagian bawah.

Ketika proses memindah dan menyusun buku-buku ke ruang dan rak baru inilah baru kusedar betapa selama ini rupa-rupanya agak banyak aku telah menyimpan dan membaca buku-buku yang sebenarnya hanya membazirkan waktu milikku sahaja.

Buku-buku ini antaranya buku-buku yang ditulis oleh kawan-kawan yang memang aku kenal berupa karya cerpen, sajak, novel-novel yang tidak pun membantu aku menemukan perspective baru kehidupan tetapi hanya sekadar peragaan lagak serta kedangkalan pemikiran siapa yang menuliskannya.

Malah ada satu kelompok buku yang lain pula ditulis oleh para penulis yang tidak jemu-jemu menulis dengan nada memuji dirinya sendiri, seolah-olah hanya dirinya sahajalah penulis yang terbaik dan hebat sementara orang lain hanyalah lembu atau kerbau! 

Buku-buku sebeginilah yang kusisihkan dan asingkan dengan tujuan untuk kubuang atau dijual dengan timbangan kilo.

Selain tidak lagi ingin melihatnya lagi, dengan cara begitu aku juga telah berjaya kembali memberikan ruang yang lebih lapang di dalam rumahku.

Ketika proses memindah dan menyusun semula buku-buku ini juga, aku turut sama merenungi dan melihat kembali perspektif penulisanku peribadi.

Misalnya ini, ketika diriku kini sudah kian menua begini, sudah pencapaian apa yang kuraih dan berpadakah dengan segala wang serta waktu yang telah kuperuntukkan untuk membeli serta membaca segala buku-buku?

Jawapannya memang agak sedikit mengecewakan. Namun itu tidaklah sampai membuatkan aku menjadi terlalu sedih dan gelisah.

Kerana jauh di sudut hatiku, aku selalu mengajar diriku agar sentiasa bersedia untuk menerima segala kelebihan dan kekurangan diriku secara apa adanya sahaja serta tidak bersikap tamak.

Dengan demikian, aku pun kembali meletakkan segala rasa kecewa itu sekedarnya sahaja dan belajar menjadi manusia yang tahu berterima kasih dan bersyukur.

Kenapa tidak aku bersyukur dan perlu berterima kasih dengan segala yang telah Tuhan berikan kepada diriku.

Demikianlah aku membayangkan dan membujuk diriku sendiri. Betapa diriku, seorang anak yang dianggap "anak orang luar" kerana berbapakan seorang keturunan Jawa dan kehilangan bapa sejak kanak, kerana sikap suka melawannya sering menjadi mangsa hinaan, ketika mulai mendewasa bergulat pula melawan dan berjuang sendirian untuk mengatasi segala kekurangan dirinya, kini kerana gigih usahanya telah berjaya sebagai seorang "penulis", yang dibuktikan dengan penerbitan belasan bukunya oleh penerbitan yang bermaruah.

Jadi persoalan sebenarnya bukan soal berapa banyak buku yang telah aku tulis dan sudah diterbitkan. Sebaliknya, yang patut aku persoalkan adalah ini: berapa buku yang benar-benar bererti serta bermakna yang sudah aku tulis dan terbitkan!

Sebagai seorang penulis memang itulah yang sentiasa aku dambakan. Dan kerana berasakan aku masih belum melahirkan sebuah buku yang sedemikian itulah maka sampai kini aku masih terus menulis dan menulis tanpa jemu.

Akhirnya, jika aku menolak dan tidak ingin lagi membaca buku, buku-buku yang tidak bermakna serta tidak bererti itulah yang aku maksudkan. 

Mei 29, 2018

(C) MARSLI N.O  dilahirkan di Estet Bukit Pahang, Kerteh, Terengganu dan membesar serta mendewasa di Kuantan, Pahang. Beliau kini adalah penulis sepenuh masa. Secara peribadi, demi untuk mendapatkan gugahan serta gerakan untuk terus berkarya dan berkreatif, beliau sering berpergian secara bersendirian ke mana-mana dengan motorsikalnya. Mulai April 2013, beliau diktiraf sebagai Munsyi Dewan (Sastera) oleh Dewan Bahasa dan Pustaka.