Ahad, Mac 06, 2011

Cover Novel PENDERHAKA


SAYA bersetuju dan suka. Begitu jawab saya di dalam email kepada pengirimnya.  Harap saya, semoga proses penerbitannya mulus dan lancar. 

Sebagai pengarangnya, yang sekian lama memendam dan ke mana-mana menjaja naskah ini  dari penerbit ke penerbit,  sejak selesai menulisnya pada tahun  1991, saya menanti dengan penuh debar kehadirannya   sebagai sebuah buku  ke tengah khalayak pembaca. 

Semoga, apa yang ingin saya katakan lewat novel yang bukan pun merupakan naskhah yang kali pertama saya tulis ini, tetap relevan dan masih mampu menggemakan dengung isyaratnya kepada khalayak pembaca.


Saya tahu dan saya sedar, menulis sesuatu di luar jalur kebiasaan pada pertengahan tahun 1990 dan menyelesaikannya di awal tahun 1991, di tengah suasana pop dan minat yang terlalu berlebih-lebihan terhadap realis, baik pendekatan dan cara gayanya,  memang menjadikan karya saya sulit dan payah diterima banyak pihak.  Malah di tangan seorang penulis karya pop yang menjadi editor penilai naskhah novel ini di sebuah penerbitan yang popular ketika itu, di pertengahan tahun 1991, saya menerima komentar penolakan yang agak pedih dan sebahagiannya agak melucukan.  Malah, naskhah novel saya itu diconteng dan diedit semahunya, walau tidak pun hendak diterbitkan oleh penerbit berkenaan.

Namun bagi saya itu semua hanyalah dugaan.  Rasa sebal menghadapi penolakan demi penolakan  atau kecewa tetap saya tahankan. Semata-mata, kerana kepercayaan serta keyakinan sastera dan seni,  saya berusaha untuk bertahan dan terus melawan dengan cara saya sendiri: diam dan terus berkarya.

Saya percaya dan yakin, satu waktu akan ada juga pihak yang sudi menerima dan menrbitkannya. Walau hanya selepas kurang lebih 20 tahun, ketika usia saya menjangkau 50 tahun,  baru ada pihak yang sanggup mendengar,  melihat dan mempertimbangkannya lebih teliti.  

Untuk itu, saya secara terbuka mengucapkan terima kasih kepada Pengarah DBP Wilayah Timur ketika itu, Tuan Haji Yusoff Ishak, bersama  anggotanya Puan Ariza yang telah menganjurkan Bengkel Perolehan Judul,  yang memungkin manuskrip Penderhaka saya, yang sekian tahun terperap di kamar tulis saya,  menemukan lahan subur untuk lahir sebagai sebuah buku yang diterbitkan.

Juga, saya tidak melupakan oknum yang sudi membaca dan menilai naskhah ini ketika masih di peringkat permulaan bengkel tersebut, yang untuk sesuatu hal yang lain, ingin saya rahsiakan  namanya di sini.

Cadangan cover yang saya terima lewat email kelmarin sangat membuat saya berasa seronok dan gembira.  Kepada pelukis dan yang mendesainnya, saya mengucapkan terima kasih kepada Anda.  Sebagai penulis yang menulisnya secara penuh dengan keyakinan sastera dan seninya untuk melawan segala konvensional dengan caranya sendiri, saya harap novel saya itu bisa terbit dalam bentuknya yang sebenar tahun  ini. 

Terima kasih kepada semua yang terlibat. Tanpa bantuan semua, naskhah novel saya ini  pasti akan selamanya hanya menjadi simpanan milik peribadi di kamar tulis saya yang sesak namun tidak pernah sunyi dengan gelisah dan gejolak jiwa penulisnya sendiri.

Dengan debar, saya menanti terbitnya. 

Mac 6, 2011.

10 ulasan:

benuasuluk berkata...

Salam tahniah daripada saya. Saya tunggu tarikh terbitnya nanti.

MARSLI N.O berkata...

Sdr Benuasuluk: Terima kasih atas kata sambutannya. Semoga kita terus diberikan kekuatan oleh Allah SWT untuk terus menulis.

MARSLI N.O

Hazwan Ariff Hakimi berkata...

tuan marsli, salam tahniah saya ucapkan atas penerbitan novel 'penderhaka' ini. saya penuh yakin isinya menarik dan bisa mematangkan fikiran pembaca.

saya juga sedang menanti kumpulan puisi terbaharu daripada tuan. apa akan diterbitkan pada tahun ini?

MARSLI N.O berkata...

Sdr Hazawan: Terima kasih atas sambutannya. Mengenai kumpulan sajak, saya mengaku agak lambat merampungnya. Semoga, kita terus diberi kekuatan olehNya untuk berkarya.

MARSLI N.O

MARSLI N.O berkata...

Mohon maaf Sdr. Ejaan nama yang benar ialah Hazwan.

mohamadkholid berkata...

tahniah sdr marsli, saya menunggu novel dengan tandatangan dan kata-kata semangat penulisnya...

MARSLI N.O berkata...

Sdr Mohdkholid: Terima kasih atas kata ingatannya. Selamat terus berkarya.

MARSLI N.O

Hashim Zabidi berkata...

Saya juga ingin membelinya senaskhah.

MARSLI N.O berkata...

Pak Hashim Ydh: Terima kasih atas ingatannya. Kapan Titik Bukan Noktah bisa kubaca sebagai sebuah buku?

MARSLI N.O

JahRera berkata...

as salam penulis yang sabar,
insya Allah saya akan belinya, rasa tak sabar menunggu terbitannya.