Rabu, April 01, 2015

MENYENDIRI

 SAYA sedar dan memang tahu ketika sejak mula memilihnya.

Inilah jalan dan lorongnya buat kehidupan saya sebagai seorang manusia. Dan semakin lama berjalan dan meneruskan hayatnya di sini, semakin saya akuri betapa segalanya tidak selama indah dan mudah di jalan ini.

Namun inilah sudah yang menjadi pilihan kehidupan saya. Saya tahu memang, tidak semua orang dapat menerima dan mudah memahami tindak dan pilihan saya ketika sedang secara penuh mengalami proses penghayatan untuk suatu pengkaryaan.

Kerananya, saya selalu menjadi mangsa salah anggap dan ditohmah pelbagai: sombong, berlagak atau lebih sudu daripada kuah. Dan mendepani semua demikian, hanya sabar dan istigfar sahajalah yang menjadi penghalang agar tidak bertindak bodoh atau kembali memberikan tindak balas keterlaluan.

Perit dan memang menyakitkan menahan serta menyimpan semua itu di dalam perasaan. Tetapi akhirnya, saya semakin menjadi sedar dan tahu. Kenapa saya mesti menjadi sedih dan meminta segala pengertian daripada  orang lain, sedangkan sejak mula memang ini pilih dan jalan hidup saya?

Akhirnya inilah pilihan saya. Daripada saya sentiasa dituduh menyakitkan hati dan perasaan orang lain, kerana kata-kata atau tulisan saya, yang pada awalnya saya niatkan hanya untuk menyatakan apa yang saya fikir dan rasai secara berterus terang, tanpa niat untuk menunjukkan saya lebih baik dan hebat berbanding orang lain, kini biarlah saya memilih untuk menjadi penyendiri secara penuh.

Hari ini dan kini, anggap atau prasangkailah apa saja. Saya begitu atau saya begini, silakanlah. Hari ini dan kini, saya sudah terlalu bosan dan letih untuk menjawab dan kembali memperjelaskan segala tohmah dan salah anggap. Hari ini dan kini, saya memilih untuk bersikap tidak peduli.

Kerana, hari ini dan kini, saya hanya ingin mengisi usia saya yang tidak banyak berbaki lagi ini, dengan sesuatu yang lebih bermakna serta bererti untuk diri saya sendiri.

Kerana, saya sedar dan tahu, betapa selama ini saya sudah terlalu banyak membuang waktu menjadi gelisah, gundah dan marah semata-mata memikirkan segala tohmah, hina dan gunjing yang dilontarkan orang.

Selamat tinggal segala keriuhan dan kepongahanmu, dunia sementara!

April 1, 2015

@MARSLI NO kini adalah penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Isnin, Mac 30, 2015

SETELAH

BERSENDIRI kelmaren saya bergegas ke ibu kota untuk suatu atau dua tujuan. Begitu turun daripada bas saya segera melompat ke kenderaan lain untuk segera sampai ke destinasi yang diingini dan bertemu oknum yang saya perlu berurusan dengannya segera.

Saya pergi sendiri. Diam-diam dan tak menghubungi atau mengajak bertemu mana-mana kawan atau teman lain yang saya kenal di sana. Kecuali hanya mereka yang memang saya ada urusan, yang mendorong saya bergerak ke sana itu sahaja.

Saya kini benar-benar menikmati rasa bersendirian ini. Menikmati rasa sunyinya dengan lebih dalam dan panjang. Menikmati sepenuhnya kenikmatan bersendirian ini, bergerak dan hadir ke mana-mana tanpa perlu mengganggu orang lain, memintanya menunggu, mengajak bertemu atau membelanja saya makan.

Kini juga, semakin lama dan jauh menjadi manusia penyendiri, saya semakin faham makna persahabatan dan perkenalan dengan teman-teman. Dan saya tak ingin mengatakan bahawa yang bersalah adalah mereka, ketika saya dengan sengaja memilih diam kerana semakin berasa malu bila menyedari betapa selama ini hanya saya sahaja yang asyik menelefon dan bertanyakan khabar teman-teman, sedangkan teman-teman, walau apa pun alasan dan sebabnya terlalu payah dan jarang untuk menghubungi bertanyakan khbar kepada saya.

Sekali lagi, saya tak mahu menyalahkan orang lain. Sebagai seorang manusia yang tidak punya apa-apa kuasa, kelebihan dan kepandaian yang hebat seperti orang lain, memang selayaknya jika saya disisih dan tak begitu diperlukan oleh kawan-kawan. Atau andai misalnya jika beberapa mereka kebetulan singgah di daerah saya ini, pun mereka tak berasa perlu untuk mengajak saya bertemu dan sekejap berbual, seperti yang dahulu selalu saya lakukan andai singgah ke daerah atau di bandar di mana saya tahu ada teman dan sahabat saya di sana.

Sudah sepatutnya sebagai seorang manusia yang usianya sudah menghampiri 60 tahun saya insaf dan menyedari, betapa selama ini perbuatan dan tindakan saya yang ingin terlalu bermesra serta berakrab dengan kawan-kawan itu, sebenarnya telah menyusahkan serta menimbulkan rasa tidak selesa kepada mereka.

Bayangkan, jika di suatu pagi minggu, saya tiba-tiba muncul di suatu bandar dan menelefon mengajak bertemu seorang teman di situ, tentu sahaja saya telah sangat menyusahkan mereka, kerana dia sebenarnya sudah punya agenda lain bersama keluarganya pada hari tersebut.

Kini saya tak ingin mengganggu dan menyusahkan orang lain lagi. Kerana semakin menyedari betapa semakin dekat hari pergi saya itu, kini biarlah saya memilih menjadi penyendiri yang penuh dan ingin mengisi baki hari dan usia yang saya miliki ini untuk memperbetulkan segala jalan hidup saya yang pernah bengkok dan buram.

Semoga Allah SWT memberikan saya kekuatan hati, tekad dan iman untuk tetap bertahan agar tidak mengulangi kembali segala kesilapan, kebodohan dan segala dosa, yang pernah saya perbuat di masa lampau! 

Mac 30, 2015


@MARSLI NO kini adalah penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com
 

Rabu, Mac 25, 2015

MENJADI DIRI DAN SENDIRI

MEMILIH menjadi dirimu sendiri memang sangat mendera dan selalu berdepan duga. Namun di penghujungnya, kau akan mengecap bahagia. Walau kau disisih dan dihina kerana tidak dimengerti serta sering disalah anggap, namun di penghujungnya, kau adalah tetap manusia yang bebas dan merdeka. Yang bergerak, berkata, berfikir dan bertindak hanya kerana pilih dan inginmu sendiri.

Hidup dan menjadi diri sendiri mengajar dirimu menjadi manusia yang hanya mempercayai kekuatannya sendiri dan tidak ingin meminta-minta atau mengemis. Kerananya, kau rela tidak memperoleh laba besar.

Kukatakan itu kerana aku sudah memilih jalan sunyi dan tersisih ini sejak dulu. Aku tahu sakit perit dan suka gembira dengan pilihku ini. Hanya aku sendiri. Kerana, ketika sedang terhenyak dilanda kecewa dan dukacita, tiada sahabat dan sesiapa akan datang menjelma dengan hati rela. Malah tidak juga kadang keluarga yang dekat. Akhirnya, hanya kekuatan sendiri melawan segala galau jiwa dan kemampuan bertahan agar tak mudah patah oleh segala dugaan.

Akhir Disember, 2014

@MARSLI NO kini adalah penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com


Jumaat, Mac 06, 2015

KETIKA DINIHARI

TERJAGA lagi di dini pagi hari ini. Saya meneruskan renung dan fikir.

Terima kasih Tuhan yang berbaik hati menjagakan kembali saya dari nyenyak dan nikmat tidur. Menggerakkan hati dan jiwa saya untuk terus mengenang dan selalu mengingati-Nya.

Juga, kerana telah memisahkan saya dari mimpi yang bagaikan nyata, namun memang ternyata selepas jaga, hanyalah mimpi yang kosong dan sia-sia.

Saya tahu dan sedar, sungguh saya manusia yang terlalu asyik dan leka kepada nikmat dan seronok dunia.
Tuhan, mohon maafkan saya dan saya mohon, tolong tetapkan hati saya agar tidak lagi tergoda untuk berpaling ke arah yang lain.
Tuhan, hanya kepada Mu yang maha segala, tempat saya memohon dan meminta pertolongan.

Mac 6, 2015

@MARSLI NO kini adalah penulis lepas dan sepenuh masa yang sering berpergian ke mana-mana secara bersendirian, demi untuk merangsangkan daya kreatif dan kreativitinya. Beliau bisa dihubungi lewat email marslino@yahoo.com

Isnin, Januari 26, 2015

DI DINI PAGI

TERJAGA di dini pagi hari ini saya lama merenung dan berfikir.

Terima kasih Tuhan yang berbaik hati menjagakan kembali saya dari nyenyak tidur. Menggerakkan hati dan jiwa saya untuk terus mengenang dan selalu mengingati-Nya.

Juga, kerana telah memisahkan saya dari mimpi yang bagaikan nyata, namun memang ternyata selepas jaga, hanyalah mimpi yang kosong dan sia-sia.

Ah, sungguh saya terlalu manusia leka kepada dunia.

Januari 26, 2015

Sabtu, Januari 17, 2015

ANDAI


SEINGAT saya, sudah terlalu lama rasanya saya tidak berfikir atau terfikir mengenai perbuatan tidak adil terhadap mana-mana individu sasterawan yang kerananya telah menyebabkan dirinya tidak mendapat sesuatu yang sepatutnya dia dapat: pengakuan, peluang dan ruang. Yang kerananya juga, dia seperti dilupakan dan tidak dipedulikan. Khususnya oleh pihak pusat atau sesuatu institusi yang sepatutnya memperhatikan kehadiran dirinya sebagai seorang sasterawan.

Soalnya bukan kerana saya berasa keadilan itu tidak perlu dalam dunia sastera. Malah bagi saya sebagai individu, keadilan itu bagi saya sangat perlu. Tetapi kerana saya memasuki dunia ini dengan sikap untuk lebih mempercayai diri sendiri dan tidak ingin terlalu bergantung kepada orang lain, maka saya sejak mula memasuki dunia ini telah menanamkan tekad untuk tidak terlalu berharap dan kerana itu juga, andai diri saya memang telah diperlakukan tidak adil oleh mana-mana pihak, saya tidak akan atau ingin bersedih kerananya.

Demikian jugalah hari ini ketika saya membaca perbincangan beberapa orang kawan yang turut terpapar di tembok muka buku saya. Saya tahu dan malah dapat merasakan kegelisahan mereka ketika bercerita mengenai ketidakadilan itu, yang menurut mereka betapa sasterawan di luar lingkungan Kuala Lumpur sering tidak diperaku serta seperti tidak dipedulikan kehadirannya: karya mereka tidak dibicarakan dan penganugerahan selalu menyisih daripada mereka.

Saya sedar dan tahu kebenaran dakwaan mereka itu mungkin ada dan berlalu.  Namun saya tidak ingin lebih lanjut berfikir mengenainya. Apa yang mereka rungutkan itu adalah hak mereka  dan saya tidak ingin sama terlibat.

Buat saya, kerana sudah sejak mula memilih untuk bersendiri dan mempertahankan semangat untuk  sentiasa mandiri, saya tidak mahu memberatkan kepala dan mengusutkan jiwa berfikir mengenainya. 

Andai pun benar ada dan berlaku, saya akan tetap begini juga. Menulis dan terus menulis. Diperlakukan adil atau tidak, saya juga sudah sejak mula bersedia untuk datang dan pergi sendirian, tanpa mengharapkan apa-apa pujian atau pengakuan daripada sesiapa pun. 

Buat saya, tenaga dan ilham yang diberikan Allah SWT kepada saya, agar dapat terus menerus menulis itu sudah lebih memadai daripada segala pengakuan, penobatan atau pujian apa pun.
 
Dan andai kerana pilihan ini saya dianggap sombong dan berlagak, tidak mengapalah.

Andai pun benar, saya memang ditolak dari lingkungan mereka di pusat itu, itu pun saya tidak berasa hairan atau perlu bersedih hati dan diri. Kerana, di negeri dan daerah saya sendiri pun, kalau pun tidak ditolak dan disisihkan, saya pun memang memilih untuk terus bersendiri dan menyendiri.

Jadi saya memang tidak pernah berasa terkilan, sedih dan terkejut, andai benar saya memang mereka tolak dan sisihkan!

Januari 17, 2015