Ahad, Mei 10, 2009

MELAYANI WRITER’S BLOCK


SEJAK 6 Mei hingga ke hari ini saya masih belum menulis sesuatu yang dapat saya anggap bermakna.

Saya dengan sengaja menyantai-nyantaikan diri, melayan kehendak diri yang berasa hendak sedikit bermalas-malas atau sepanjang siang 9 Mei, menemani anak lelaki saya ke perlawanan bola sepak dan secara kebetulan sekejap berbual dengan seorang teman penulis dari Kuala Terengganu yang kebetulan singgah selepas menghadiri majlis kenduri kahwin di sini.

Saya tahu sehari tidak menulis bagi seorang penulis akan meninggalkan kesan terasa seperti ada yang kurang sempurna di dalam hidupnya. Tetapi saya memang tidak berniat hendak memaksa-maksa diri jika saya sedang tidak didatangi rasa gatal hendak menulis.

Bagi saya peribadi, jika sedang tidak berasa terlalu tergoda untuk menulis, lebih baik saya melakukan sesuatu untuk meraikan bahagian lain di dalam diri saya. Melakukan sesuatu yang sama sekali lain yang dapat meredakan rasa tegang dan gelisah di dalam diri saya.

Saya tidak menjadi terlalu gelisah kerana sedang tidak menulis kerana bagi saya, saya berasa saya sebenarnya masih tetap berada di dalam porses untuk menuliskan sesuatu sebenarnya.

Saya katakan begitu kerana ketika saya sedang bersantai-santai atau melakukan sesuatu yang lain itu, saya sedar di dalam kepala saya sesekali saya juga sedang berfikir mengenai sesuatu yang terasa menggangg hati dan perasaan seni saya.

Malah tidak mustahil saya terbayangkan kata-kata tertentu yang boleh saya nanti rangkai dan renda-rendakan menjadi sebaris sajak yang lebih utuh.

Kerana itulah juga saya katakan betapa menulis itu bagi saya adalah suatu proses yang panjang. Proses itu tidak bermula ketika saya sedang menghadap papan kekunci, tetapi ianya sebenarnya bermula tatkala hati dan perasaan saya tersentuh oleh sesuatu, sama ada peristiwa yang saya lihat, dengar, baca atau alami sendiri.

Ketika saya sedang bersanta-santai dan melakukan sesuatu yang lain yang tiada kena mengena dengan menulis, otak saya sebenarnya ikut dan sedang aktif berfikir juga mengenai sesuatu yang nanti boleh saya kembangkan menjadi sebuah tulisan yang utuh.

Malah ketika saya melihat anak saya dan kawan-kawannya sedang “berjuang” di tengah padang, saya sebenarnya tidak sekadar melihat perlawanan bola sepak semata-mata.

Di dalam imaginasi saya, saya berasa saya sebenarnya juga sedang menonton satu peristiwa lain yang lebih besar di dalam kehidupan yang sebenar. Saya berasa apa yang saya tonton itu tidak tumpah dan amat seiras dengan peristiwa perebutan kerusi di dalam DUN Perak. Ada yang kena kejar, ada yang mengejar dan ada yang diseret-seret keluar.

Atau kalau tidak pun, saya berasa saya sebenarnya sedang melihat bagaimana sekelompok manusia, dari dua kelompok yang saling bertentangan, sedang riuh rendah memperebutkan sesuatu seperti peristiwa di Permatang Pauh, Bukit Selambau atau Bukit Gantang.

Walau saya tahu imaginasi saya itu mungkin amat keterlaluan. Tetapi itulah sebenarnya yang sedang saya fikirkan ketika menonton perlawanan bola sepak anak lelaki saya dan kwan-kawannya itu.

Kerana itulah saya tidak begitu sangat berasa resah dan risau jika saya sedang tidak berada dalam perasaan gatal hendak menulis.

Saya sebenarnya ingin memberi ruang yang lebih adil kepada diri saya sendiri. Atau dalam kata lain yang lebih jelasnya, saya ingin meraikan hidup saya yang singkat ini dengan cara yang baik dan bermanfaat.

Maksudnya, jika ada waktunya saya perlu bersantai-santai dan bergembira tanpa perlu menuliskan apa-apa, maka waktu itulah saya akan bersantai dan bergembira tanpanya.

Setidaknya, dengan cara begini, bila nanti tiba pula waktunya saya berasa sangat terghairah untuk menulis, saya akan menulis bermati-matian hingga tuntas dan selesai.

Mei 10, 2009

3 ulasan:

si Comot (VIP boy) berkata...

Tuntaskan sisa-sisa penulisan itu!

MARSLI N.O berkata...

Salam Sdr VIP: Teruslah berkarya. Selagi yang benar dan hak.

Marsli N.O

MOHAMED NOOR OTHMAN berkata...

Salam Silaturahim,Marsli N.O
Begitu sekali jiwa seni dan penggeraman idea Tuan yang baik untuk dikongsi bersama. Ertinya buat sesiapa saja yang mengerti bahawa apa yang direnung oleh insan seni itu melepasi tembok dan minda itu berlegar-legar mengait, mengaut mencari pertautan kerana siang dan malam itu berharga buat insan seni. Salam hormat, Jumpa lagi.