Rabu, Julai 08, 2009

PASAL PANTUN DAN MEMANTUN

1
MEMANG
pun suka hati dialah hendak mengaku dia pakar atau layak tidaknya bercakap mengenai itu. Apa pula hak saya hendak melarang dan menegah.

Tetapi setahu saya memang pun bab pantun memantun ini bukan bidang dia. Bab sajak bersajak memanglah. Tetapi bab berpantun ini saya tahu memang ada orang lain yang lebih layak bercakap atau tampil sebagai wakil untuk bercakap di depan khalayak.

Begitulah jawaban saya ketika seorang pegawai dari sebuah jabatan pengurusan buaya menghubungi dan meminta saya menjadi wakil untuk bercakap di suatu acara pantun berpantun di sebuah daerah pedalaman di sebuah negeri.

Terus terang kepada pegawai itu saya katakan saya tidak layak kerana pantun dan memantun ini bukan bidang penguasaan saya. Bidang saya adalah sajak dan menyajak. Jadi saya syorkanlah dua nama oknum yang sudah pun veteran yang saya tahu memang mengkaji dan aktif dalam bab pantun dan memantun ini.

Selepas kisah ini saya pun sudah lupalah apa kabarnya. Saya ingat pegawai yang sebelum ini bersusah payah mengajak saya itu sudah pun memilih oknum yang pernah saya sebutkan itu. Dan seperti selalu selepas kisah di luar diri itu, saya pun kembalilah semula sebok dan urusan diri sendiri.

Tetapi hendak jadikan cerita. Suatu hari, seorang kawan dari satu kumpulan nyanyian mengajak saya menemani dan melihat persembahan kumpulannya di suatu daerah pedalaman. Saya yang memang sedang bosan dan rasa agak tertekan bersetuju untuk sekadar mengikut dan menonton.

Ketika tiba di tempat acara di daerah pedalaman itu, barulah saya tahu rupa-rupanya itu adalah ada kena mengena dengan acara pantun dan memantun yang pernah disebutkan pegawai dari jabatan pengurusan buaya itu.

Di situ saya melihat dan bertemu dengan tokoh seperti Pak Ali Badron dari Johor dan Pak Wagiman NS dari Negeri Sembilan. Mereka mengakui datang dan hadir kerana diberikan tugas untuk bercakap mengenai pantun dan memantun serta bidang puisi tradisional yang lain.

Tetapi yang buat saya terperanggah adalah satu nama yang ini. Nama milik seorang oknum yang saya tahu bidang pengkhususan dia bukan pun pantun dan memantun. Itu yang pelik. Kalau sudah tahu bukan bidang yang dikuasai, kenapa hendak mengaku dan terima tugas yang diberi.

Tetapi itulah. Apa hak saya hendak buat bising sangat bab ini. Malah siapa pula diri saya hendak tentukan dia benar-benar tahu atau tidak mengenai sesuatu itu?

Bukankah begitu? Apa yang saya hendak sebok-sebok sangat pasal ini, kan?

2
SETAHUN
kemudian, di lobby sebuah hotel di bandar Kuching. Sambil menunggu tibanya teksi yang ditempah untuk menghantar ke bandar Kuching, saya berbual santai dengan seorang pegawai dari sebuah institusi bahasa.

Tiba-tiba, entah apa puncanya saya tidak ingat dan pasti, pegawai ini membebel mengenai seseorang yang dikatakannya menciplak sebuah tulisannya di suatu seminar mengenai pantun.

Anehnya, ketika nama seseorang itu disebut oleh pegawai itu, saya kembali teringat acara pantun dan memantun di sebuah daerah pedalaman di sebuah negeri itu.

Saya tidak pasti sangat buah dan butir persoalan. Tetapi kata menciplak yang disebut oleh pegawai itu mengenai oknum yang itu, membuat saya diam-diam bertanya sendiri: apakah hari itu apa yang dia cakapkan itu memang seusatu yang dia ciplak dari orang lainkah?

Entahlah dan saya tidak kuasa hendak lama membuang masa memikirkannya.

3
CATATAN
ini memang saya tulis dengan sengaja. Sengaja maksud saya bukan sengaja hendak menjatuhkan maruah orang atau mengutuk seseorang.

Sengaja yang saya maksudkan adalah semoga catatan ini akan menjadi peringatan buat diri saya sendiri, agar sentiasa beringat-ingat dan berhati-hati, agar bila mana ditawarkan sesuatu yang memang jelas bukan hak atau bidang pengetahuan saya, walau ditawarkan ganjaran membukit, mestilah saya tolak dengan baik dan hormat.

Itulah niat saya menuliskan catatan ini. Dan kalau ada sesiapa yang berasa ini hanyalah catatan yang mengada-ada atau tidak berfaedah, biarkanlah itu menjadi hak dia.

Apa pun, saya sudah mencatat sesuatu yang saya rasa perlu dan wajar saya catat sebagai cermin untuk diriku sendiri.

Apa yang selain dari itu, itu memang pun bukan urusan dan bidang pengkhususan saya.

Julai 7, 2009

1 ulasan:

memoribilia berkata...

sifaf saudara yang merendah diri seharusnya dipuji berbanding org lain yang mengakui hebat dalam segenap bidang walaupun itu bukan bidangnya.yahniah sekali lagi