Khamis, Mei 14, 2009

DARI JUDUL KE JUDUL YANG LAIN

AKHIRNYA dami awal buku ini, dalam bentuk sebuah buku bayangan yang sudah utuh, selesai juga saya kerjakan. Lega rasa di dalam perasaan dan sudah terlerai juga rasanya sebahagian dari proses yang perlu saya kerjakan. Sekarang tinggal membacanya kembali lebih teliti, mengedit di sana sini di mana perlu dan jika semuanya sudah selesai, tinggal membawa dami naskhah yang sudah diperbaiki kali terakhir itu ke kedai pencetak.

Tetapi begitu dami ini ditunjukkan di depan anak-anak dan isteri, mereka membantah dan protes. Kata mereka judulnya keterlaluan. Kata anjing bagi mereka bila mana dipadukan dengan manusia sangat tidak wajar.

Saya diam dan tidak membantah apa-apa. Saya biarkan mereka memberi pendapat dan hujah. Setidaknya, saya mendapat pandangan-pandangan lain mengenai buku saya yang terbaru ini. Walau mereka dekat dan akrab dengan saya, tidak semestinya saya hanya mahu mendengar yang selari dengan kehendak saya sahaja. Pendapat dan pandangan mereka, walau bertentangan dengan pendapat saya, dalam persoalan judul buku ini perlu juga saya terima dan dengar.

Sekarang, ketika menuliskan catatan ini, saya masih berfikir-fikir mengenai judul buku ini. Antara "Mereka Telah Menjadi Anjing" atau menggantikannya dengan sesuatu yang lain?

Memang pun. Ketika menuliskan kisah-kisah yang saya kumpulkan di dalam buku ini hati dan perasaan saya sedang sangat bergelora dengan rasa marah, sedih dan sesal yang berbaur. Tetapi sekarang, bila hati dan perasaan saya rasanya lebih dapat berjarak dari peristiwa-peristiwa yang pernah mengganggu perasaan saya itu, saya cuba untuk lebih mewaraskan segala-galanya semula: judul, kata-kata mahupun bagaimana cerita itu dihidangkan.

Sekarang saya masih dan sedang berfikir mengenai judulnya. Antara "Mereka Telah Menjadi Anjing" atau menggantikannya dengan sesuatu yang lain?

Atau bagaimana kalau judulnya saya tukarkan menjadi "Politikus, Badut dan Sebuah Cermin" ? Tidakkah itu kedengarannya lebih subjektif dan polisemi?

Mei 14, 2009

10 ulasan:

Ibnu Ahmad al-Kurauwi berkata...

Al-Akh Marsli,
Andai ke Melaka di hujung purnama, jangan lupa bawa senaskhah dua.

Ilham Ainol berkata...

Salam sdr Marsli,

Saya mohon cadangkan Poltikusarkasatira dan Sebuah Cermin.
Gabungan politikus+sarkas+satira
Hahaha.
Tapi tajuk yang kedua pun udah memadai kerna sdr yg lebih memahami.
Syabas...

rahimin idris berkata...

betul judul MTMA memang agak keras. kalau sdr ada masukkan cerpen-cerpen hantu yang pernah sdr tulis dulu, pilih saja judul ada perkataan 'hantu'. orang walaupun dah moden katanya sekarang ni, ramai juga yang suka cerita hantuni. tapi itu sekadar cadangan saja.

MARSLI N.O berkata...

Salam Sdr Ibnu Ahmad al-Kurauwi: Insyaallah. Terima kasih atas saran dan reaksi.

Wassalam,

Marsli N.O

MARSLI N.O berkata...

Salam kembali Sdr Ilham Ainol: Politikusarkasatira. Menarik judul itu. Izinkan saya memperagakan judul ini dalam terbitan yang lain.Terima kasih atas respon dan saran. Sdr memang baik dan berbudi.

Wassalam,
Marsli N.O

Ilham Ainol berkata...

Salam kembali sdr Marsli,
Saya izinkan.
Sebenarnya sdr yang pernah berbudi dan berbaik hati dengan saya.Saya takkan lupa dan sentiasa menghargainya.

Terima kasih.

MARSLI N.O berkata...

Salam Sdr Rahimin: Terima kasih atas cadangan dan reaksi. Bahagian hantu itu saya cadang untuk kumpulan yang lain. Apa-apa pun, ingatkan kalau saya terlupa. Terima kasih.

Marsli N.O

MARSLI N.O berkata...

Sdr Ilham Ainol: Terima kasih untuk dan atas segala ingatan.

Marsli N.O

HASMORA MASNURI berkata...

Salam tuan,
hanya cadangan ~ bagaimana dengan 'Kembali Menyalak Bukit'atau yang senada dengannya.. Juga ingin memiliki buku ini serta autografnya.. semoga selamat melahirkannya ya..

Hasbullah Mohamed Rahman
Taman Bukit Angkasa

MARSLI N.O berkata...

Salam kembali Sdr Hasmora: Terima kasih atas reaksi. Nanti bukunya akan saya kirimkan kepada Sdr.

Marsli N.O