Jumaat, September 18, 2020

SESUDAH ITU

SESUDAH 11 buku tulisan saya mereka terbitkan, satu hari pada tahun 2015, salah seorang pegawai mereka menelefon bertanyakan ijazah dan di universiti mana saya dahulunya belajar.

 

Tentu sahaja saya menjawab berterus terang bahawa saya tidak memiliki sebarang ijazah dan diploma, kerana saya hanyalah seorang pemilik sijil SRP yang memperoleh sijilnya pun secara belajar bersendirian.

 

Apakah saya berasa bangga dengan jawapan ini? Betapa seorang yang tidak memiliki ijazah dari universiti namun tetap mampu juga menulis dan sehingga saat itu 11 buku saya telah diterbitkan?

 

Sama sekali tidak di dalam hati dan perasaan saya rasa bangga atau hebat. Tiada. Sebaliknya, yang ada adalah rasa malu dan terhina.

 

Saya katakan begitu kerana dengan tanya itu baru saya sedar. Selepas puluhan tahun menulis dan sejumlah karya saya telah mereka terbitkan, barulah kini mereka terfikir hendak menghina saya dengan cara bertanyakan ijazah dan di universiti saya pernah belajar. 

 

Walhal puluhan tahun dahulu, ketika saya terkial-kial sendirian memulakan langkah berusaha menapak di dunia tulis dan menulis ini, tidak pula mereka bertanya susah dan payah atau ambil tahu mengenai jatuh dan bangun saya.

 

Apakah setelah 11 buku karya saya mereka terbitkan, baru mereka sedar akan kewujudan saya sebagai penulis dan kerana itu baru tergerak hendak mengetahui ijazah dan di universiti mana saya dahulu belajar?

 

Sejak sesudah itulah semakin saya sedar siapa dan di mana tempat saya sebenarnya di sini atau di mata penilaian mereka.

 

Tetapi seperti selalu. Saya sudah lama membuang rasa kecewa dan sedih di dalam perasaan saya. Saya tidak ingin terlalu mengacuhkan apa dan bagaimana tanggapan orang lain terhadap saya.

 

Saya akan tetap dan terus berjalan, berkarya dan terus berkarya. Juga tidak mengharapkan apa-apa daripada mereka.

 

Saya ingin hidup bebas dan merdeka. Walau saya tahu, kerananya, saya tidak akan disukai oleh sekalian mereka yang ingin disrmbah hormat serta diberhalakan itu. 

 

-- Marsli NO

14.9.2020

Selasa, September 08, 2020

USIA, PENULIS DAN MASYARAKAT


SESEKALI  bila jumpa kawan baru yang lebih muda, yang katanya juga berminat hendak jadi penulis, sering saya di tanya soalan ini, "Apa pandangan Pak Marsli terhadap karya penulis muda masa kini?"

Selalunya ini jawab yang saya beri, "Saya tidak melihat usia, tetapi karya. Saya tidak peduli penulisnya muda atau tua. Karya yang baik tetap karya yang baik. Usia tidak memberi makna apa-apa kepada saya dan saya tidak menilai karya kerana usia."

Kelmaren, saya terbaca di media sosial petikan atau pautan pendapat seorang sasterawan yang diberikan gelar negara di belakang namanya, yang antara lain dilaporkan sebagai berkata betapa karya penulis muda kini kurang menyantuni isu masyarakat di dalam karya mereka.

Tidak mengapa. Siapa saja berhak memberikan pendapat dan kalau benar seperti dilaporkan itu, saya pun tidak ingin membalas dengan ulasan lain pula.

Sebagai seorang penulis juga, saya yakin dan percaya, saya juga berhak untuk menulis secara saya, tanpa perlu menyebutkan DAP, PAS, PKR, AMANAH, BERSATU atau UMNO di dalam karya saya!

Malah,  saya pun tidak berasa perlu, semata-mata agar dihormati dan dihargai, mengisytiharkan secara terbuka bahwa saya adalah ahli sebuah partai, misalnya DAP, PAS, PKR, AMANAH, BERSATU atau UMNO!

Kerana terus menulis dan berkarya, bermutu atau tidak dan bermanfaat kepada masyarakat atau tidak karya tersebut, tidak ditentukan oleh sebutan sebuah partai dan partai politik mana yang saya anggota, atau usia. 

Bukankah?

MARSLI N.O
15 Ogos 2020

Rabu, September 02, 2020

KISAH SEORANG PEREMPUAN PEKERJA DAN SEORANG BOSS

INI kisah lama beberapa tahun yang lalu.

Mengisi senja seusai Asar ini, saya membongkar fail-fail tulisan lama di dalam komputer tua di kamar tulis saya. Terjumpa antaranya sebuah surat yang saya tulis kepada kepala sebuah jabatan di mana saya waktu itu  bertugas. Sebuah surat memperjelas serta menjawab suatu tuduhan seorang perempuan pekerja terhadap diri saya, yang saya kononnya telah memukul dan menyerang dirinya secara fizikal.

Kerana memang saya tidak langsung melakukan perbuatan yang didakwa itu, kes itu disenyapkan akhirnya dan saya meneruskan hidup dan tugas seperti biasa. Dan saya masih ingat punca dan mula tuduhan fitnah ini.

Saya sebelumnya telah menegor perempuan pekerja ini  kerana kesukaannya mencampuri urusan kerja unit lain dan mengadukan perkara yang tidak benar kepada ketua jabatan. 

Maksud saya, dia yang berkerja di bidang perawatan selalu mencampuri urusan saya di unit pentadbiran dan kerananya saya sudah berkali-kali dipanggil menghadap sang kepala untuk menjawab segala fitnah itu. Dan sang kepala, bila saya berikan penjelasan, menyuruh saya kembali ke ruang kerja saya begitu sahaja.

Kerana kehilangan sabar dan bosan saban hari dipanggil mengadap sang kepala lantaran fitnah-fitnah perempuan pekerja itulah maka saya menegor perempuan pekerja itu. Dan, saya selalu diperingatkan kawan-kawan agar tidak berbuat demikian. Kata mereka, "Kau jangan marah dia. Suami dia orang besar pangkat pengarah!"

Saya yang waktu itu hanya berkerja sebagai seorang kerani biasa dan bertugas menyelia rekod-rekod perubatan di ruang di mana saya bertugas di sebuah pusat perawatan jiwa milik kerajaan,  sangat berasa terganggu dan tertekan dengan situasi yang diciptakan tanpa kehendak saya itu.

Saban malam tidur saya jadi terganggu dan terjaga di tengah malam buta dengan pekik dan lolong dari baki igau serta mimpi ngeri.

Saya jadi hilang semangat untuk bekerja dan terpaksa setiap pagi benar-benar memaksakan diri untuk keluar bekerja. Rasa kecewa dan malas meraja di dalam jiwa. 

Namun kerana kenangkan saya ada enam mulut yang mesti diberi makan dan ada anak yang sedang belajar di pusat pengajian tinggi, rasa malas dan kecewa itu saya lawan dan berangkat ke tempat kerja dengan doa: "Tuhan, jadikanlah hari ini aku manusia yang penyabar dan tidak membunuh sesiapa!"

Kini saya sudah beberapa tahun meninggalkan ruang pekerjaan dan ruang tugas itu pun sudah belasan tahun saya tinggalkan. Saya berasa sangat berhutang kepada manusia yang telah menukarkan saya dari tempat bertugas "celaka" itu ke bahagian lain dan tidak lagi melihat ruang itu sebaik sahaja dinaikkan pangkat kepada seorang penyelia di unit sumber manusia di sebuah jabatan yang lain. 

Namun ingatan mengenainya masih tidak pudar dan padam. Wajah para watak dan pelakunya masih segar di ruang ingatan saya. Malah perempuan pembuat fitnah itu pernah saya jumpa suatu tengah hari di sebuah pusat membeli belah barang keperluan dapor. Hanya memakai baju-t lusuh, berambut kusut dan keadaan dirinya seperti belum mandi. 

Saya tahu dan selalu mempercayai. Hidup kita manusia, maju atau mundur, gagal atau jaya, miskin atau kaya, bukan ditentukan oleh sesama manusia. Tetapi bergantung usaha-usaha peribadi dan ketentuan daripada Allah SWT.

Perempuan pembikin fitnah ini, saya agak, hidupnya tidaklah lebih mewah dan lebih  bahagia berbanding saya yang pernah menjadi mangsa habuan fitnahnya. 

Begitu juga sang kepala yang di tugas jabatannya bergelar seorang pakar itu, pun saya tak rasa dia menjadi lebih cerdik dan mulia berbanding saya yang dahulu, kerana mempercayai dan memberi muka kepada perempuan pencipta fitnah itu, saban hari mencari salah, memperli dan menyindir saya. 

Malah saya diberitahu kawan yang masih bertugas di sana, meski gelaran jawatannya sang kepala itu semakin tinggi, namun dia tetap jua terpuruk di kamar, dan tetap menagih pengormatan daripada kakitangan bawahannya untuk mengakurkan segala perintah tongong dan bahlolnya, masih mengemis dan meminta penajaan tiket kapal terbang atau hotel untuk seminar di luar negara daripada syarikat yang menjualkan ubat-ubatan.

Malah, saya sangat yakin, amat yakin, dua manusia ini, tetaplah taraf dirinya tidak pun terangkat menjadi wali atau malaikat, semata-mata kerana daya usaha mereka selama saya bertugas di sana untuk membuat fitnah dan menyusahkan hidup saya.

Kerana siapa pun kita, akhirnya, akan kembali ke tanah juga!

@MARSLI N.O
2 Ogos 2015

Ahad, Ogos 30, 2020

PERLI DAN SINDIR

SELAGI boleh bersabar  saya bersabar dan diamkan sahaja. Tetapi kalau sampai pada satu tahap, semua benda dan perkara hendak kau sindir perli, seolah dalam dunia ini semua benda dan perkara kau tahu dan hanya kau sahaja yang mulia suci, maka sampailah waktu kita berpisah dan memilih jalan sendiri.

30 Ogos 2020

Selasa, Ogos 25, 2020

MEMILIH CELANA

Sajak MARSLI N.O
Matahari yang saban hari asyik membuka dan memilih celananya sendiri jengkel di hatinya tidak kepalang  melihat tingkah Demokrasi  yang    berlagak terlalu tahu dan ingin mengatur segala urusan kehidupan orang lain. Dan tanpa silu malah   berkeluyuran  ke sana dan ke mari mencari  pujian-pujian  yang  berlebih-lebihan, yang  tidak memadai dengan kepandaian serta kebijaksanaannya sendiri. Pipinya yang tembam dan dikematui  jerawat dipupuri dengan bedak buatan luar negeri. Suara seraknya berkumandang di corong radio dan selalu dia menongol di kaca televisi atau  youtube,  bercakap mengenai kuasa dan mengaku telah sejak lama berkenalan dengan para ahli sihir ekonomi di seluruh pelosok dunia. 

Dakwaannya bahawa dia kini sudah mendunia dan  hidup atas nama keyakinan serta keberadaannya adalah kerana kepercayaan yang diberikan oleh para politikus korup. Sungguh tidak masuk akal. Begitu juga pada suatu pagi dengan sombongnya dia berdiri di suatu menara dan berkoar sambil mengacungkan tinju ke udara. Ribuan demonstran di trotoar, lorong dan jalanan menyahutnya dengan pekikan. Malah, sebahagian para demonstran yang ingin menunjukkan bahawa dirinya  lebih beragama  ketimbang yang lain, menyahutnya dengan laungan takbir!  

Inilah demokrasi zaman baru yang memperoleh kepercayaan dengan dusta yang direka menjadi kenyataan. Wajah mesumnya disembunyikan  di sebalik nama indah dan pakaian mahal atas nama hak asasi kemanusiaan.  Yang ditukar hanyalah nama, istilah  dan definisi. Ketamakan dan sikap serakah  manusia diperelokkan sebutannya dengan sulapan kata baru : simpati.

Di depan semprotan air dan lontaran kanister para penegak kuasa upahan pemerintah,  Matahari terus berteriak. Celananya sendiri telah sejak lama dipilih dan teriak para demonstran tetap belum mereda. Ketika  Demokrasi semakin mabuk dengan dunia dan kepercayaan palsunya atas nama keadilan serta hak sama rata.

Julai 9, 2011


Isnin, Mei 25, 2020

TENTANG MENULIS SAJAK

Sdr, memang sungguhankah mahu menulis sajak?

Ingin aku bertanya dia demikian setelah membaca sejumlah tulisan yang dia sodorkan dan katakan kepadaku sebagai sajak.  Tetapi kerana aku hanya mahu dikenal sebagai pembaca,  pembeli dan penjual buku, soalan itu tidak pernah aku tanyakan kepada dia.

Dan kini, setelah beberapa tahun aku mendiamkan tanya itu, aku masih tidak melihat dia menyiarkan sajaknya di mana-mana. Aku tidak pasti apakah dia masih bercita-cita atau punya niat untuk menulis sajak.

Bagiku, menulis sajak itu proses. Tidak kira berapa lama waktunya dan berlangsung seiring dengan gerak dan nafas hidup yang ingin menuliskannya.

Mungkin lantaran itulah ramai yang menjadi bosan dan tidak meneruskannya.

Walau yang ingin ditulis, hanya sebuah sajak pendek ala "MALAM LEBARAN/ bulan di atas kuburan"!

15.5.2020