Khamis, November 12, 2009

PEMBACA YANG MENCURI

USAI membaca karya Seno, bergegas dia menyunglapkan dirinya mahu menjadi dan berkarya seperti Seno. Esok malamnya, begitu dia usai membaca karya Putu, dia memutuskan untuk menjadi dan berkarya seperti Putu pula. Begitulah terus menerus setiap kali dia usai membaca dan menghayati sebuah karya pengarang atau penyair yang sangat dia kagumi. Kariapur, Sapardi, Afrizal, Ayu Utami, Rendra, Goenawan, Marquez, Kafka, Baha Zain, A Samad Said dan entah siapa lagi.

Tetapi dia tidak pernah membaca dan ingin menjadi dirinya sendiri. Alangkah ruginya.

November 12, 2009

7 ulasan:

Norliza Binti Awang berkata...

Salam Pak Marsli,
Memang sangat sayang sekali kalau ada bakat tapi dipendamkan. Buat Pak Marsli terima kasih kerana sebelum ini sudi menyinggah sebentar di blog Ieza. Sangat gembira sekali.. :-)

setiakasih berkata...

satu, dua, tiga kali mungkin masih mencari identiti diri...
tapi lebih dari itu...
memang rugi....

hegira berkata...

Ah Kadang saya juga tergelincir.

MARSLI N.O berkata...

Sdr Norliza: Salam. Selamat terus berkarya.

Sdr Setia K: Jadilah diri sendiri. Meski banyak yang tidak menyenangi.

Sdr Hegira: Asal segera kembali ke asal diri, tidak mengapa. Kita semua pernah tergelincir.

MARSLI N.O

imlan adabi berkata...

Karya harus kekal. Jati diri mesti ada. blog saya singgah di imlanadabi.blogspot.com bukan seperti yang saya beri dulu.. saya akan terus vokal

edolah berkata...

tuan marsli,
masalahnya bagaimana mau jadi diri sendiri...kalau diri sendiri pun masih gagal mengenal peribadi !

MARSLI N.O berkata...

Sdr Imlan: Selamat berkarya.

Tuan Edolah: Tentulah berbeza antara bercakap ketika di bawah jambatan dengan bercakap ketika di atas jambatan.