Ahad, Oktober 31, 2010

Sajak MARSLI N.O

POLITIKUS (1)

MEREKA hidup di dunia yang mewajibkan konflik. Membesar atau mengecil dengan kehendak dan sifat tamak. Memilih adalah pilihan dan  mengatasi kebenaran. Ketika  makna dilenyapkan hanya   menjadi mungkin yang selalu  berubah mengikut situasi dan tujuan.

Kemenangan adalah melupuskan lawan dan hasrat yang dikotakan dengan kerusi dan wilayah. Fitnah dan umpatan menjadi nama baru bagi sebuah fiksi dan segala tindak dihalalkan  atas nama bangsa atau  rakyat. 

Penyokong adalah kroni yang dipelihara dengan janji dan harapan. Membeli jika perlu dengan kembali ganjaran.  Cita-cita menghidupkan mereka tanpa malu dan segan. Merubah sifat lawan dan kawan, hanya dengan ganjaran dan kemenangan.

Wajah boragasnya diselindungkan dengan ribuan topeng.

Oktober 3, 2010

Sumber siaran: Mingguan Malaysia, 31 Oktober 2010 

4 ulasan:

Melihat Kesunyataan berkata...

Marsli N.O,
Gambaran politik dan politikus dalam sajak ini sungguh tepat dan menarik sekali. Saya sempat membacanya dalam Mingguan Malaysia hari ini. Tahniah.

abOo berkata...

Tipu sana sini, sembang serupa seribu tahun takkan mati. Dituduhnya orang lain hina dalam masa yang sama dia bertelanjang. Dikata macam macam, dijaja cerita bukan bukan, diyakinkan semua orang bahawa kawannya yang pernah sewawasan, satu tujuan itu adalah setan. Padahal dia yang lebih iblis.

MARSLI N.O berkata...

Sdr Tuan haji Shapiai: Saya menyatakannya menurut tanggapan saya.

MARSLI N.O


SdrAboo: Tidak bermaksud juga mengirim karya ke media konvensional?

MARSLI N.O

sahrunizam abdul talib berkata...

Politkus dan tikus sama saja. Suka pada lubang