Khamis, Mei 24, 2012

PUKIMAK KAULAH


SEPULUH jong masuk, anjing bercawat ekor juga. Segala benda dan perkara buat buta dan tidak ambil peduli sahaja. Pekakkan telinga. Butakan mata hati. Asalkan tetap kekal di kerusi. Peduli apa menipu bangsa sendiri. Agama juga tega diparalat dan diperjudi. Kata yang di sana sesat. Yang di sini bagaimana?

Kata dulang paku serpih. Melaung lebih hidupkan ketuanan. Tetapi bumi dipijak semakin hari tidak sedar lagikah milik siapa?

Siapa yang pandai menjilat dan bermuka-muka dialah diterima. Kalau melawan dan membantah walau untuk menyatakan benar, tunggulah nasib dan akibat. Siapa mendahulukan siapa dan apa? Janji ditabur serta berikan gula-gula asal kemudian dapat terus menipu atas nama maruah dan kepentingan bangsa.

Pukimak kaulah sahaja. Macam bodoh sangat yang melihat dan mendengar untuk mengerti segala.

Mei  24, 2012

1 ulasan:

Arman Zafri berkata...

Bilamana berada dipuncak takhta, maka akan lupa, malah hilang resmi adatnya, cukup sadis bangsa menikam bangsanya dalam diam dan sembunyi. Aku kecewa dengan bangsa yang kian punah nilai agamanya.