Isnin, Ogos 01, 2011

ANDAI KAU SUDI MENDENGAR


SUDAH sejak lama saya berkata dan menanamkan azam ke dalam diri. Andai berhadapan dengan sesiapa pun, pembaca dan  pembeli karya saya, atau anak-anak dan teman di dalam dewan diskusi, saya tidak ingin berkata atau menuliskan sesuatu yang sampai boleh menimbulkan kesan bahawa saya terlalu ingin mengajar-ajar. 

Saya tidak tahu dengan pasti apakah niat dan azam peribadi saya itu tertunai atau tidak bila mana setiap kali berada dan berdepan dengan  situasi demikian. Malah dalam diam-diam, selalu saya berharap agar tidak didatangi rasa angkuh serta sombong di hadapan sesiapa pun.

Tetapi, dengan pilihan untuk berkata sesuatu secara tegas dan hanya fokus kepada sesuatu persoalan, dengan mengenepikan soal-soal tetek bengek lain yang mengiringinya, saya tahu dan sedar saya mudah disalah anggap arogan dan hanya mementing diri dan perasaan sendiri.

Apa lagi bagi anak-anak muda yang baru pertama kali bertemu dan berhadapan dengan saya. Selalu saya takut mereka berdepan perasaan kuirang senang dan menyimpan anggapan sedemikian bila di dalam sesuatu acara bengkel saya memilih berbicara dengan suara lantang dan  semangat berkobar di hadapan mereka.

Apa lagi anak-anak di zaman serba mudah dan cepat ini. Saya tidak salahkan mereka jika demikian anggapannya.  Saya tahu, saya memang agak keras dalam banyak hal yang berkaitan dengan perjuangan jatuh bangun dalam berkesenian.

Puncanya, kerana ketika  di peringkat permulaan membangun dan mendewasa di dunia seni ini, inilah dunia yang saya hadapi. Dunia keras yang tidak kenal kasihan, dan saya menghadapi semua itu tanpa sebarang pembimbing atau teman. Saya menghadapinya sendirian, berjuang untuk tidak jatuh dan menjadi mangsa, juga secara bersendirian.

Saya tidak bermaksud ingin mengulangi episod lama dengan cara mengajak orang lain sama mengalami apa yang tidak ingin mereka lalui  secara memaksa.

Kerana itulah, sehari sebelum bertemu dan bersama mereka, saya mencatat di ruang MukaBuku saya: Saya tidak ingin mengajar. Hanya ingin berkongsi. Buat mereka yang sudi mendengar dan berkongsi. 

Itulah yang saya lakukan. Mengajak mereka berkongsi sebahagian pengalaman yang pernah saya lalui ketika  sedang belajar menumbuhkan peribadi dan kekuatan dalaman diri sebagai seorang yang memilih seni sebagai perjuangan kehidupannya: belajar  dan beroleh kekuatan dari alam!

Mungkin sesuatu yang ganjil buat sebahagian mereka ketika diajak bersila di pasir pantai yang masih lembab di waktu pagi yang kian meninggi. Apalagi ketika itu air laut mulai memilih pasang dan memenuhi gigi pasir.   Lalu diajak pula memejamkan mata dan menghening diri menghayati bunyi ombak, deru angin dan mencium bau asin laut dan merasa terik metahari pagi.

Ya, saya membuka rahsia sebelumnya di hadapan mereka. Inilah antara latihan yang saya lewati puluhan tahun yang lalu dan pengalaman latihan itu yang saya jadikan bekal perjalanan berkesenian saya.

Kata saya, saya memilih laut dan pantai kerana unsur alam yang dikandung di dalamnya lengkap: tanah - air - api - angin.

Memang saya ingin mengajak mereka merasai kembali pengalaman itu sebagai suatu bentuk perkongsian pengalaman yang barangkali tidak pernah pun mereka lewati di sepanjang  usia hidup muda sebelum ini.

Tetapi melihat sebahagian mereka tidak sanggup sepenuhnya memejamkan mata dan berada dalam situasi hening, dan kemudian segera meloncat untuk mengelak sentuhan ombak ke kulit mereka, saya jadi tersedar bahawa saya seolah memaksakan sesuatu yang tidak ingin mereka lalui secatra ikhlas, jujur dan benar.

Sungguh, saya tidak mahu memaksa dan mendera siapa pun meraka yang tidak benar-benar bersedia untuk berkongsi. 

Apa lagi mengenangkan betapa mereka memiliki latar akademik yang mungkin lebih tinggi berbanding saya yang hanya belajar dari alam! 

Saya akan tetap begini juga. Selalu mempercayai bahawa alamlah yang banyak membentuk dan mendewasakan saya agar memiliki semangat kental dan tidak mudah mengalah oleh apa pun duga dunia seni.

Dan andai ada yang sekejap sudi mendengar serta  berkongsi pengalaman itu, dan kemudian sedikit membantu mereka dalam perjalanan seninya yang baru bermula,  saya berasa  sangat berterima kasih.

Saya selalu percaya, memberi dan berbagi itu lebih baik daripada sekadar menerima tanpa kembali memberi kepada orang lain.

Kerana, di dalam tubuh saya dibaur oleh semangat untuk terus bergerak tanpa pamrih: Tanah - Air - Api - Angin!

Ogos1, 2011

3 ulasan:

IF berkata...

Setuju..

"Saya selalu percaya, memberi dan berbagi itu lebih baik daripada sekadar menerima tanpa kembali memberi kepada orang lain."

DeaDay berkata...

Assalamualaikum,
Tersentuh hati saya ketika membaca catatan tuan.

Sesungguh ALLAH tahu apa yang ada di hati kita...

MARSLI N.O berkata...

Sdr If dan DeaDay: Selamat berkarya dan semoga yang kita perbuat atas nama seni dan sastera, semoga direstui Allah sentiasa.