Rabu, Mei 15, 2019

KISAH SEBUAH SAJAK DAN PARA POLITIKUS

Coretan MARSLI N.O

DAHULU, kerana sebuah sajak yang dia bacakan di pentas,  pernah dia juga digelari penyair dan sajak yang dia bacakan ke mana-mana diperkatakan orang sebagai sebuah sajak yang penuh berwawasan, jauh memandang ke depan berhubung untung nasib bangsanya.

Sehingga orang hampir langsung melupakan hakikat betapa bukan mustahil sajak itu sebenarnya ditulis oleh orang lain dan dia, sang politikus itu, hanya membacakan sahaja.

Atau dalam kata lain, sajak itu merupakan sebuah sajak tempahan yang mungkin ditulis atas pintaan politikus tersebut atau dengan dan atas arahannya untuk menyatakan begitu dan begini.

Memang sehingga kini pun tidak begitu jelas siapa sebenarnya yang menuliskan sajak tempahan tersebut. Walau ada beberapa nama yang ditebak-tebak, namun tiada siapa yang dapat atau berani menyatakan secara tepat serta jelas siapa sebenarnya orang yang dimaksudkan.

Lama sesudah itu, beredar pula sebuah sajak yang kononnya ditulis oleh sasterawan bertaraf negara, yang kononnya berkoar atas nama Melayu dan secara langsung mengutuk kaum dan bangsa lain, kononnya merekalah yang telah merampas segala kesempatan peluang untuk anak bangsa ketuanan dengan cara-cara tertentu.

Sekali lagi, bagi yang sempat merenung, jernih berfikir serta membuat perbandingan, sajak yang sedemikian jelek itu, yang sememangnya tidak layak pun disebut serta diperakukan sebagai sebuah sajak, pasti dapat mengenal apakah benar sajak itu ditulis oleh sasterawan berkenaan, atau sekali lagi sajak tempahan yang memang ditulis dengan objektif untuk secara tidak langsung agar menimbulkan rasa benci kaum-kaum bukan ketuanan yang kini semakin mendokong pendirian politik sasterawan berkenaan.

Kini, menjelang pemilu sajak yang didakwakan sebagai dituliskan oleh sasterawan berkenaan kembali beredar dan disebarkan dialam maya. Malah yang turut sama membantu menyebarkannya pun bukan manusia calang-calang.

Inilah situasi politik dan cara berpolitik manusia Melayu keparat dan bejat. Apa sahaja yang difikirkan boleh membantunya mencapai maksud politiknya akan mereka pergunakan, walhal melalui sastera dan agama sekalipun.

Sebagai peribadi, saya sebenarnya sudah lama faham dan memaklumi ini. Apa lagi bila sastera pun sama dilibatkan oleh manusia sastera yang tidak bertanggungjawab serta tidak punya rasa malu dan harga diri, rasa percaya saya terhadap sastera dan mereka semakin menjadi luntur.

Hari ini, di tangan para sasterawan atau orang sastera sejenis haiwan ini, mereka sanggup melakukan apa sahaja demi untuk memuaskan kehendak serta nafsu para tuan politikus mereka.

Semain lama, semakin hina mereka jadinya. Malah tidak bersalahan andai dikatakan menghampiri taraf para anjing penjilat, yang menyalak dan menggit demi kesenangan tuan politiknya.

Kerana, sastera dan seni di tangan mereka, tidak lagi menjadi alat untuk membela segala ketidakadilan dan menjunjung kebenaran tetapi hanyalah alat untuk memuaskan nafsu para tuan politikus yang hengkang di langit serta menara tinggi nuj jauh di angkasa!

Mei 8, 2018

SILAP

KAU silap bila ingat atau fikir semua orang kau boleh hendak uji dan duga. Konon kerana kau hendak lihat apakah seorang itu boleh terima sesuatu secara terbuka atau tidak.

Memang kau terlalu silap bab ini.

Sebab bila orang datang dengan lapang dada dan terbuka hendak bersahabat tetapi kau sambut dan balas dengan cara begitu.

Memang kau terlalu silap. Sebab kau lupa betapa orang yang cuba kau hendak uji dan duga itu tidak membukakan dirinya pada setiap waktu!

-- Marsli NO
2 4.4.2019

Jumaat, April 05, 2019

ATAS NAMA MELAYU

Monolog Renungan MARSLI N.O

KALAU saya tidak membanting keringat untuk menghidupkan keluarga, saya tidak fikir akan ada sesiapa yang sanggup menghulurkannya cuma-cuma. 

Lima anak saya belajar, 2  mendapat biasiswa kerana memilih bidang perguruan dan 3 lagi perlu meminjam dan perlu juga membayar selama bertahun-tahun selepas tamat pengajian dan bekerja. 

Ada pemimpin selalu mengumpan dan berkoar bahawa sebagai Melayu saya perlu begitu dan begini. 

Tetapi apa istimewanya menjadi Melayu? 

Bahasa saya dipermain mereka dengan pelbagai sandiwara. 

Benarkah mereka memang mendengar atau hanya menjadikan diriku sebahagian bidak-bidaknya? 

Istimewa sangatkah menjadi Melayu? 

Kalau saya tidak membanting tenaga dan keringat, tiada siapa akan memberikan segala sesuatu secara cuma-cuma.

Apa lagi saya hanya orang biasa, tiada bergelar dan tidak berketurunan mulia dan tinggi.

Ketuanan? Saya tidak nampak apa hebat dan agungnya kata yang kononnya amat "keramat" ini.

Yang jelas, dalam bertempik bagai nak pecah anak tekak mengenai tuan di negerinya sendiri ini, bangsa yang dikatakan tuan dan peribumi ini, masih tetap dan terus mencari rezeki dan bermajikankan orang lain.

Jika saya ke bandar, saya menghitung dan mencari-cari di manakan premis perniagaan yang dimiliki oleh bangsa saya sendiri. Tetapi di mana? Mana? 

Jadi apa istimewanya menjadi dan berbangsa Melayu?

Yang jelas, kerana Melayulah maka saya terus ditipu dan permainkan oleh bangsa saya sendiri dan bukan oleh bangsa yang lain!

Februari 17, 2013

Isnin, Mac 04, 2019

KITA BERKELAHI BABI DAN ANJING BERTEPOK RIA

KITA lupa dan hanya mabuk menyanyi dan melaungkan lagu ketuanan. Masing-masing bergasak dan bergomol hendak mempertahankan kerusi. Negara, bahasa, budaya dan malah agama sekalipun dikencingi orang apa kita peduli.

Yang penting aku terus kekal di kerusi. Selain iotu apa aku peduli. Kita lupa atau sengaja buat lupa pedih dan jerih nenek moyang kita berjuang membantah Malayan Union. 

Sehingga lalai dan lupa, hari ini, ada orang sengaja buat lupa segala yang kita beri atas nama Jus Soli.

Mac 4, 2019

Sabtu, Disember 15, 2018

PENGUMUMAN

Mei 11, 2016 (Rabu). Nota Subuh. 
(Cuplikan dari nota Kembara Solo Malaya 10-17 Mei 2016)

Kurang lebih jam 5.50 pagi, azan Subuh mengejutkan aku dari lena.

Inilah bagusnya menginap di hotel bajet berhampiran surau atau masjid. Letih dan mengantok bagai mana pun, kupaksa juga diri untuk bangkit, ke bilik air di luar untuk berwudhu dan menunaikan perintah yang yang wajib ditunai. 

Terasa malu dan hina diri untuk meneruskan tidur tatkala mendengar lantang berkumandang seruan "jaga itu lebih baik daripada tidur" dari corong pembesar suara surau berhampiran. 


Letih, mengantok, rasa kurang selesa dan pelbagai duga lagi, aku tahu akan sentiasa menguji diri di sepanjang kembara sendiriku ini. Kupinta dengan harap dan doa, semoga Allah SWT memberikan aku kekuatan dan sentiasa melindungi diriku yang kerdil ini di sepanjang kembara ini.

Sebagai pengembara yang baru bermula, yang ingin belajar melihat lebih dekat dan lebih jauh tanah airnya sendiri, aku bergerak bertatih-tatih sendirian di kembara ini. Aku tahu akan banyak duga dan ujinya. Aku redho dan pasrah.

Apa pun yang terjadi dan akan kuhadapi seterusnya nanti, kuserahkan seluruh jiwa dan ragaku hanya kepada Dia yang maha mengetahui segala urusan-Nya.

Kerana dengan kembara ini, aku ingin benar-benar menghayati dan memahami makna sunyi yang sejati. Dengan sunyi ini, aku ingin bermuhasabah menilai kebodohan dan kekurangan diriku sendiri. Insyaallah. Kerana inilah tujuan kembara sendiriku ini. Aamiin

Selepas sarapan pada jam 7.30 pagi tadi, aku kembali ke kamar hotel ini. Bersantai berbaring, membaca dan menulis, sambil menikmati dingin hawa daripada alat pendingin hawa yang seadanya. 

Sengaja aku tidak mahu menggesa-gesakan diri, walau kutahu jarak antara Kuala Terengganu ke Machang, menurut Google sekitar 132 kilometer dan lama perjalanan sekitar 2 jam lebih. Atau kalau berdasarkan cara aku menunggang motor, yang sering berhenti mencatat dan merakamkan foto, sekitar 3 jam lebih.

Sejak mula bergerak semalam pun, aku memang berniat untuk mengembara sesantai yang mungkin, tidak ingin terlalu tergesa-gesa, kerana aku ingin lebih menikmati keindahan alam tanah airku ini sedalamnya dan merakamkan foto untuk kenangan diriku peribadi di kemudian hari.

Memang bergerak secara begini akan memakan banyak waktu dan perlukan agak lebih wang kerana aku akan agak lama dan kerap berhenti di banyak lokasi. Bajet hotel dan makan tentunya yang menuntut peruntukan yang lebih.

Tetapi apa salahnya berbelanja lebih sedikit. Aku tidak mengembara mengejar nama tempat dan lokasi, tetapi aku mahu mengenal dan belajar memahami setiap lokasi yang aku singgah, walau hanya sekilas. Seperti membaca sebuah buku yang agak tebal. Tidak dapat membaca semua isinya, dapat menyentuh dan mencium baunya pun sudah memadai.

Lagi pula, sebagai pemilik diabetic, aku memang punya kelemahan untuk berjalan di terlalu awal pagi. Kebisaannya, selepas solat Subuh dan sarapan, untuk mengelak rasa mengantok yang amat berat di tengah perjalanan nanti, aku perlu sekejap tidur sekitar jam 9.00 pagi.

Sebagai panduan mencari arah destinasi perjalanan, aku menggunakan peta konvensional dan peta maya kepunyaan Google.

Tetapi awas, tak semua petunjuk peta Google boleh dipercayai, perlu semakan semula. Contohnya hotel yang kusewa kamarnya ini kini. Google mengatakan letaknya di Jalan Sultan Ismail, walhal sebenarnya di Jalan Sultan Zainal Abidin.

Dan kini sudah jam 9.48 pagi. Aku perlu sekejap tidur untuk rehatkan mata. Nanti jam 11.00 pagi aku akan meneruskan perjalanan.

@ MARSLI N.O kini adalah penulis sepenuh masa dan memilih untuk percaya sepenuhnya kepada dirnya sendiri. Beliau sering mengembara sendirian dengan motorsikal 250 atau 175ccnya. Dengan motto: aku kembara, menulis di jalan dan tidor di jalan.

Jumaat, November 30, 2018

ACARA

Belasan tahun yang lalu, saya berbual dengan seseorang yang terlibat dengan dunia perbukuan  di meja jamuan selepas satu acara.

Antara lain, ketika kami menyentuh mengenai satu persatuan pelukis yang sedang berura-ura mengadakan mesyuarat pemilihan ahli jawatan kuasa barunya, penerbit ini menyatakan hasratnya untuk masuk bertanding jawatan presiden dalam persatuan pelukis tersebut. 

"Awak bukan pelukis bagaimana boleh jadi ahli persatuan pelukis?" tanpa berselindung saya spontan bertanya kepada dia.

Pertanyaan saya di jawab oleh penerbit ini dengan jegilan bola matanya dan saya perasan dia mungkin atau memang tersinggung kerana tanya saya itu.

Saya langsung menguncikan mulut selepas itu dan sejak hari itu juga, jika kebetulan terserempak dengan dia, dia langsung tidak menyapa saya atau tidak sudi lagi membalas sapaan salam saya kepadanya. 

Saya sedar saya mungkin agak melampau kerana kembali bertanya begitu.

Namun bagi saya, pertanyaan saya itu suatu yang normal dan bukan menjadi suatu kesalahan yang besar pun. Bagi sayalah.

Hujah saya mudah saja. Seorang yang bukan pelukis, tetapi mahu masuk bertanding sebagai presiden sebuah persatuan pelukis, bagi saya samalah halnya dengan penjual sayur yang mahu bertanding jawatan presiden persatuan menjual daging.

Saya membuat perbandingan begini tidak lain dan tidak bukan kerana melihat apa yang berlaku dan menjadi amalan di bidang sastera dan teater ketika itu. 

Ketika itu, belasan tahun yang lalu, seorang yang selalu bercakap mengenai sastera, memberikan khutbah, petua, teori dan ajaran mengenai sastera serta segala selok belok mengenai sastera dan penulisan, bukanlah orang sembarangan.

Mereka ini, merupakan tokoh sastera dan penulis hebat serta terpandang di bidang sastera, akademik atau sebagai novelis, cerpenis dan penyair.

Ketika ini, Usman Awang, Kris Mas, A Samad Said, Arena Wati, Shahnon Ahmad, S Othman Kelantan, Hashim Awang, Ramli Isin, Rahman Shaari, T Alias Taib, Kemala, Dharmawijaya, Shafie Abu Bakar, Siti Zainon Ismail, Arbak Othman, A Rahim Abdullah, Anwar Ridhwan, Fatimah Busu, Zaini Oje dan Othman Puteh adalah nama dan tokoh yang sentiasa dihormati kerana pandangan bernas serta sikap prihatin menceramahi, membantu dan membimbing penulis di seluruh cerok dan pelosok tanah air.

Jika mengenai teater dan penulisan skrip pula, nama-nama yang selalu dirujuk dan tampil bercakap mengenainya adalah Syed Alwi, Zakaria Ariffin, Mana Sikana, Matari Raman, Samad Salleh dan Dinsman. 

Namun lama kelamaan, faktor waktu, usia dan takdir menyebabkan sebagian nama ini telah berpulang ke negeri abadi, sementara beberapa yang masih hidup seperti kian dilupa atau disisihkan.

Dari kalangan yang lebih berusia muda telah muncul pula sejumlah nama yang dianggap layak dan mampu meneruskan amanah yang sebelum ini dilaksanakan oleh tokoh-tokoh sastera, teater dan penulisan hebat tersebut. Nama-nama yang wajar disebut adalah S.M Zakir, Jasni Matlani, Mawar Shafie  atau Faisal Tehrani atau yang lebih berusia muda seperti Fahd Radzy, Wan Nor Azriq dan Roslan Jomel di bidang sastera, Namron, Halimi MN dan Rosminah Tahir di bidang teater.

Memasuki ke era abad 21, atau lebih jelasnya sekitar tahun 2010 ke atas, dunia sastera dan penulisan tanah air semakin rancak dan dimeriahi dengan ramai kehadiran bakat teater dan tunas sastera serta penulisan.

Di era inilah semakin ramai manusia pandai sastera yang menunjukkan keahlian serta kemahiran masing-masing. Malah kadang terasa situasinya lebih cenderung ke aspek pertunjukan dan bukan dalaman karyanya.

Ketika ini jugalah saya semakin sedikit demi sedikit memilih untuk berada di luar hiruk pikuk dan memilih untuk hanya berkarya diam-diam. 

Memang secara peribadi dengan sengaja sejak beberapa tahun belakangan ini saya memilih untuk tidak hadir ke banyak perhimpunan, majlis, seminar dan acara teater, sastera atau yang dikatakan sebagai sastera.

Dengan perhitungan atau kesimpulan tertentu, saya punya sebab dan alasan tersendiri kenapa memilih demikian, yang tidak terlalu ingin saya sebutkan secara terbuka pada mulanya.

Tetapi kian lama ternyata apa yang menjadi sebab dan alasan saya itu dahulu kian terbukti benar dan tidak bersalahan kini. Dengan beberapa contoh dari beberapa acara, walau tidak sebagai kesimpulan, namun itulah yang ternyata berlaku. 

Misalkan belakangan ini sering amat, tanpa rasa silu dan segan, mereka yang bukan ahli dan bidangnya bercakap di pentas seminar dan mengkhutbahi khalayak.

Misalnya bercakap dan menasihati orang lain mengenai puisi mengalahkan professor atau penyair tersohor, sedangkan yang bercakap ini buku puisinya masih tidak seberapa dan sekadar apa adanya sahaja.

Atau misalnya yang lain, tanpa segan dan silu juga, mereka tampil ke pentas menasihati orang lain agar menulis begini dan begitu, sedang usia dan pengalaman menulisnya sendiri bak berburu di padang datar.

Tentu sahajalah banyak hujah dan alasan boleh direkacipta untuk membela dan kembali menghujat.

Namun kegalauan dan kekeliruan di dunia sastera masakini antara puncanya, bermula bila mereka yang bukan benar-benar ahli dan tahu mengenai bidangnya tanpa segan dan silu bercakap menuturkan khutbah dan petua hikmahnya.

Kebodohan ini kemudiannya dilanjutkan pula oleh oknum dan aparat penganjur yang berterusan memberikan mereka ruang dan peluang yang berlebihan.

Lalu kian berlanjutanlah kebodohan dan kekeliruan sedemikian.

Dan mangsanya tentulah mereka yang sedang atau masih teraba-raba mencari tempat berpijak dan pegangan!

November 23, 2018

@ MARSLI N.O kini adalah penulis sepenuh masa dan memilih untuk percaya sepenuhnya kepada dirnya sendiri. Beliau sering mengembara sendirian dengan motorsikal 250 atau 175ccnya. Dengan motto: aku kembara, menulis di jalan dan tidor di jalan.