Khamis, November 20, 2014

SELEPAS 14 TAHUN, LELAKI ITU KUKENANG

sajak MARSLI N.O

dia yang dahulu pernah membentak
dan menyeranah
serta menolak hulur salam
kerana secuil tulisan tulusku
menegor dan menyaran 
tetapi disangka telah melumur najis ke wajah tokohnya
di daerah kecil itu
kini kembali kukenang dengan hati simpati
dan di dalam diam kukenang perginya yang lama  
namun sayang tak meninggalkan buku
yang menerakan nama miliknya 

...........
November 20, 2014
 


Rabu, November 05, 2014

FILEM KOMEDI: MELAYU

Sajak MARSLI N.O

di layar TV itu pagi ini
ku tonton sebuah filem komedi melayu
yang mungkin tidak laku di panggung
tetapi di TV ia hidup kerana Iklan dan bayaran siaran penonton

dengan hati mual dan mata sebal
kutonton aksi pelakon
mempamerkan otaknya yang kosong
melontarkan dialog ringan ciptaan penulis tolol
di bawah telunjuk pengarah bahlol
yang ingin menjual lucu tetapi tidak menjadi
mengundang benci penonton berhati murni
yang mencari nilai dan seni
dari sebuah filem komedi melayu

yang tidak terpesona semata kerana wajah cantik dan tampan pelakon
yang beraksi tanpa roh dan jiwa
menjual dirinya kepada produser tamak dan rakus

pagi ini, aku memuntahkan benci
di depan sebuah filem komedi
bernama melayu
kerana semua sampah dan lumut
dari otak kosong: produser, penulis skrip, pengarah dan pelakonnya

yang juga bernama melayu!

November 2, 2014.

Jumaat, Oktober 31, 2014

TERMINAL


"KENAPA merajuk tak datang?" Tanya dia. Saya hanya senyum dan berasa tak kuasa hendak bercakap banyak mengenainya. Alahai. Merajuklah pula dikatanya aku. Biarlah. Lagi pun dia bukan tahu atau akan  ambil peduli kalau kerana ke sana, saya akan tiba di rumah pada jam 4.00 atau 5.00 pagi pada 27 Oktober dan pada jam 7.00 pagi hari yang sama, saya perlu berkejar pula ke terminal untuk menaiki bas ke destinasi yang lain.

Disalah anggap atau ditohmah begitu saya sudah lali dan semakin tidak mahu mengacuhkannya lagi. Biarlah apa mereka hendak cakap dan tohmah. Biarlah. Saya tidak berasa rugi dan tidak ingin biarkan jiwa keterlaluan berasa terganggu keranannya. 

Saya tahu apa yang hendak saya tuju dan gapai. Cukuplah itu. Yang selain itu bukanlah menjadi urusan serta perhatian diri dan jiwa saya.

Oktober 29, 2014

Khamis, Oktober 16, 2014

AKU MENCARUT (1)


BIARLAH. Aku mencarut. Nama sahaja pertemuan hebat dan besar. Lain daripada yang lain. Namun yang dipercakapkan perkara yang berulang-ulang juga. Patutlah sastertawan Malaysia tidak ke mana pergerakannya. Karyanya tetap begitu dan di situ juga. Kepala butuh!

Oktober 16, 2014

Khamis, September 18, 2014

SASTERAWAN (1)



Sajak MARSLI N.O

di mata khalayak dan penilai
kau sasterawan bijak dan berhemah
kerana selalu berbahasa indah, mudah dan penuh hikmah

di mata mereka kau selalu memukau
di dalam karya
kerana memperagakan kisah manusia
dan berkhutbah mengenai moral   

namun di mataku dan di luar karya
kau adalah manusia pembelit dan penipu
yang membuang segala norma
demi segenggam hasrat dan tujuan

kakimu tega memijak  kepala kawan
ketika bibirmu bercakap mengenai kemanusian
dan tangan rakusmu memulas ruang serta peluang

di mataku, kau lebih hina berbanding
kerbau di padang
dan demi gelar serta status
kau sunglapkan dirimu
menjadi babi yang rakus

September 18, 2014

SARJANA (1)



sajak MARSLI N.O

Dengan hujah lembik yang berkali kau ulang dan peragakan,
kutahu akhir nya status sarjana milikmu.
Kau rupanya hanya, pencuri yang meniru
di sebalik topeng akademik
dan membuka dustamu dengan akal cetek

Di depanku, kulihat wajah manusiamu
kini semakin bertukar
menjadi babi yang rakus
mengejar gelar dan status

September 18, 2014

TIDAK


SAYA mungkin akan berasa sangat sedih dan kecewa atas semua yang berlaku dan terjadi, sama ada yang melibatkan diri saya secara langsung, mahupun yang secara tidak langsung, jika saya datang ke dunia ini dahulunya dengan sambutan sorak-sorai dan tepok tangan alu-aluan.
Tetapi kerana saya datang hanya dengan sebatang tubuh milik sendiri dan tanpa sambutan sesiapa dan tanpa sebarang upacara serta tidak pernah mengharapkan sesuatu yang indah dan muluk-muluk, maka saya menjadi manusia yang  tidak pernah sedikit pun berasa tergugat, sedih dan kecewa dengan semua yang terjadi.

Saya memasuki dunia ini dengan sedar bersama semangat mandiri dan menyendiri. Kerana dengan semangat mandiri dan menyendiri ini jugalah, saya menjadi manusia yang  sentiasa bersedia menerima apa sahaja dan mengajar diri agar tidak mudah berasa kecewa sekiranya gagal atau jika ada sesiapa atau pihak yang mungkin cuba melukakan jasad dan semangat saya. 

Ini dikukuhkan lagi dengan yakin dan percaya saya bahawa yang menentukan rezeki dan hidup mati saya, bukanlah sesama manusia.

September 18, 2014