Khamis, September 03, 2015

MENGENAI HARAPAN: MEMBACA KEMBALI TULISAN LALU

KALAU dengan manusia yang aku harap dan cuba bergantung sepenuhnya selama ini, aku rasa sudah lama aku mampos. Kata saya kepada teman saya malam itu.
Memang dalam banyak waktu, lantaran terlalu lama memendam kata-kata, kegeraman dan jengkel di dalam perasaan saya akan bercakap seolah-olah tanpa berfikir terlebih dahulu. Namun soal sama ada saya ini berfikir atau tidak, rasanya, bukanlah dapat diduga atau ditentukan oleh orang lain. Hakikatnya, otak dan perasaan saya, saya sendirilah yang tahu apa dan bagaimana sebenarnya.
Walau di permukaannya saya bercakap seperti tidak bermula dengan fikiran yang jernih, saya selalunya  bercakap berdasarkan pengalaman apa yang telah dan sudah saya lalui selama bertahun-tahun di dalam hidup.

Pengalaman itu bagi saya amat berharga dan bermakna. Malah kerana  saya tahu antara saya dengan orang yang lain pengalaman itu tidak serupa dan berbeza, saya juga tidak ingin sama sekali menyamakan apa-apa yang sudah saya lalui itu dengan pengalaman orang yang lain, yang tentunya juga akan mendatangkan kesimpulan yang tidak akan sama atau serupa dengan saya.
Misalkan menempuh pengalaman hidup di masa kanak sebagai seorang anak miskin dan tidak berharta yang lengkap punya ayah dan ibu, tentulah berbeza pengalaman pedih masa kanaknya berbanding dengan saya, yang sudah ketiadaan bapa di usia tujuh tahun dan pada waktu sama mendepani konflik perebutan harta pusaka yang secuil ditinggalkan arwah ayah di antara sang kakak (emak saudara saya) dengan emak yang terkial-kial mahu membesarkan saya dan adik secara sendirian.
Di bidang kehidupan yang lain pun saya fikir demikian juga keadaannya. Misalnya, memasuki dunia sastera di Malaysia sebagai seorang yang pernah menjadi anak angkat program didikan sebuah institusi atau kerana mempunyai seorang bapa bertaraf profesor tentulah berbeza keadaannya dengan seorang yang hanya beribukan seorang penjual pisang goreng.
Berdasarkan pengalaman saya sendiri, untuk berjaya saya tidak boleh terlalu berharap dan bergantung dengan atau kepada orang lain. Susah atau senang saya kena usahakan sendiri. Sebabnya, saya bukan anak orang terkenal, malah saya juga pun bukan orang yang perlu untuk dikenal oleh sesiapa kerana ada kedudukan atau kepentingan yang boleh memberikan keuntungan lain dan semula kepada orang lain.
Kerana itu jugalah saya tidak pernah berani untuk menaruh harapan yang terlalu tinggi untuk segala sesuatu. Apa yang saya percayai hanyalah apa yang sudah terbukti di depan mata dan bukan apa yang diidam-idam dan belum pun lagi menjadi kenyataan.
Yang ada kepada saya hanyalah tekad. Bila saya berasa dan menginginkan sesuatu, dengan tekadlah saya berusaha mendapatkannya. Tentulah tekad itu dikukuhkan dengan kepercayaan serta keyakinan betapa segala sesuatu di dunia ini, bukanlah sesama manusia yang menjadi penentu atau pemberinya.
Kerana kepercayaan kepada ketentuan Allah S.W.T itulah maka saya tidak pernah berasa takut kepada sesama manusia, apa lagi sampai ke tahap untuk mengemiskan simpati daripada atau kepada mereka.
Dengan kepercayaan yang tidak berbelah bagi terhadap ketentuan serta kekuasaan Allah S.W.T inilah saya hidup dan membina keyakinan diri. Saya menjadi tidak terlalu bersedih sekiranya gagal atau tidak mendapat sesuatu. Apa lagi untuk berasa terlalu kecewa bila seperti tidak disukai orang tertentu, seperti disisih atau diminggirkan di tempat sendiri, atau seperti dinafikan bakat serta kebolehannya, misalnya, kerana saya sedar dan yakin apalah sangat segala perbuatan manusia berbanding dengan segala ketetapan Allah S.W.T!
Saya fikir dan yakin, sifat dan perangai tidak terlalu ingin bergantung serta terlalu berharap kepada sesama manusia itulah yang telah menyelamat saya dan mampu mendorong saya berada sehingga sejauh ini.
Kerana itulah, kepada Allah S.W.T saya sangat berterima kasih kerana walau saya bukanlah hambaNya yang patuh namun tetap tidak mengurangkan belas serta ihsanNya terhadap diri yang kerdil ini.
September 3, 2013

Khamis, Ogos 20, 2015

STATUS MENJELANG SUBUH NOMOR SEKIAN


Status # i
maaf kawan.. aku kena ambil tindakan drastik ini.... kpd yg bertanya di bawah adalah kenyataanku... harap dengan kau aku dapat terus berkawan. pening terlalu banyak baca status politik tu. Kepada yang bertanya.... inilah kenyataanku
Ogos 20, 2015

Status #iii
terjaga pagi ini, menantikan subuh yang akan menjelang, aku terfikirkan. berapa ribu pun kawan fb yang kupunyai, akhirnya bila kumati, semua tak kubawa bersama ke alam kubur, atau akan menyelamatkan aku daripada seksa kubur. kerana itu, aku sedang menimbang-nimbang untuk kian mengecilkan fren fb. atau mungkin biarlah hanya aku sendiri di sini. berbicara dengan angin. aku sedang menimbang-nimbangnya. atau lebih baik kawan-kawan sendiri yang memutuskan dan melupuskan aku dari talian ini.
Ogos 20, 2015

Status #iii
cukup-cukuplah. saya memutuskan untuk tak ingin membaca lagi apa-apa status politik, sama ada yang ditulis anda atau apa yang ditagkan ke anda. jika ada, saya memtuskan untuk tidak lagi berfren dengan anda di sini. maafkan saya. saya ingin bersunyi secara penuh.
Ogos 20, 2015

Selasa, Ogos 18, 2015

BOLEH, DENGAN SYARAT


TAK pedulilah andai saya mahu dikatakan sombong kerananya. Tetapi Akhirnya saya kena memilih dan hanya yang benar-benar tulus mahu menulis saja saya terima berkawan. Zaman untuk saya bermain-main dan membuang waktu sudah berlalu. Jadi kepada sesiapa yang bertemu atau menghubungi saya yang katanya mahu menulis, buktikanlah kata-kata anda itu dengan menulis, tanpa perlu terlalu menunggu karya anda itu perlu dibelai dan dimanjai oleh orang lain atau saya terlebih dahulu. Seorang pemula perlulah membuktikan semangatnya untuk bermula dengan cara dirinya sendiri memulakan langkah itu. Sikap memanjakan diri dan sentiasa menunggu usapan tidak akan membawa anda ke mana-mana. Apa lagi jika anda terlalu bijak merekakan alasan untuk bermalas dan tidak terus menulis.

Kerana ingin menguji kesungguhan sebahagian anda ini jugalah maka saya pernah meletakkan beberapa syarat sebelum bersetuju menerima dan membimbing anda. Dan saya tahu dengan ujian sebegitu, saya bakal disalah anggap sebagai "ingin mengambil" kesempatan", hidung belang, atau tidak jujur dengan seni dan sastera saya.

Terus-terang, pengalaman dan rasa dalaman peribadi (instinct) cepat menjadikan saya lebih perasa bila berhadapan dengan manusia yang mengaku ingin menulis atau mahu belajar menulis dengan saya. Bukan kerana kedekut mahu berkongsi sedikit ilmu yang dianugerahi Allah SWT kepada saya dengan orang lain. Sebaliknya, saya berasakan alangkah rugi dan sia-sianya waktu jika dibazirkan untuk usaha menulis yang main-main dan tidak sampai ke matlamatnya, iaitu menjadikan menulis sebagai suatu alat dan wadah menyatakan idea dan pemikiran demi kemaslahatan ummat.

Kerana Itulah, tatkala berdepan dengan anda yang saya berasakan hanya berminat menjadikan bidang penulisan sebagai suatu pelarian, atau dengan sebab atau niat lain yang kurang tulus, saya selalunya meletakkan "syarat" tertentu sebelum bersetuju dan bersedia "menerima" anda.

Syarat itu antaranya ialah anda perlu membenarkan saya "mencium pipi" dan "memelok" anda.

Saya tahu syarat yang saya berikan ini berat dan keterlaluan. Dan sehingga kini belum seorang atau sesiapa pun datang bertemu atau menghubungi saya menyatakan hasrat ingin belajar sesuatu mengenai penulisan dengan saya. Maka kerana itu juga, tiadalah sesiapa saya "cium" dan "memeloknya" semata-mata kerana hasratnya mahu belajar sesuatu mengenai menulis dan penulisan.
Namun secara terus-terang biarlah saya mengaku. Beberapa bulan yang lalu, ada seseorang menghubungi saya menyatakan hasratnya untuk "berguru" tentang penulisan dengan saya. Walau tanpa mencium dan memeloknya, saya berusaha sebaik yang boleh untuk membantunya. Walau saya berasakan sesuatu mengenai niatnya itu, saya cuba bersangka baik dan diam-diam berharap dia akan terus menulis sehingga mampu menghasilkan karya yang baik. 

Hanya, walau sampai kini saya tidak mencium pipi dan memeloknya, saya kini tidak lagi melihat dan menemui apa-apa bukti bahawa dia tetap terus menulis atau menghasilkan karya yang lebih baik berbanding dulu-dulu saat dia belum menghubungi saya.
Dan saya ingat, sekali dahulu ada saya hubunginya bertanyakan kenapa saya nampak sudah lama dia tak menulis. Apa jawab dan alasan dia berikan?

Saya sangat sebok dan letih akhir-akhir ini. Begitu jawab dan alasan dia. Dan jangan salahkan saya jika dia memang tak akan menulis lagi.

Kerana, walau pun saya tak memelok dan tak mencium pipi dia, dia yang sejak awalnya memang saya lihat dan perasan hanya mahu bermain-main dengan menulis, akan tetaplah terus bermain-main dan tidak akan menulis.

Jadi, jangan salahkan saya!

Ogos 17, 2015

@MARSLI NO kini adalah penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Sabtu, Ogos 15, 2015

BEBERAPA CATATAN MENJELANG 5 SEPTEMBER 2015


BAHAGIA
TERUSKAN menjadi dirimu sendiri dan lupakan orang lain. Tidak perlu buang waktu membaca buku atau tulisan yang ditulis oleh penulis bodoh yang bongkak dan sombong.

KRITIK
JANGAN fikir apa yang sudah kau tulis atau apa yang mereka sudah dan akan tulis. Biarkan mereka yang selalu berasa dirinya hebat dan cerdik itu menipu dirinya sendiri.

RESENSI
SEPERTI selalu. Mereka akhirnya pun saling mengangkat dan memuji. Memakai topeng akademik dan berhujah konon dengan bukti fakta. Mereka sebenarnya pendusta yang menjilat kotoran mereka sendiri.

DEKLAMATOR
TIDAK perlu puisi yang bagus dan bermutu. Cukup hanya tempikan yang lantang. Lelakinya membukakan bodoh dirinya di pentas. Perempuannya membukakan kemaluannya dan rela menjadi perempuan simpanan seorang lelaki tua yang bodoh. Mereka berkongsi pentas dengan penyair yang sombong. Ketika penyair yang tulus memilih diam dan berpuisi hanya dengan dirinya sendiri.

INDIE
KEPALA butoh kau! Persoalannya menulis atau tidak. Bukan istilah dan gelaran.

SIBER
PUKIMAK kau! Bukan itu yang menentukan karya kau bagus atau tidak. Kalau sampah, tetaplah sampah. Walau penerbitnya dari angkasa nun jauh. 

Ogos 15, 2015
 

Ahad, Ogos 02, 2015

SECUIL KISAH DI SEBALIK PENCIPTAAN KUMPULAN SAJAK “MALAM HUJAN DAN OKSIMORON ”

Oleh MARSLI N.O
              
SAYA sedar dan  tahu saya bukanlah seorang penulis puisi  yang terlalu rajin dan berdisiplin tegas, yang sentiasa pada setiap waktu dapat diarahkan dirinya agar sentiasa menulis. Sebagai seorang penyair, saya bukanlah jenis manusia yang sedemikian. Walaupun dalam proses penciptaannya diri dan jiwa saya sudah digugah oleh sesuatu, namun proses menuliskannya tidak selalunya berlangsung pada ketika dan saat itu juga.

Saya biasanya akan menyimpan dahulu rasa dan gugahan itu di dalam diri. Seolah-olah menunggunya terlebih dahulu menjadi sesuatu yang benar-benar telah saya cernakan di dalam jiwa dan fikiran, sebelum kemudiannya mulai menuliskannya. Kerana itulah, saya berasa kebanyakan proses pengkaryaan saya bermula dan digerakkan dengan rasa improvisasi, dalam ertikata saya jarang merancangnya secara nyata dan jelas. Memang permulaan atau sentuhannya adalah sesuatu yang menyentuh perasaan dan fikiran saya, tetapi pada kebanyakan masa, ketika mulai mahu menuliskannya secara bersungguh-sungguh, rasa spontan dan improvisasi itulah yang menggerakkannya.

Kerana kurang berdisiplin tegas ini jugalah maka saya jarang dapat menyiapkan sesebuah atau sejumlah karya dalam suatu tempoh masa yang telah ditetapkan, misalnya demi untuk menyertai sesuatu sayembara dan kerana kelemahan ini jugalah maka saya tidak dan jarang dapat menyertai sesuatu sayembara penulisan. Malah boleh dikatakan, bila setiap kali membaca ada suatu sayembara dianjurkan, kerana sedar akan kelamahan diri saya yang satu ini, saya membaca perkhabaran ini dengan hati tawar dan tidak bersungguh-sungguh. Mungkin kerana alasan ini jugalah yang menyebabkan selepas kurang lebih 26 tahun, selepas sajak "Negeri Ini, Anak" pada tahun 1989 menyertai suatu sayembara penulisan anjuran GAPENA dan DBP, saya tak menyertai sebarang sayembara penulisan secara rasmi. 

Tetapi tahun 2014, entah didorong semangat apa, begitu membaca perkhabaran bahawa pihak ITBM-Pena-BH menganjurkan sayembara penulisan kali kedua, yang dibuka kepada semua peringkat usia penulis, saya berasa suatu gerakan semangat timbul di dalam diri   saya dan kerana ini saya menanamkan tekad dan  menggagahkan diri agar dapat sama menyertai Sayembara Penulisan 2 anjuran ITBM-Pena-BH ini. Untuk dan kerana tekad itu jugalah, sepanjang kurang lebih  akhir bulan Mei 2014 hingga November 2014 saya mengajar dan cuba mendisiplinkan diri untuk memberikan sepenuh tumpuan kepada proses penciptaan sajak-sajak yang khusus untuk menyertai sayembara ini.


Saya pun tidak begitu pasti kenapa kali ini saya begitu bersiap untuk proses yang satu ini. Langkah pertama yang saya ambil, sebagai tanda kesungguhan saya untuk kali ini menjadi penulis yang lebih berdisiplin, saya menyediakan sebuah buku nota khusus untuk menuliskan lintasan  fikiran serta deraf-deraf sajak saya ke dalamnya. Sebahagiannya ada juga yang saya tulis di kertas lain yang kemudiannya saya tuliskan kembali lebih elok dan teratur ke dalam buku nota ini.
Buku nota ini, sepanjang tempoh itu, saya bawa kemana-mana saya bergerak dan pergi. Walau pun buku nota ini, telah saya berikan judul awal, namun akhirnya judul itu tidak saya jadikan judul kumpulan sajak saya yang dikirim ke sayembara. Malah kemudiannya, ketika peroses penulisan sajak saya semakin memasuki fasa “kemabukan”, saya memilih untuk langsung menaipnya di komputer dan mengeditnya juga di situ. Hanya, kerana belajar dari pengalaman lalu, agar sajak-sajak itu tidak hilang begitu sahaja andai atau sekiranya terjadi sesuatu kepada cakera keras komputer saya, sajak-sajak itu saya cetak satu salinan sebagai rujukan.

Saya katakan saya memasuki fasa “kemabukan” dalam proses penulisan sajak-sajak itu kerana pada suatu saat saya berasa saya seperti berada dalam keadaan sangat mengasyikkan, sehinggakan boleh dalam satu malam saya menuliskan dua atau 3 sajak sekaligus.

Saya pun tidak tahu semangat apa yang merasuk saya di sepenjang proses penciptaan ini. Sampai kini pun, bila kembali saya kenangkan, saya masih tertanya-tanya kenapa dan bagaimana saya boleh sampai tiba ke situasi penciptaan yang sedemikian.

Mungkin, saya fikir dan rasa, apa yang banyak membantu saya di sepanjang proses penciptaan sajak-sajak ini adalah kerana segala pengalaman yang pernah dan telah saya tempuh serta ditambah pula dengan segala apa yang telah pernah saya baca dan hadzamkan sebelum ini. Semua khazanah ini, begitu saya berasa tertekan dan terdesak ketika proses penciptaan itu, kembali menjelma dari pemikiran bawah sedar saya dan minta dijelmakan sebagai sajak demi sajak yang lebih sempurna bentuk dan sifatnya.

Selain itu, saya fikir dan rasa, yang turut membantu melancarkan proses penciptaan sajak-sajak saya ini adalah latihan dan pengalaman teater saya yang pernah saya lalui selama bertahun-tahun sebelum ini. Latihan seperti penghayatan dan pengheningan, penajaman daya imaginasi dan daya bayangan,   saya rasa dan fikir, sangat banyak  membantu, yang melaluinya, membantu saya benar-benar memanfaatkan daya tumpuan serta konsentrasi saya terhadapnya. Sehingga dalam proses ini, saya berasa saya benar-benar berada di situasi, lokasi, waktu dan malah berasa sangat akrab dan kenal dengan semua watak-watak di dalam sajak-sajak saya.

Saya memang suka membaca. Namun bacaan saya tidak asal baca. Saya sebenarnya sangat memilih bahan bacaan. Walau betapa hebat sekalipun kawan-kawan bercerita mengenai kehebatan sebuah buku, tetapi kalau saya tidak berasa tercabar dan dicabar olehnya, bahan bacaan itu saya lupakan sahaja. Kerana itu juga, tidak semua asal buku saya beli dan baca. Kerana itulah saya rasa dan fikir ini turut membantu saya.

Bahan-bahan bacaan saya ini, jika  sejak awal mula menulis dan sehingga kini, jika saya tidak memaksakan diri untuk menjadi sangat pemilih dengannya, dengan  hanya membaca buku-buku, terutamanya buku sajak yang saya pastikan benar-benar baik dan bermutu sahaja, tentu sahaja ianya tidak akan menjadi khazanah pengalaman dan batin yang sangat membantu ketika proses saya menulis sajak-sajak.

Melalui pengalaman bacaan ini, kerana telah belajar dan menimba pengalaman kepuisian lewat bacaan secara  langsung daripada puisi-puisi hasil karya penyair hebat Malaysia seperti Muhammad Haji Salleh, Baha Zain, T Alias Taib,   dan jika dari Indonesia dengan puisi-puisi hasil karya Sapardi Djoko Damono, Goenawan Mohamad, Sutardji Calzoum Bachri, atau yang lebih muda dan kemudian inilah, saya berasa saya telah berhasil sedikit dan sebanyak menumpahkan pula pengalaman puisi milik saya sendiri dan dengan cara saya sendiri.

Dalam hubungan bacaan ini juga, selain menjadi pemilih bahan, saya juga selalu berusaha untuk tidak ingin terlalu menjadi terpengaruh dengan setiap bahan yang saya baca. Sehebat mana pun sebuah puisi atau karya yang saya baca, ketika kembali muncul di dalam fikiran, ketika dalam proses penulisan, saya selalu cuba mengelak untuk menjadi penyalin atau peniru mereka.

Walau mungkin saya tidak seratus peratus berjaya mengelak, namun saya berusaha keras untuk mengucapkan segala sesuatu menurut cara dan gaya saya sendiri. Walau saya tahu kebarangkalian untuk saya cepat dikenal serta disanjung, dengan cara menjadi penyalin gaya Iqbal atau Rumi, atau Rendra dan Sapardi, namun kebarangkalian sebegitu segera saya buang jauh-jauh dari fikiran, kerana saya hanya ingin menjadi diri saya sendiri dan bukan sebagai diri orang lain, walau betapa hebat sekalipun orang lain itu.

Proses penciptaan sajak-sajak saya walau saya akui pada suatu tahap berada di tahap “kemabukan” namun kelangsungannya tidaklah pula terlalu pantas dan mulus. Walau memang benar  ada waktunya saya dapat menuliskan sehingga dua atau tidak sajak pada satu malam, namun proses memurnikannya kembali memakan waktu dan agak mendera. Kebanyakan yang lahir lebih bersifat luahan yang mentah dan kasar dan proses mengheningkan kembali itu yang sangat menuntut fokus serta perhatian pemikiran saya.

Memang di segi jumlah, saya sebenarnya berhasil menuliskan lebih banyak jumlah sajak daripada yang berjumlah 52 yang saya muatkan di dalam kumpulan MALAM HUJAN & OKSIMORON itu. Tetapi demi kepentingan peraduan dan juga dengan pertimbangan-pertimbangan tertentu, banyak sajak-sajak itu saya minggirkan dan simpan.

Antara pertimbangan lain yang saya maksudkan itu ialah bila mana di bahagian akhir proses penciptaan saya, kalau tidak silap begitu memasuki bulan September, saya menyedari semakin memilih pendekatan berbahasa yang lebih keras dan agak prosaic. Sajak-sajak saya sekitar waktu itu saya kesani lebih mengandung amarah, sindiran dan lontaran rasa mual. Ketika menyedari ini jugalah, saya mula kembali mengendurkan perasaan dan memperlahankan proses penulisan.

Khuatir andai proses penciptaan sajak-sajak saya semakin  menjadi ngawur dan terlalu emosional, sepanjang Oktober 2014 saya cuba untuk sejenak berehat dan melupakan proses penciptaan ini. Baru memasuki November, saya kembali meneruskan proses penciptaan ini dengan memperhaluskan kesemua sajak-sajak yang telah saya pilih untuk dimuatkan di dalam kumpulan ini. Ketika proses inilah berlaku proses membuang dan menggantikan  sajak-sajak, sehingga akhirnya saya memutuskan memuatkan hanya 52 sajak saya yang dibahagikan kepada dua bahagian, iaitu “Malam Hujan” dan “Oksimoron” di dalam kumpulan yang saya berikan judul “Malam Hujan & Oksimoron”.

Sajak-sajak saya di bahagian pertama, “Malam Hujan” memang ditulis dengan niat dan maksud yang agak lebih ke dalam peribadi sendiri, di mana saya cuba memaparkan kesan renungan fikiran dan perasaan saya ketika berhadapan dengan situasi kerinduan, kesedihan dan kadang-kala ingin menyatakan rasa kesyukuran. Ini berbeda dengan bahagian kedua yang saya berikan judul “Oksimoron”. Sajak-sajak di bahagian ini memang dimaksudkan untuk melontarkan kritik dan reaksi perasaan serta fikiran saya terhadap isu-isu sosial dan politik yang melibatkan masyarakat serta negara saya, seperti isu pendatang asing, kesan dan pengaruh tv serta komik dan berdasarkan apa yang saya alami sendiri, saya membuat perbandingan di antara sikap dan cara berniaga peniaga tempatan dengan peniaga luar.

Akhirnya, pengumuman pada petang 21 April, 2015 di kediaman rasmi Timbalan Perdana Menteri Malaysia menyatakan kumpulan sajak saya itu antara yang meraih hadiah saguhati bernilai RM 2000. 

Saya bersyukur dan mengucapkan terima kasih. Kepada Tuhan. Juga ucapan terima kasih saya kerana doamu keluarga, dan tidak lupa juga,  kawan kawan saya yang baik dan terlalu berbudi. 

April 27 – 2 Mei, 2015