Rabu, Disember 17, 2014

SENDIRI*

SAYA tahu setiap kita punya masalah, kesebokan dan tidak selalu ingin diganggu dengan panggilan telefon. Tentunya setiap kita punya segudang sebab dan alasannnya sendiri.  Apa lagi jika semakin meningkat usia, kita semakin dibebani tugas dan tanggungjawab berat, yang tidak memungkin diri kita untuk lagi membuang-buang waktu lama berbual ditelefon atau menyambut dan melayan panggilan telefon daripada kawan-kawan.

Pada sisi lain, sebagai manusia biasa kita tentunya, meski tidak terlalu ramai, punya sejumlah sahabat dan teman yang kita anggap akrab, tempat di mana kita  selalu menghubunginya ketika sedang berdepan masalah, kerunsingan dan keresahan. Kadang-kala kita menghubungi teman dan sahabat ini sekedar untuk ucapkan apa khabar dan bertanya sepatah dua kata, tidak lebih daripada itu. Atau pada waktu yang lain, kita menghubunginya untuk bertanyakan sesuatau. Atau pada waktu lain, kita mengadu dan meminta pendapatnya untuk sesuatu yang sedang mengganggu di dalam di dalam fikiran kita.

Saya peribadi memang selalu menelefon kawan atau teman yang saya anggap akrab dan boleh saya hubungi, tanpa perlu menunggu ada catatan terlepas panggilan  di layar telefon milik saya terlebih dahulu. Memang selalunya panggilan telefon saya itu tidaklah terlalu penting dan sekedar untuk bertanyakan apa khabar sahaja, setelah lama tidak bercakap dan mendengar suara teman-teman yang jauh.

Atau ketika saya tiba ke suatu daerah, saya juga selalu mencari dan memikirkan siapa teman saya yang berada di daerah tersebut untuk saya hubungi lewat telefon untuk saya ajak bertemu, berbual atau sekedar meminum secawan teh di kedai kopi berhampiran.

Memang tak selalu panggilan telefon saya dijawab. Atau ada waktunya ketika menjawab panggilan saya, jawaban itu, berdasarkan nada dan tekanan suara percakapannya,  saya rasakan kurang ikhlas dan tergesa-gesa sahaja. Atau di waktu lain, teman yang saya hubungi memaklumkan bahawa  kini dia sedang memandu kenderaan.

Memang saya berasa bersalah juga bila waktunya menelefon teman-teman dan menerima jawaban yang dia seolah sedang terlalu sebok, tidak selesa dan berasa diganggu. Selalunya bila demikian saya tidak akan menghubunginya lagi pada hari atau selepas waktu itu. Atau bila ada panggilan telefon saya direject dan saya ingin bertanyakan sesuatu yang penting dengan kawan tersebut, saya akan kembali mengirimkan pesanan ringkas bertanyakan apakah dia sedang sebok dan mohon beritahu bisakah saya menelefonnya. Ada beberapa teman membalaskan jawaban dan ada juga kawan yang terus  sahaja membungkamkan dirinya.

Saya tahu pada beberapa sisi, saya mungkin keterlaluan dan bersikap mengganggu. Misalnya, menghubungi orang pada waktu yang tidak kena dan sesuai, ketika orang lagi sedang bercengkerama, bermesyuarat atau sebagainya.

Namun kini, semakin saya merenung dan berfikir sendiri, selepas untuk kesekian kalinya selalu berdepan dengan pengalaman pedih panggilan telefon saya tidak dijawab, atau dibiarkan tanpa jawapan dan malah langsung direject, saya memilih untuk tidak lagi mahu menyalahkan diri saya sendiri. Malah pada banyak waktu, saya berasa sangat tidak adil bila dalam persahabatan, hanya saya yang asyik menelefon bertanyakan khabar teman-teman rapat, seolah-olah terhegeh-hegeh mengemis simpati untuk terus bersahabat dan berkawan dengan orangmereka, sedangkan di pihak mereka, saya hanya akan dihubungi bila ada sesuatu keperluan dan kepentingan yang melibatkan diri mereka sahaja.

Dalam usia yang semakin menua ini, mungkin saya menjadi terlalu cepat terasa dan perasa dan mungkin bagi banyak orang ini bukanlah isu yang besar dan perlu diperbesar-besarkan pun!

Tetapi akhirnya saya mesti memilih dan membuat pilihan. Daripada saya membuangkan waktu menelefon dan menghubungi orang lain yang sudah tidak sudi lagi menjawab atau hanya saya yang membuang-buang waktu bertanyakan khabar kawan-kawan, mengucapkan tahniah kerana sesuatu kejayaannya, biarlah kini waktu itu saya gunakan untuk diri saya sendiri.

Kerana, sebelum saya mati, saya ingin menulis, menulis, menulis dan menulis.

Disember 17, 2014

*Terima kasih sahabat di Kuala Kubu Bharu yang semalam menelefon

Selasa, Disember 16, 2014

SEMAKIN MENUA

JIKA tahun yang dihitung, maka 2015 ini sudah 58 usiaku dan 2017 nanti, andai diizinkan Allah SWT untuk aku lagi bernafas, maka 60 tahun sudah usiaku. Segala ingatan dan kenangan serasa masihkan kelmaren. Tetap segar dan bugar di dalam ingatan, dan untuk itu, kepada Allah SWT sekali lagi aku berterima kasih, kerana mengizin dan memberikan aku daya ingatan yang masih bugar dan segar, serta kesihatan yang juga masih sihat dan membolehkan aku bergerak ke mana-mana secara mandiri.

Sehingga di  usia ini, sebagai  manusia biasa dan sebagai sasterawan, walau dalam sesekali mengucapkan sebal dan marah terhadap pelbagai situasi mual yang merongrong sekitar diri dan dunia,  aku selalu ingin berasa syukur dan berterima kasih kepada Allah SWT. 

Meski mungkin tidak sehebat dan sebaik mana sekalipun karya yang sudah kutulis itu, namun aku sudah buktikan keberadaanku dengan sejumlah karya hasil tulisanku yang diterbitkan oleh beberapa penerbitan. 

Memang aku tidak menjadi jutawan kerana hasil tulisanku itu, tetapi setidaknya, dengan hasil tulisan itu jugalah sebanyak sedikit membantu aku meringankan beban kewangan menyara keluarga, membesarkan anak-anak  dan menyekolahkan mereka hingga beberapa orang sudah ke universiti dan kini sudah mampu bekerja menyara dirinya sendiri dan sebanyak sedikit menghulurkan bantuan kewangan kepada keluarga saban bulan, mengikut masing-masing kemampuan.

Pagi ini, dan malah sudah sejak awal tahun 2013 yang lalu lagi, pertanyaan yang satu ini selalu datang menjengah ke benak fikirku. Soal dan tanya itu muncul ke dalam benak fikir, tatkala sedang bersunyi-sunyi sendirian, atau malah ketika sedang dalam perjalanan, didorong oleh rasa dan sedar di dalam diri betapa aku tidak boleh selalu menjadi manusia tamak dan perlu lebih menjadi manusia yang lebih tahu diri, bersyukur dan segera berterima kasih.

Soal dan tanya itu juga mendorong aku menjadi sedar, betapa tidak semua yang kita kehendak dan inginkan di dalam hidup ini akan kita dapat dan menjadi kenyataan. Kerana itu jugalah, sebagai manusia biasa, aku perlu segera membuang segala perasaan tamak dan haloba yang sedemikian itu, jika masih ada dan berbaki di dalam diri.

Tanya dan soal  apa lagi yang kuingin dan kejar di dalam hidup ini, menjadikan saya lama merenung diri sendiri. Di samping memikir dan merenungkan kegagalan dan kekecewaan di dalam hidup, sekaligus mendorong juga saya merenung pencapaian dan segala  yang telah saya peroleh.

Ya, berbanding teman-teman sasterawan yang masih berharap dan mengharap karya mereka diterbitkan oleh sesebuah penerbitan, bukan bermaksud hendak menghina dan berlagak sombong terhdap mereka, saya sendiri sudah pun punya sejumlah karya yang diterbitkan. 

Begitu juga dengan hadiah dan anugerah, walau tidak bergelar sasterawan negara atau meraih hadiah di luar negara, namun saya tetap berasa syukur dengan apa-apa anugerah yang telah saya terima di dalam negara sendiri.

Jadi, apa lagi yang saya ingin dan kejar di dalam hidup saya yang semakin menua dan entah besok atau lusa akan pergi ini?

Saya hanya ingin menjadi manusia yang lebih baik, pemurah, ikhlas dan lebih mematuhi segala perintah-Nya.

Kerana saya tahu, saya bukanlah manusia  yang terlalu baik dan sempurna dan bukan hamba-Nya yang selalu patuh.

Disember 16, 2014

Rabu, Disember 03, 2014

HA, HA, HA (1)

KALAU saya perasan bagus pun di sini apa salahnya. Blog ini saya yang pemunya miliknya. Jadi suka hati sayalah saya nak tulis apa. Ada kah apa-apa yang boleh mengganggu serta menyusahkan kau?

Eh, apalah punya bangang kau ini.

Disember 3, 2014

Khamis, November 20, 2014

SELEPAS 14 TAHUN, LELAKI ITU KUKENANG

sajak MARSLI N.O

dia yang dahulu pernah membentak
dan menyeranah
serta menolak hulur salam
kerana secuil tulisan tulusku
menegor dan menyaran 
tetapi disangka telah melumur najis ke wajah tokohnya
di daerah kecil itu
kini kembali kukenang dengan hati simpati
dan di dalam diam kukenang perginya yang lama  
namun sayang tak meninggalkan buku
yang menerakan nama miliknya 

...........
November 20, 2014
 


Rabu, November 05, 2014

FILEM KOMEDI: MELAYU

Sajak MARSLI N.O

di layar TV itu pagi ini
ku tonton sebuah filem komedi melayu
yang mungkin tidak laku di panggung
tetapi di TV ia hidup kerana Iklan dan bayaran siaran penonton

dengan hati mual dan mata sebal
kutonton aksi pelakon
mempamerkan otaknya yang kosong
melontarkan dialog ringan ciptaan penulis tolol
di bawah telunjuk pengarah bahlol
yang ingin menjual lucu tetapi tidak menjadi
mengundang benci penonton berhati murni
yang mencari nilai dan seni
dari sebuah filem komedi melayu

yang tidak terpesona semata kerana wajah cantik dan tampan pelakon
yang beraksi tanpa roh dan jiwa
menjual dirinya kepada produser tamak dan rakus

pagi ini, aku memuntahkan benci
di depan sebuah filem komedi
bernama melayu
kerana semua sampah dan lumut
dari otak kosong: produser, penulis skrip, pengarah dan pelakonnya

yang juga bernama melayu!

November 2, 2014.

Jumaat, Oktober 31, 2014

TERMINAL


"KENAPA merajuk tak datang?" Tanya dia. Saya hanya senyum dan berasa tak kuasa hendak bercakap banyak mengenainya. Alahai. Merajuklah pula dikatanya aku. Biarlah. Lagi pun dia bukan tahu atau akan  ambil peduli kalau kerana ke sana, saya akan tiba di rumah pada jam 4.00 atau 5.00 pagi pada 27 Oktober dan pada jam 7.00 pagi hari yang sama, saya perlu berkejar pula ke terminal untuk menaiki bas ke destinasi yang lain.

Disalah anggap atau ditohmah begitu saya sudah lali dan semakin tidak mahu mengacuhkannya lagi. Biarlah apa mereka hendak cakap dan tohmah. Biarlah. Saya tidak berasa rugi dan tidak ingin biarkan jiwa keterlaluan berasa terganggu keranannya. 

Saya tahu apa yang hendak saya tuju dan gapai. Cukuplah itu. Yang selain itu bukanlah menjadi urusan serta perhatian diri dan jiwa saya.

Oktober 29, 2014

Khamis, Oktober 16, 2014

AKU MENCARUT (1)


BIARLAH. Aku mencarut. Nama sahaja pertemuan hebat dan besar. Lain daripada yang lain. Namun yang dipercakapkan perkara yang berulang-ulang juga. Patutlah sastertawan Malaysia tidak ke mana pergerakannya. Karyanya tetap begitu dan di situ juga. Kepala butuh!

Oktober 16, 2014

Khamis, September 18, 2014

SASTERAWAN (1)



Sajak MARSLI N.O

di mata khalayak dan penilai
kau sasterawan bijak dan berhemah
kerana selalu berbahasa indah, mudah dan penuh hikmah

di mata mereka kau selalu memukau
di dalam karya
kerana memperagakan kisah manusia
dan berkhutbah mengenai moral   

namun di mataku dan di luar karya
kau adalah manusia pembelit dan penipu
yang membuang segala norma
demi segenggam hasrat dan tujuan

kakimu tega memijak  kepala kawan
ketika bibirmu bercakap mengenai kemanusian
dan tangan rakusmu memulas ruang serta peluang

di mataku, kau lebih hina berbanding
kerbau di padang
dan demi gelar serta status
kau sunglapkan dirimu
menjadi babi yang rakus

September 18, 2014

SARJANA (1)



sajak MARSLI N.O

Dengan hujah lembik yang berkali kau ulang dan peragakan,
kutahu akhir nya status sarjana milikmu.
Kau rupanya hanya, pencuri yang meniru
di sebalik topeng akademik
dan membuka dustamu dengan akal cetek

Di depanku, kulihat wajah manusiamu
kini semakin bertukar
menjadi babi yang rakus
mengejar gelar dan status

September 18, 2014