Sabtu, September 10, 2011

KEPADA PROFESOR DATUK


KALI pertama mendengar Profesor Datuk  menyebutnya dahulu di dalam sebuah dewan, saya rasa sangat bangga dan berbesar hati sungguh.

Kenapa tidak? Mengetahui betapa selama ini tanah air yang amat saya cintai ini sebenarnya tidak pernah dijajah dan terjajah, siapa yang tidak senang rasanya di dalam  hati?

Waktu itu, barulah saya kali pertama tahu betapa apa yang disebok dan dihebohkan orang-orang keparat selama ini adalah tidak benar.

Rupanya, tanah air yang amat saya cintai ini cuma dinaungi dan dilindungi dan bukan dijajah oleh si penjajah keparat itu.

Tetapi kini, bila Profesor Datuk bercakap dan bersuara lagi mengenai isu tidak pernah dijajah dan terjajah ini,  saya sudah tidak lagi memiliki rasa bangga dan menyimpan senang di dalam hati.

Tahukah Profesor Datuk kenapa saya  mengatakan begitu?

Jawabnya begini wahai, Profesor Datuk. 

Memang benarlah negeri kita ini  tidak dijajah serta terjajah dan kita pun bukan rakyat yang dijajah serta terjajah.

Tetapi dalam keadaan yang kononnya  benar begitu, kenapa pula kita ini tetap miskin dan selalu berada dalam keadaan bodoh serta takut sehinga sudah ratusan tahun lamanya?

Kenapa boleh jadi begitu wahai, Profesor Datuk? Saya tidak fikir soal ini tidak pernah terfikir di benak akal Profesor Datuk. Kenapakah demikian, wahai Profesor Datuk?

Sebabnya mudah sahaja menurut akal saya yang mungkin tidak berapa cerdik ini wahai,  Profesor Datuk.

Walau mungkin benar seperti apa yang dikatakan oleh Profesor Datuk bahawa kita tidak pernah dijajah dan terjajah, tetapi lupakah Profesor Datuk betapa kita sebenarnya hidup dalam keadaan tertipu dan ditipu beratus tahun lamanya?

Kerana itulah kita menjadi bangsa yang takut, miskin dan sentiasa dalam keadaan berjiwa hamba dan secara paksa, rela menjadi hamba terus menerus, di negeri yang kononnya bebas dan merdeka ini.

Malangnya lagi wahai, Profesor Datuk. Siapa yang menipu dan memperbodohkan bangsa kita ini tidak lain adalah bangsa kita sendiri dan kalau ada sesiapa di antara kita yang cuba menunjukkan cerdiknya demi kebaikan serta kemaslahatan bangsanya, orang itu akan kita bunuh, kucil atau humbankan ke dalam laut.

Ah, masakan Profesor Datuk sudah lupa bagaimana nasib Hang Nadim dan Jebat.

Jadi begitulah wahai, Profesor Datuk. Hidup bangsa kita, walau seperti yang didakwa Profesor Datuk tidak pernah dijajah serta terjajah, malah dinaungi dan dilindungi pula, tetapi kita sebenarnya sentiasa  ditipu serta diperbodohkan oleh bangsanya sendiri agar menjadi bangsa yang takut serta berjiwa hamba.

Malah ironinya, dalam keadaan dinaungi dan dilindung itulah wahai, Profesor Datuk, segala khazanah kekayaan negeri kita dipunggah dan diranah mereka, dan lebih ironi lagi, anak bangsa kitalah yang bekerja sebagai pengawal segala harta benda dan demi keselamatan  kekayaan mereka ketika itu.

Begitulah, Profesor Datuk. Saya tidak peduli kalau Profesor Datuk tidak mahu bersetuju dengan pendapat saya ini.

Hanya, jauh di dalam hati, saya berasa terkilan dan sedih. Segala cerdik pandai dan mereka yang mengaku pemimpin di negeri yang kononnya tidak pernah terjajah serta dijajah  ini, kelihatannya, bukannya hendak membantu rakyat marhaen seperti saya bangkit menjadi bangsa yang percaya diri, berani dan merdeka.

Sebaliknya, merekalah yang turut sama bersekongkol untuk terus memperbodoh dan menipu dengan pelbagai cara, demi pangkat, kedudukan dan gelaran serta keuntungan mereka peribadi. Mereka bukannya menjadi pembela tetapi sebaliknya menjadi penjilat serta pengampu golongan di atas sana.

Kerana itulah juga, andai muncul lagi beberapa orang yang cuba menunjukkan cerdik demi kepentingan anak bangsanya, agar tidak terus ditipu serta diperbodohkan,  mereka yang sedikit itu kini, menjadi mangsa kecaman serta hujatan, dan tidak mustahil akan menerima nasib yang sama seperti Hang Nadim.

Jadi begitulah wahai, Profesor Datuk. Tragedi Nadim sentiasa berulang dalam sejarah dan budaya kehidupan  bangsa Melayu kita. Sebab itulah bangsa kita tidak pernah menjadi bangsa yang maju dan berani, kecuali meneruskan gembong kekayaan serta kuasa hanya untuk segelintir manusia yang berada di atas sana.

Dan manusia itu, tentulah Profesor Datuk tahu dan kenal sipakah mereka. Manusia inilah yang selalu berkoar mengenai keadilan dan kemajuan. Tetapi keadilan dan kemajuan untuk dan demi siapa wahai, Profesor Datuk?

Ah. Ketika para intelektual atau cerdik pandai di sebuah negara sudah mulai atau semakin menjadi penjilat serta pengampu, ke manakah lagi rakyat marhaen seperti saya ini akan mahu dan pergi mengadukan untung nasibnya lagi?

Wahai, Profesor Datuk. Saya semakin menjadi keliru dan tidak tahu. Sungguh. Saya tidak berbohong mengenai itu.

September 9, 2011 

4 ulasan:

TIUB BOCOR berkata...

Tahniah tulisan sdr.
Selamat layari: tiubbocor.blogspot.com/ & drrajieehadi.blogspot.com/

mohamadkholid berkata...

kalau begitu, memang buku sejarah dah salah cetak...

MARSLI N.O berkata...

Sdr Rajiee: Saya sudah melawat.

Sdr Mohamad Kholid: Malang sungguh bernama Melayu.

Hashim Zabidi berkata...

Saya amat teruja dengan komen sdr terhadap Prof.Datuk anak Keling itu.