Selasa, Jun 09, 2009

SAJAK-SAJAK TERTINDAS

PENYAIR menuliskan sajak tidak semata-mata kerana ingin menzahirkan segala sesuatu yang sedang bergulat di dalam perasaan dan fikirannya, tetapi sekaligus juga pada waktu sama sebagai tanda dan upaya melawan segala kekang dan persyaratan yang meminta sebuah sajak mesti dibegitu atau dibegini, sebelum mendapat restu dan diperakukan sebagai sebuah sajak yang layak mendapat tempat penyiaran di akhbar atau majalah.

Tentu sahaja kekang dan persyaratan sebegini, yang sifat dan nadanya amat pongah, tidak dituturkan secara langsung atau didokumenkan secara bertulis oleh sesiapa atau mana-mana pihak yang berasa dirinya punya hak dan kewajiban untuk berbuat demikian.

Namun secara tidak kelihatan kekang dan persyaratan segala macam ini tetap dan terus juga berlangsung. Semakin lama kekangan ini semakin dalam mengejapkan kuku tajamnya, sehingga akhirnya menjadi suatu bentuk penindasan yang selalu diucapkan atas nama slogan murahan: kesusasteraan.

Dalam keadaan atau situasi yang sedemikian jugalah, sebuah sajak hanya akan benar-benar dapat diakui sebagai sebuah sajak, oleh para pengucap slogan ini, tidak boleh tidak mestilah panjang dengan sukatan sekian jumlah baris. Lalu sajak-sajak bernada senafas dan ringkas menjadi anak haram yang tidak dialukan hadir dan wujudnya.

Dengan angkuh dan pongahnya kemenangan sepihak ini terus menerus dirayakan. Sementara di kutub lain, berhadapan dengan kekang dan penindasan begini, penyair yang menyanjung dan percaya penuh kepada kebebasan untuk berekspresi dengan sastera dan seninya, menjadi gelisah dan marah.

Akhirnya, kekang dan penindasan ini didabrak juga oleh penyair. Alternatif lain dicari dan temukan untuk mengabsahkan kehadiran diri kepenyairan dan sajak-sajaknya.

Penyair memilih untuk tidak lagi mempercayai lembaga atau institusi sebagai penobat karya sajaknya. Panjang atau pendek, sudah tidak menjadi soal. Yang penting adalah hasrat dan keinginan untuk berekspresi.

Sebagai tanda perlawanan yang tidak berkesudahan ini jugalah maka sajak-sajak yang selesai ditulis, dengan sengaja diterbitkan di dalam kumpulan yang terpisah-pisah. Selama bertahun-tahun sajak-sajak di dalam kumpulan ini membawa diri dan kewujudannnya dengan caranya sendiri.

Secara terpecah-pecah dan dalam kumpulan yang berlainan, penyair memanifestasikan sikap perlawanannya terhadap segala kekangan terhadap bentuk yang dengan sengaja dislogan oleh mereka yang berasa dirinya menjadi penobat dan pemberi restu kelahiran sebuah sajak dan seorang penyair.

Tentu sahaja tidak semua perlawanan akan berakhir dengan kemenangan dan pemenangnya akan dinobatkan sebagai hero. Namun begitu, andaipun saya adalah pemenang dalam perlawanan yang tidak berkesudahan menentang penindasan ini, saya sama sekali tidak ingin menjadi pemenang dan berdiri dengan bangga sebagai seorang hero.

Buat saya, cukuplah saya tetap dan terus menjadi diri saya sendiri dan bukan sebagai orang lain. Hanya itulah yang saya ingin manifestasikan dari perlawanan panjang menentang penindasan yang tidak berkesudahan ini.

Jun 9, 2009

1 ulasan:

EDU3217 : Teaching the Language of Drama berkata...

Apakah pendapat saudara Marsli No tentang video Language Kebangsaan? Adakah saudara bersetuju dengan paparannya?

http://www.youtube.com/watch?v=cneEyAy9r1k

Boleh buat 1 entri tentang pendapat saudara tentang video tersebut. Sekian, terima kasih.